Dedi Mulyadi: Struktur Eselon Dipangkas, Proses Audit Pun Perlu Disederhanakan

Kompas.com - 21/10/2019, 13:00 WIB
Anggota DPR RI Dedi Mulyadi KOMPAS.COM/PUTRA PRIMA PERDANAAnggota DPR RI Dedi Mulyadi

BANDUNG, KOMPAS.com - Anggota DPR RI Dedi Mulyadi menyatakan setuju rencana Presiden Joko Widodo melakukan reformasi birokrasi yang salah satunya adalah memangkas struktur eselon.

Ia menyebutkan, ada tiga dampak tingkat eselon yang selama ini terjadi dalam birokrasi.

Pertama adalah peningkatan anggaran tunjangan. Lalu peningkatan fasilitas seperti mobil, sopir, bahan bakar, pakaian dan lainnya.

Kemudian dampak lainnya adalah jabatan eselon membuat orang dalam posisi nyaman.

"Kalau sudah dapat jabatan eselon membuat orang nyaman. Kerja keras dan tidak kerja keras ya sama, sehingga mereka malas bekerja dan itu menyebabkan kemandekan birokrasi," kata Dedi kepada Kompas.com via sambungan telepon, Senin (21/10/2019).

Baca juga: Menakar Birokrasi Dinamis Jawa Barat

Dedi mengatakan, karena berada di level nyaman, maka pejabat pun akan melakukan kegiatan-kegiatan nyaman yang tidak memiliki risiko, seperti perjalanan dinas, rapat-rapat, seminar, diskusi, pelatihan.

Kegiatan itu, kata dia, sangat mudah untuk direncanakan, dilaksanakan dan dilaporkan. Lalu pertanggungjawabannya pun tidak berisiko dilaporkan dengan tuduhan korupsi.

Hal itu berbeda dengan kegiatan-kegiatan yang menyentuh pelayanan publik seperti membangun infrastruktur fisik, layanan administrasi penduduk, perizinan dan lainnya.

Menurut Dedi, kegiatan itu susah direncanakan dan sulit dilaksanakan serta berisiko dalam pertanggunjawabannya.

Dedi mengatakan, jika Presiden Jokowi ingin mengubah pola dari eselon ke non eselon, maka diperlukan upaya penyederhanaan audit.

Audit difokuskan pada pekerjaan yang bermanfaat, bukan pekerjaan yang diselesaikan. Sebab, selama ini, audit dilakukan pada proses hingga akhir pekerjaan.

"Sehingga audit untuk penilaian kinerja pemerintah harus digeser, dari audit yang bersifat proses menjadi audit bersifar benefit, sehingga WTP (wajar tanpa pengecualian) pada penyelenggaraan pemerintah berdasarkan pada kepuasan publik, bukan pada ketertiban administrasi saja," kata ketua DPP Partai Golkar Jawa Barat ini.

"Pak Presiden kan sampaikan, yang penting hasil. Proses audit di kita itu sebenarnya sangat menekankan pada proses. Audit di kita ini sangat teliti pada aspek yang bersifat proses, sehingga birkorasi menghabiskan waktu untuk sebuah proses," lanjut dia.

Baca juga: Jokowi Bakal Pangkas Eselon ASN, Ini Dampaknya Kata Kemendagri

Menurutnya, penyederhanaan audit itu akan berdampak pada berbagai proses tender kegiatan pemerintah. Kalau arah pada hasil, maka alur sebuah kegiatan pekerjaan bisa disederhanakan.

"Penyelenggaraan kegiatannya tidak dibayar dulu, tetapi dikerjakan dulu, lalu diaudit, baru dibayar," katanya.

Tiru perusahaan swasta

Menurut Dedi, kalau ingin melakukan percepatan pembangunan, maka komponen di birokarasi harus meniru perusahan swasta. Di perusahaan ada supervisor, pelaksana teknis, manajer dan lain sebagainya.

Mereka akan bekerja berdasarkan produk, dan mereka dibayar dari jenis kegiatan yang targetnya mencapai kepuasan publik.

"Misalnya, layanan E-KTP. Sehari bisa selesaikan 1.000 KTP, maka indeks penilaiannya, per KTP per satuannya sekian rupiah, sehingga birokrasi dibayar berdasarkan produk," katanya.

Implikasi lain dari pergeseran dari eselon ke non eselon adalah perampingan kelembagaan pemerintah.

Selama ini, lembaga pemerintah dibuat karena untuk memenuhi pejabat eselon. Ketika eselonisasi dihapus, maka secara otomatis, lembaga pemerintah atau organisasi perangkat daerah (OPD) juga harus dirampingkan.

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo akan memangkas struktur eselonisasi di birokrasi. Ia menilai keberadaan eselon I-IV yang ada di kementerian dan lembaga terlalu banyak.

"Eselon I, eselon II, eselon III, eselon IV, apa tidak kebanyakan? Saya minta untuk disederhanakan menjadi 2 level saja, diganti dengan jabatan fungsional yang menghargai keahlian, menghargai kompetensi," kata Jokowi dalam pidatonya usai dilantik sebagai Presiden RI 2019-2024, Minggu (20/10/2019).

Baca juga: Jokowi Akan Pangkas Tingkatan Eselon Jadi Hanya 2 Level

 

Jokowi mengatakan, penyederhanaan birokrasi harus terus dilakukan besar-besaran. Investasi untuk penciptaan lapangan kerja harus diprioritaskan.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bertambah 28, Total 2.822 Kasus Positif Covid-19 di Sulut

Bertambah 28, Total 2.822 Kasus Positif Covid-19 di Sulut

Regional
Didatangai Ketua DPRD, Siswi di Magetan yang Tinggal di Bekas Kandang Ayam Menangis Ingin Tetap Sekolah

Didatangai Ketua DPRD, Siswi di Magetan yang Tinggal di Bekas Kandang Ayam Menangis Ingin Tetap Sekolah

Regional
Ketua Komisi X: Para Siswa Sudah Rindu Suasana Sekolah

Ketua Komisi X: Para Siswa Sudah Rindu Suasana Sekolah

Regional
Polisi Sebut Warga yang Gagalkan Penangkapan Buronan Narkoba oleh BNNK Diduga Masih Ada Hubungan Keluarga

Polisi Sebut Warga yang Gagalkan Penangkapan Buronan Narkoba oleh BNNK Diduga Masih Ada Hubungan Keluarga

Regional
49 Tenaga Medis RSUD Wonogiri Sembuh, 30 Orang Menunggu Hasil Swab

49 Tenaga Medis RSUD Wonogiri Sembuh, 30 Orang Menunggu Hasil Swab

Regional
Kontroversi Jerinx SID di Media Sosial hingga Berujung Laporan Polisi

Kontroversi Jerinx SID di Media Sosial hingga Berujung Laporan Polisi

Regional
3 Hari Pelarian Warga Jombang Positif Covid-19 di Pontianak, Menggelandang ke Hutan karena Ditolak Teman

3 Hari Pelarian Warga Jombang Positif Covid-19 di Pontianak, Menggelandang ke Hutan karena Ditolak Teman

Regional
Polisi Amankan 2 Orang yang Gagalkan Penangkapan Buronan Narkoba oleh BNNK, Petugas Dipukuli dan Mobil Digulingkan

Polisi Amankan 2 Orang yang Gagalkan Penangkapan Buronan Narkoba oleh BNNK, Petugas Dipukuli dan Mobil Digulingkan

Regional
Jalan Kaki Mengelilingi Batas Desa, Tradisi Unik Masyarakat Indramayu

Jalan Kaki Mengelilingi Batas Desa, Tradisi Unik Masyarakat Indramayu

Regional
927 Orang Langgar Protokol Kesehatan di Fasilitas Publik Pemprov Jabar

927 Orang Langgar Protokol Kesehatan di Fasilitas Publik Pemprov Jabar

Regional
Wakil Ketua Komisi IV: Pemerintah Sebaiknya Ikuti Rekomendasi PBNU Hentikan Ekspor Benih Lobster

Wakil Ketua Komisi IV: Pemerintah Sebaiknya Ikuti Rekomendasi PBNU Hentikan Ekspor Benih Lobster

Regional
Satu Keluarga Guru SMPN 11 di Kota Madiun Positif Corona

Satu Keluarga Guru SMPN 11 di Kota Madiun Positif Corona

Regional
Tepergok Curi Sepatu, Seorang Pemuda Nyaris Diamuk Warga

Tepergok Curi Sepatu, Seorang Pemuda Nyaris Diamuk Warga

Regional
Saat Mbah Paniyem Terharu di Depan Ganjar: Seneng Sekali Pak, Dulu Gelap, Cuma Pakai Lilin

Saat Mbah Paniyem Terharu di Depan Ganjar: Seneng Sekali Pak, Dulu Gelap, Cuma Pakai Lilin

Regional
'Waktu Saya Kontraksi Bahkan Bayinya Sudah Terlihat, Petugas Tak Menghiraukan, Bilangnya Nanti'

"Waktu Saya Kontraksi Bahkan Bayinya Sudah Terlihat, Petugas Tak Menghiraukan, Bilangnya Nanti"

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X