9 Penangkapan Terduga Teroris Pascapenusukan Wiranto, Polisi Amankan 26 Orang dan 4 Kg Bahan Bom

Kompas.com - 17/10/2019, 06:36 WIB
Ilustrasi terorisme ShutterstockIlustrasi terorisme
Editor Rachmawati

KOMPAS.com - Pascapenusukan Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Wiranto pada Kamis (10/10/2019), tim Detasemen Khusus 88 Antiteror ( Densus 88) Polri telah menangkap 26 terduga teroris.

Para teroris diduga kuat terkait kelompok Jamaah Ansharut Daulah (JAD) yang berbaiat kepada pemimpin organisasi teroris ISIS, Abu Bakar al-Baghdadi.

Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Brigadir Jenderal (Pol) Dedi Prasetyo daat konferensi pers di Mabes Polri, Jakarta, Selasa (15/10/2019) mengatakan 26 teroris tertangkap di Lampung, Jakarta, Bekasi, Jambi, Jawa Tengah, Sulawesi Tengah, Sulawesi Utara, dan Bali.

Dedi memastikan bahwa rencana mereka tidak ada kaitanya dengan pelantikan presiden dan wakil presiden pada 20 Oktober 2019.

Berikut rentetan penangkapan teroris di beberapa wilayah di Indonesia:

 

1. Terduga Teroris ayah dan anak di bawah umur di Bali

Garis polisi dipasang di area sekitar rumah nenek salah satu terduga teroris berinisial R di Jalan Gunung Dempo, Kelurahan Way Halim, Selasa (15/10/2019) petang. Diduga, terduga teroris R menyimpan bahan peledak di rumah ini.KOMPAS.com/TRI PURNA JAYA Garis polisi dipasang di area sekitar rumah nenek salah satu terduga teroris berinisial R di Jalan Gunung Dempo, Kelurahan Way Halim, Selasa (15/10/2019) petang. Diduga, terduga teroris R menyimpan bahan peledak di rumah ini.
Polisi mengamankan ayah dan anak terduga teroris di Bali pada Kamis (10/10/2019)

Penangkapan AT dan ZAI bebarengan dengan peristiwa penusukan Wiranto di Pandeglang, Banten.

Teroris ZAI mendapatkan penanganan secara khusus karena masih di bawah umur.

Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karo Penmas) Divisi Humas Polri Brigjen Dedi Prasetyo mengatakan ayah dan anak diduga telah berbaiat kepada pimpinan ISIS Abu Bakar Al Baghdadi.

Baca juga: Polri sebut Terduga Teroris di Bali Aktif Beri Tutorial Membuat Bom

Ia juga mengatakan AT ada hubungan dekat dengan pelaku penusukan Wiranto, yaitu SA alias AR.

Berdasarkan keterangan polisi, pelaku dan SA tergabung dalam satu grup yang disebut "Menanti Al Mahdi".

Terduga teroris AT diduga telah mengetahui rencana SA untuk melakukan amaliyah atau aksi.

Hengky juga menyampaikan, keduanya telah merencanakan sebuah perlawanan apabila tertangkap.

"AT dan ZAI, kedua terduga teroris ini, merupakan bapak dan anak, juga sudah merencanakan apabila sewaktu-waktu ditangkap, merencanakan perlawanan dan membuang HP dan laptop ke dalam air," ujar dia.

Baca juga: Terkait Penusukan Wiranto, Polisi Tangkap Ayah dan Anak Terduga Teroris di Bali

 

2. Lima teroris di Morowali, Sulawesi Tengah

Petugas kepolisian berjaga saat penggeledahan sebuah ruko yang dihuni terduga teroris di Indramayu, Jawa Barat, Minggu (13/10). Tim Densus 88 bersama Polres Indramayu berhasil mengamankan sejumlah barang bukti dari kediaman terduga teroris berinisial RF yang merupakan kelompok JAD Bekasi. Antara/Dedhez Anggara Petugas kepolisian berjaga saat penggeledahan sebuah ruko yang dihuni terduga teroris di Indramayu, Jawa Barat, Minggu (13/10). Tim Densus 88 bersama Polres Indramayu berhasil mengamankan sejumlah barang bukti dari kediaman terduga teroris berinisial RF yang merupakan kelompok JAD Bekasi.
Tim Detasemen Khusus ( Densus) 88 Antiteror Polri menangkap lima terduga teroris di Jalan Trans Sulawesi, Bahonsuai, Bumi Raya, Morowali, Sulawesi Tengah, Minggu (29/9/2019).

Kelimanya diduga merupakan kaki tangan dari kelompok Mujahidin Indonesia Timur ( MIT) pimpinan Ali Kalora, yang saat ini masih diburu.

Terduga teroris pertama adalah MR yang diduga mencoba merakit bom rakitan dengan casing botol parfum.

Selain itu, MR juga melakukan serangkaian aksi perampokan untuk mendanai aksi teror seperti mencuri kendaraan bermotor di parkiran sebuah perusahaan di Morowali.

MR juga berperan memantau sasaran dalam aksi amaliyah mereka.

Selain MR ada 4 orang lain yang ditangkap. Mereka merencanakan aksi amaliyah dengan sasaran aparat kepolisian.

Baca juga: Polisi Tangkap 5 Terduga Teroris di Sulawesi Tengah

 

3. Geledah rumah terduga teroris di Bandung

Ilustrasi terorismeShutterstock Ilustrasi terorisme
Densus 88 Anti Teror Mabes Polri melakukan penggeledahan di sebuah bengkel di Jalan Gunung Batu, Kecamatan Cicendo, Kota Bandung, Kamis (10/10/2019).

Penggeledahan dilakukan di sebuah kamar yang sempat ditinggali terduga teroris yang diketahui berinisial WBN.

Ada sejumlah barang bukti yang diamankan dalam penggeledahan itu.

Baca juga: Densus 88 Kembali Geledah Rumah di Kota Bandung

Pemilik bengkel, Agus Salim mengatakan, WBN berasal dari Tasikmalaya dan sempat tinggal di bengkel selama tiga tahun sebagai sekuriti.

Menurutnya, WBN sedang berkuliah di salah satu universitas di Kota Bandung.

Sementara itu, Senin (14/10/2019) Densus 88 juga menggeledah salah satu rumah mewah di Perumahan Grand Sharon, Kota Bandung.

Dalam waktu bersamaan, tim Densus 88 juga menggeledah sebuah kontrakan terduga teroris di kelurahan Menjahlega, Kecamatan Rancasari, Kota Bandung.

Berdasarkan informasi tiga orang terduga teroris diamanakan di Bandung. Mereka berinisial N, JJ, dan AAS.

Baca juga: Polri Tangkap 4 Teroris di Cirebon dan Bandung

 

4. Tangkap teroris di Jambi

Petugas kepolisian berjaga saat penggeledahan rumah kontrakan di Cimahi, Jawa Barat, Rabu (25/9/2019) malam. Tim Densus 88 Polri bersama Kepolisian Daerah Jawa Barat mengamankan sejumlah barang bukti dari salah satu kamar rumah kontrakan milik dua dari enam terduga teroris kelompok JAD yang ditangkap di Bekasi. ANTARA FOTO/Novrian Arbi/aww.ANTARA FOTO/NOVRIAN ARBI Petugas kepolisian berjaga saat penggeledahan rumah kontrakan di Cimahi, Jawa Barat, Rabu (25/9/2019) malam. Tim Densus 88 Polri bersama Kepolisian Daerah Jawa Barat mengamankan sejumlah barang bukti dari salah satu kamar rumah kontrakan milik dua dari enam terduga teroris kelompok JAD yang ditangkap di Bekasi. ANTARA FOTO/Novrian Arbi/aww.
Densus 88 menangkap seorang terduga teroris di Bungo, Jambi, Sabtu (12/4/2019) tepatnya di Jalan RM Taher, arah menuju Bandara Muara Bungo, Kelurahan Cadika, Kecamatan Roller, Kabupaten Bungo, Jambi

Kapolres Bungo AKBP Trisaksono Puspo tidak membantah adanya berita penangkapan terduga teroris tersebut.

"Nanti Mabes Polri yang akan ekspose, itu bukan kewenangan kami. Takutnya nanti kami salah cara penyampaiannya," ujar Trisaksono.

Baca juga: Densus 88 Tangkap Terduga Teroris di Jambi

 

5. Teroris di Cirebon siapkan bom bisa bunuh 100 orang

Tim gabungan dari densus 88 dan kepolisian resor Cirebon Kota melakukan penggeledahan di rumah terduga teroris di Kelurahan Panjunan, Kecamatan Lemahwungkuk, Kota Cirebon, Minggu malam (13/10/2019). Petugas mengamankan sejumlah barang bukti milik terduga berupa senjata tajam dan buku-buku.KOMPAS.com/MUHAMAD SYAHRI ROMDHON Tim gabungan dari densus 88 dan kepolisian resor Cirebon Kota melakukan penggeledahan di rumah terduga teroris di Kelurahan Panjunan, Kecamatan Lemahwungkuk, Kota Cirebon, Minggu malam (13/10/2019). Petugas mengamankan sejumlah barang bukti milik terduga berupa senjata tajam dan buku-buku.
Densus 88 menangkap BA (33) terduga teroris di Kecamatan Lemahwungkuk, Kota Cirebon Minggu malam (13/10/2019).

Menurut pantauan Kompas.com, penggeledahan dilakukan skeitar pukul 21.00 WIB.

Penggeledahan disaksikan oleh istri terduga teroris berinisial U, anak-anak terduga dan pihak Rukun Warga.

Syarif Rahman, Ketua RW setempat menyampaikan, saat proses penggeledahan, petugas tampak mengamankan sejumlah barang-barang antara lain senjata tajam dan buku-buku.

Baca juga: Polri: Terduga Teroris di Cirebon Siapkan Bom dengan Racun yang Bisa Bunuh 100 Orang

“Yang dibawa buku, banyak, beberapa buku, saya ga inget. Ada senjata tajam jenis belati, satu buah foto terduga bersama istrinya,” kata Syarif.

Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Brigjen (Pol) Dedi Prasetyo menyatakan, terduga teroris yang ditangkap di Cirebon telah menyiapkan bom dengan daya ledak tinggi.

"Campuran kimianya lebih berbahaya. Kemudian ditambah juga bahan-bahan semacam racun. Bom yang digunakan oleh pengantin sudah dipersiapkan atau suicide bomber dengan daya ledak tinggi, dengan tambahan bahan kimia, bom ini berbeda dengan yang biasanya dirakit kelompok JAD," ujar Dedi dalam konferensi pers di Markas Besar Polri, Jakarta, Selasa (15/10/2019).

Dua teroris yang ditangkap di Cirebon berinisial S dan LT.

Baca juga: Polri Tangkap 4 Teroris di Cirebon dan Bandung

 

6. Empat terduga teroris di Bandar Lampung

Lokasi tempat kerja salah satu terduga terorisme, R, di Jalan Agus Salim, Tanjung Karang Pusat digeledah Tim Densus 88 Antiteror, Senin (14/10/2019). Empat orang ditangkap di Bandar Lampung.KOMPAS.com/TRI PURNA JAYA Lokasi tempat kerja salah satu terduga terorisme, R, di Jalan Agus Salim, Tanjung Karang Pusat digeledah Tim Densus 88 Antiteror, Senin (14/10/2019). Empat orang ditangkap di Bandar Lampung.
Empat terduga teroris ditangkap tim Densus 88 Antiteror di beberapa tempat di Bandar Lampung, Senin (14/10/2019) siang.

Keempatnya ditangkap karena diduga terlibat jaringan SA yang melakukan penusukan terhadap Menteri Koordinator Politik Hukum dan HAM (Menkopolhukam) Wiranto.

Dari pantauan Kompas.com, keempatnya ditangkap di beberapa wilayah di Kota Bandar Lampung, antara lain di Jalan Antasari dan di Jalan Dr. Susilo, Telukbetung Utara, Bandar Lampung.

Salah satu pelaku teroris, R adalah warga Lampung Timur yang baru sekitar lima bulan bekerja pembuat boks dan penyewaan alat-alat musik di Kecamatan Tanjungkarang Pusat, Bandar Lampung.

Keempat terduga teroris itu berinisial R, AH, Y, dan T.

Baca juga: Densus 88 Tangkap 4 Terduga Teroris di Bandar Lampung

 

7. Terduga teroris di Kota Malang

Rumah terduga teroris di Kelurahan Tulus Rejo, Kota Malang, Selasa (15/10/2019)KOMPAS.com/ANDI HARTIK Rumah terduga teroris di Kelurahan Tulus Rejo, Kota Malang, Selasa (15/10/2019)
Seorang terduga teroris berinisial R (27) ditangkap Densus 88 Mabes Polri, Selasa (15/10/2019).

R ditangkap di Jalan Ciliwung Kota Malang saat melintas bersama istrinya, PM (32).

Selain melakukan penangkapan, tim Densus 88 juga menggeledah rumah terduga teroris itu di Kelurahan Tulus Rejo, Kota Malang.

Berdasarkan informasi di lapangan, rumah itu milik purnawirawan Polri.

Diduga, istri terduga teroris itu merupakan anak dari purnawirawan Polri tersebut.

"Pemiliknya pensiunan polisi. Sudah tua," kata Kholil, salah satu satpam komplek perumahan.

Baca juga: Densus 88 Tangkap Satu Terduga Teroris di Malang

 

8. Terduga teroris di Poso miliki 4 kg bahan bom

Ilustrasi TerorismeShutterstock Ilustrasi Terorisme
Awd warga di Poso, Provinsi Sulawesi Tengah, ditangkap tim Densus 88 antiteror, karena diduga terlibat dengan jaringan Mujahidin Indonesia Timur (MIT) pimpinan Ali Kalora.

Ia ditangkap di rumah tersangka di jalan Pilau Batam, Kelurahan Moengko Baru, Kecamatan Poso pada Minggu, 13 Oktober 2019.

Kepala Kepolisian Daerah Sulawesi Tengah Brigjen Pol Lukman Wahyu Arianto mengatakan, polisi memgamankan sejumlah barang bukti berupa campuran bahan peledak, seperti 3 kotak tuperware berisi campuran olahan bahan kimia dan 1 buah breaker glass merk Bomex.

Lalu gelas kaca kimia 500 ml, 1 dus kecil peluru PCP, kaca bekas pecahan botol serta 10 batang pipa besi yang sudah dipotong-potong.

Total berat bahan pembuatan bom ini mencapai 4 kilogram.

Saat penggerebekan, salah satu teroris AZ nelarikan diri.

Baca juga: Densus 88 Tangkap Terduga Teroris yang Miliki Bahan Bom 4 Kg di Poso

 

9. Dua rumah teroris di Sukoharjo digeledah Densus 88

Barang bukti buku tentang ajaran jihad diamankan dalam penggeledahan rumah terduga teroris di Cemani, Grogol, Sukoharjo, Jawa Tengah, Rabu (16/10/2019).KOMPAS.com/LABIB ZAMANI Barang bukti buku tentang ajaran jihad diamankan dalam penggeledahan rumah terduga teroris di Cemani, Grogol, Sukoharjo, Jawa Tengah, Rabu (16/10/2019).
Densus 88 Antiteror Mabes Polri kembali menggeledah rumah terduga teroris di Kabupaten Sukoharjo, Jawa Tengah, Rabu (16/10/2019).

Berdasarkan pantauan Kompas.com, penggeledahan dilakukan di dua lokasi. Pertama, di rumah milik terduga teroris AS (35) di Gang Murai Nomor 15 RT 002 RW 022, Waringinrejo, Cemani, Grogol.

Penggeledahan dilanjutkan di rumah KH (44) Gang Manggis, RT 002 RW 015, Cemani, Grogol.

KH merupakan warga Semanggi, Solo.

Baca juga: Densus 88 Geledah Indekos Terduga Teroris AK di Sukoharjo

Sejak menikah, KH tinggal di rumah mertuanya Gang Manggis, Cemani, Sukoharjo.

Selama tinggal di rumah mertua, KH merupakan sosok tertutup.

Setiap kali diundang dalam acara bersama warga, dia tidak pernah datang menghadiri acara itu.

AS, diketahui sebagai penyandang disabilitas, juga belum lama tinggal di Gang Murai Cemani.

SUMBER: KOMPAS.com (Christoforus Ristianto, Devina Halim, Robinson Gamar, Agie Permadi, David Oliver Purba, Muhamad Syahri Romdhon, Tri Purna Jaya, Andi Hartik, Mansur, Labib Zamani)



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Seorang Kakek Hilang Tersesat di Hutan Serang, Banten

Seorang Kakek Hilang Tersesat di Hutan Serang, Banten

Regional
Soal Foto Komodo 'Adang' Truk, Pemprov NTT: Jangan Ditafsirkan Seolah Komodo Tidak Suka...

Soal Foto Komodo "Adang" Truk, Pemprov NTT: Jangan Ditafsirkan Seolah Komodo Tidak Suka...

Regional
Cerita Anya Membuat Perhiasan Cantik dari ASI, Produknya sampai ke Singapura

Cerita Anya Membuat Perhiasan Cantik dari ASI, Produknya sampai ke Singapura

Regional
Sederet Kisah Pernikahan Dini di NTB, Mulai Umur 12 Tahun hingga Menikahi 2 Gadis dalam Sebulan

Sederet Kisah Pernikahan Dini di NTB, Mulai Umur 12 Tahun hingga Menikahi 2 Gadis dalam Sebulan

Regional
Libur Panjang, Khofifah Minta Warga Waspadai Covid-19 dan Bencana Hidrometeorologi

Libur Panjang, Khofifah Minta Warga Waspadai Covid-19 dan Bencana Hidrometeorologi

Regional
Video Viral Belasan Remaja Saling Jambak dan Pukul hingga Tersungkur, Ini Penjelasan Polisi

Video Viral Belasan Remaja Saling Jambak dan Pukul hingga Tersungkur, Ini Penjelasan Polisi

Regional
Kamar Hotel Tempat Pedagang Pakaian Tewas Dibunuh Dipesan Seorang Pria Mabuk

Kamar Hotel Tempat Pedagang Pakaian Tewas Dibunuh Dipesan Seorang Pria Mabuk

Regional
Namanya Teratas dalam Survei Capres 2024, Ganjar: 'Ngurusi Mudik Disik Wae'

Namanya Teratas dalam Survei Capres 2024, Ganjar: "Ngurusi Mudik Disik Wae"

Regional
Pasien Rawat Jalan Tak Perlu Datang ke RSUD Sumedang, Ini Kegunaan Aplikasi Koncibumi

Pasien Rawat Jalan Tak Perlu Datang ke RSUD Sumedang, Ini Kegunaan Aplikasi Koncibumi

Regional
Kronologi Kakek 60 Tahun Dianiaya Tetangganya hingga Tewas

Kronologi Kakek 60 Tahun Dianiaya Tetangganya hingga Tewas

Regional
Antisipasi Lonjakan, Penumpang Kereta Api Diminta Lakukan Rapid Test Lebih Awal

Antisipasi Lonjakan, Penumpang Kereta Api Diminta Lakukan Rapid Test Lebih Awal

Regional
Hadapi Debat Pertama Lawan Gibran-Teguh, Pasangan Bajo Lakukan 3 Kali Simulasi

Hadapi Debat Pertama Lawan Gibran-Teguh, Pasangan Bajo Lakukan 3 Kali Simulasi

Regional
KPU Ternate Larang Paslon dan Pendukung Lakukan Arak-arakan Saat Hadiri Debat Pilkada

KPU Ternate Larang Paslon dan Pendukung Lakukan Arak-arakan Saat Hadiri Debat Pilkada

Regional
UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 26 Oktober 2020

UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 26 Oktober 2020

Regional
Hanya karena Sering Ngompol, Bocah Balita Dianiaya hingga Alami Trauma

Hanya karena Sering Ngompol, Bocah Balita Dianiaya hingga Alami Trauma

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X