Ibu-ibu Ini Berhasil Olah Koro Beracun Jadi Keripik Lezat dan Sehat

Kompas.com - 22/10/2019, 06:00 WIB
KEMAS--Salah satu anggota KUB Mugi Lancar, Desa Selopuro, Kecamatan Batuwarno, Kabupaten Wonogiri mengemas keripik koro yang sudah dimasak. KOMPAS.COM/MUHLIS AL ALAWIKEMAS--Salah satu anggota KUB Mugi Lancar, Desa Selopuro, Kecamatan Batuwarno, Kabupaten Wonogiri mengemas keripik koro yang sudah dimasak.

Setelah matang, biji koro itu direndam selama tiga hari dicampur dengan abu dapur. Setelah direndam dengan air campur abu dapur, buliran koro lalu dipotong kecil-kecil lalu dikukus. 

Pasca dikukus, buliran koro difermentasi dan dibungkus hingga didiamkan selama dua hari dua malam.

"Setelah jadi tempe baru dipotong-potong bentuk kotak lalu diberi bumbu dan digoreng. Dan kemudian jadilah keripik tempe koro," jelas Sumarsih. 

Saat direndam dengan air campuran abu dapur, bila air sudah keruh menghitam maka harus diganti dengan air yang bersih.

Proses itu bisa dilakukan berulang-ulang hingga airnya jernih dan bau tidak sedap pada koro menjadi hilang.

Bila proses pembersihan biji koro tidak sempurna, bisa jadi biji yang dimakan nanti menjadi pahit.

Tak hanya itu, orang yang mengkonsumsinya pun dapat mengalami kepala pusing hingga muntah-muntah. 

Baca juga: Kisah Jarwo Susanto: Dulu Tolak Penutupan Dolly, Kini Sukses Jadi Pengusaha Tempe

Sampai saat ini pengrajin keripik tempe koro belum menemukan metode atau cara lain untuk menghilangkan racun sianada pada biji koro.

Warga hanya mengandalkan ramuan turun temurun yang diberikan nenek moyang mereka. 

Hasil kerja kerasnya bersama ibu-ibu setempat rupanya kini mulai menunjukkan hasil. Pesanan terus mengalir dari berbagai daerah seperti Jakarta, Surabaya, Klaten hingga Pacitan. 

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Duduk Perkara Youtuber Edo Putra, Berawal dari Konten Berita Beralih ke Prank Sampah

Duduk Perkara Youtuber Edo Putra, Berawal dari Konten Berita Beralih ke Prank Sampah

Regional
Kisah Cadas Pangeran, Jalan Legendaris yang Menelan Korban Ribuan Jiwa

Kisah Cadas Pangeran, Jalan Legendaris yang Menelan Korban Ribuan Jiwa

Regional
Ikan-ikan Mati di Sungai Citarum, Ini Dugaan Penyebabnya

Ikan-ikan Mati di Sungai Citarum, Ini Dugaan Penyebabnya

Regional
Tenaga Medis RSUD Wonogiri Positif Covid-19 Bertambah 9, Total 60 Orang

Tenaga Medis RSUD Wonogiri Positif Covid-19 Bertambah 9, Total 60 Orang

Regional
Guru SMP di Jatim Meninggal Positif Covid-19, 67 Pegawai Rapid Test, Ini Hasilnya

Guru SMP di Jatim Meninggal Positif Covid-19, 67 Pegawai Rapid Test, Ini Hasilnya

Regional
RSUD AWS Samarinda Jadi Klaster Baru Penyebaran Covid-19

RSUD AWS Samarinda Jadi Klaster Baru Penyebaran Covid-19

Regional
[POPULER NUSANTARA] 12 Tahun Jadi Tentara Gadungan | Viral Prank Daging Isi Sampah

[POPULER NUSANTARA] 12 Tahun Jadi Tentara Gadungan | Viral Prank Daging Isi Sampah

Regional
Kisah Agus Berdayakan Korban PHK Saat Pandemi Lewat Wastafel Portabel

Kisah Agus Berdayakan Korban PHK Saat Pandemi Lewat Wastafel Portabel

Regional
Positif Corona, Gubernur Kepri Isdianto Minta Maaf

Positif Corona, Gubernur Kepri Isdianto Minta Maaf

Regional
Menghilang, Bos Arisan yang Tipu Ratusan Anggotanya Diminta Kooperatif

Menghilang, Bos Arisan yang Tipu Ratusan Anggotanya Diminta Kooperatif

Regional
15 Tahun Aisyah Terbaring di Kasur, Ibu: Saya Ingin Anak Saya Bisa Bicara dan Berjalan Seperti Lainnya

15 Tahun Aisyah Terbaring di Kasur, Ibu: Saya Ingin Anak Saya Bisa Bicara dan Berjalan Seperti Lainnya

Regional
Kasus Covid-19 di Yogya Melonjak, Sultan HB X Soroti Perilaku Masyarakat

Kasus Covid-19 di Yogya Melonjak, Sultan HB X Soroti Perilaku Masyarakat

Regional
'Tracing' Alumni Asal Kamboja, UGM Temukan 3 Orang Positif Covid-19

"Tracing" Alumni Asal Kamboja, UGM Temukan 3 Orang Positif Covid-19

Regional
Kronologi Dua Bocah Perempuan Hilang di Hutan, Pamit Cari Sagu, Sudah Sepekan Belum Ditemukan

Kronologi Dua Bocah Perempuan Hilang di Hutan, Pamit Cari Sagu, Sudah Sepekan Belum Ditemukan

Regional
10 Pegawai Kantor di Sukabumi Positif Covid-19

10 Pegawai Kantor di Sukabumi Positif Covid-19

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X