Kopi Sumowono, Awalnya untuk Panti Asuhan Kini Harganya Rp 5 Juta Per Kg

Kompas.com - 18/10/2019, 06:27 WIB
Warga menikmati kopi dari Sumowono Kabupaten Semarang. KOMPAS.com/DIAN ADE PERMANAWarga menikmati kopi dari Sumowono Kabupaten Semarang.


UNGARAN, KOMPAS.com - Berawal dari 1904, saat seorang warga Belanda bernama Grass Valk berniat mendirikan panti asuhan di daerah Sumowono, Kabupaten Semarang. Tapi dia melihat ada potensi perkebunan di Sumowono yang bisa dikembangkan, kopi.

Menurut Bambang Suprianto, dari Omahkopi Candisongo, Grass Valk lalu kembali ke Belanda untuk belajar dan melakukan penelitian tentang kopi.

"Dia berpikir dari hasil kopi ini bisa membiayai panti asuhan. Grass Valk pun membangun pabrik di Gambangwaluh yang hingga saat ini sisa-sisa pabriknya masih ada," kata Bambang di sela acara Sumowono Ngopi Bareng di halaman Kantor Kecamatan Sumowono, Kamis (17/10/2019). Saat itu, kopi yang dikembangkan jenis kopi nangka atau liberika.


Baca juga: Benarkah Kopi Liberika Bisa Jadi Obat Perut dan Asam Urat?

Kopi pun menjadi komoditas andalan Sumowono. Perkebunan ada di daerah Gambangwaluh, Pledokan, Candigaron, dan Duren.

Menurut Bambang, khusus wilayah Duren, kopinya sangat khas karena tumbuh di daerah cekung dan mendapat panas matahari secara penuh.

Namun setelah 1987, kopi Sumowono mulai meredup. Penyebabnya, petani beralih menanam sayuran.

"Masih ada yang menanam kopi, tapi tak lagi sebergairah sebelumnya. Saat itu sayur menjadi pilihan utama," paparnya.

Bambang mengatakan, kopi Sumowono jenis robusta memiliki keunikan sendiri. Karenanya, pada 2011 dia mendirikan Omahkopi Candisongo sebagai pusat diskusi kelompok tani khusus kopi.

Saat ini, sudah ada tujuh gapoktan yang intens menanam kopi. Dia optimistis kopi Sumowono akan kembali dikenal masyarakat luas.

"Bahkan beberapa waktu belakangan ini ada tamu dari Australia, Belanda, Afrika Selatan, Jerman, dan Amerika Serikat yang meneliti kopi Sumowono," jelasnya.

Baca juga: Di Balik Segelas Kopi Susu yang Terinspirasi Keahlian Barista

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Video Viral Pasien Positif Covid-19 Coba Kabur Naik Ojek, Khawatir Tagihan RS Mahal

Video Viral Pasien Positif Covid-19 Coba Kabur Naik Ojek, Khawatir Tagihan RS Mahal

Regional
Mobil Terbakar di SPBU, Warga Melarikan Diri Usai Terjadi Ledakan

Mobil Terbakar di SPBU, Warga Melarikan Diri Usai Terjadi Ledakan

Regional
Kronologi Orang Rimba Tewas Dililit Ular. Awalnya Dikira Hilang Dibawa Makhluk Halus

Kronologi Orang Rimba Tewas Dililit Ular. Awalnya Dikira Hilang Dibawa Makhluk Halus

Regional
Penjelasan Polisi soal Anak 9 Tahun yang Diperkosa Kakek Berkali-kali

Penjelasan Polisi soal Anak 9 Tahun yang Diperkosa Kakek Berkali-kali

Regional
Rektor IPDN: Kekerasan Antar-Praja, Narkoba dan Aborsi, Itu Cerita Kelam Masa Lalu

Rektor IPDN: Kekerasan Antar-Praja, Narkoba dan Aborsi, Itu Cerita Kelam Masa Lalu

Regional
Pengakuan Pembunuh Teman Sendiri karena Disebut Duda: Puas, Tak Tahu Tusuk Berapa Kali

Pengakuan Pembunuh Teman Sendiri karena Disebut Duda: Puas, Tak Tahu Tusuk Berapa Kali

Regional
Khofifah Usulkan Kenaikan Pangkat untuk Kepala Bappeda Jatim yang Meninggal karena Covid-19

Khofifah Usulkan Kenaikan Pangkat untuk Kepala Bappeda Jatim yang Meninggal karena Covid-19

Regional
Inilah Metha, Penjual Rumah yang Siap Dinikahi Pembelinya, Mengaku Bekerja di Farmasi dan Cari Suami Seiman

Inilah Metha, Penjual Rumah yang Siap Dinikahi Pembelinya, Mengaku Bekerja di Farmasi dan Cari Suami Seiman

Regional
Cerita Metha Jual Rumah Miliknya Seharga Rp 185 Juta, Jika Jodoh Siap Dinikahi Pembeli

Cerita Metha Jual Rumah Miliknya Seharga Rp 185 Juta, Jika Jodoh Siap Dinikahi Pembeli

Regional
Kronologi Polisi Tewas Ditabrak Pengemudi Ugal-ugalan, Pelaku Kabur dan Tabrak Motor Lain

Kronologi Polisi Tewas Ditabrak Pengemudi Ugal-ugalan, Pelaku Kabur dan Tabrak Motor Lain

Regional
Detik-detik Brigadir Andi Tewas Ditabrak Pemobil Ugal-ugalan, Istri Korban Sempat Klakson Pelaku

Detik-detik Brigadir Andi Tewas Ditabrak Pemobil Ugal-ugalan, Istri Korban Sempat Klakson Pelaku

Regional
Kronologi Terbongkarnya Seorang Ayah di Riau Perkosa Anak Kandung, Tertangkap Basah Istri

Kronologi Terbongkarnya Seorang Ayah di Riau Perkosa Anak Kandung, Tertangkap Basah Istri

Regional
TKW Asal Sragen yang Disekap di Arab Saudi Akhirnya Pulang ke Kampung Halaman

TKW Asal Sragen yang Disekap di Arab Saudi Akhirnya Pulang ke Kampung Halaman

Regional
Kepala DP5A Surabaya Meninggal, Risma: Tuhan Menyayangi Bu Chandra

Kepala DP5A Surabaya Meninggal, Risma: Tuhan Menyayangi Bu Chandra

Regional
Terima DP Rp 20 Juta, Artis H Diduga Terjerat Prostitusi Online, Polisi Buru Fotografer Jakarta

Terima DP Rp 20 Juta, Artis H Diduga Terjerat Prostitusi Online, Polisi Buru Fotografer Jakarta

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X