Kantongi Vonis 20 Tahun dari 3 Kasus, Perkara Hukum Dimas Kanjeng Belum Kelar

Kompas.com - 16/10/2019, 21:02 WIB
Dimas Kanjeng jalani sidang penipuan dan penggelapan di Pengadilan Negeri Surabaya, Rabu (16/10/2019) KOMPAS.COM/A. FAIZALDimas Kanjeng jalani sidang penipuan dan penggelapan di Pengadilan Negeri Surabaya, Rabu (16/10/2019)

SURABAYA, KOMPAS.com - Mengantongi total vonis 20 tahun penjara dari 3 perkara hukum yang membelitnya, ternyata urusan hukum Dimas Kanjeng Taat Pribadi ternyata belum kelar.

Pada Rabu (16/10/2019), dia menjalani sidang perkara keempat di Pengadilan Negeri Surabaya atas perkara penipuan dan penggelapan lebih dari Rp 13 miliar terhadap seseorang bernama Najmiyah.

Dalam sidang tersebut, dibacakan dakwaan oleh jaksa penuntut umum Muhammad Nizar dan Nugroho Susanto. Dimas Kanjeng dalam dakwaan jaksa disebut terbukti melakukan penipuan dan penggelapan sebagaimana yang diatur dalam pasal 372 dan pasal 378 KUHP.

"Terdakwa melanggar pasal 372 dan pasal 378 KUHP dengan ancaman hukuman 4 tahun," kata Muhammad Nizar.

Baca juga: Dimas Kanjeng Hadiri Pernikahan Putrinya di Probolinggo, Dikawal 280 Polisi

Dimas Kanjeng sendiri mengaku tidak keberatan atas dakwaan jaksa. Karena itu, sidang pun dilanjutkan dengan keterangan saksi.

Dua saksi yang dihadirkan adalah Sultan Agung Abdul Salam dan Sultan Agung Suryono. Keduanya adalah santri Dimas Kanjeng Taat Pribadi.

Vonis 3 perkara

Sebelumnya, Dimas Kanjeng divonis dalam 3 perkara sehingga dia harus menghabiskan sisa usianya di balik jeruji besi hingga 2037 mendatang.

Hukuman 20 tahun yang diterima itu dari 3 perkara yang sudah divonis di Pengadilan Negeri Surabaya dan Pengadilan Negeri Probolinggo.

Vonis terberat pemilik padepokan di Kecamatan Gading, Kabupaten Probolinggo itu diperolehnya dalam kasus perencanaan pembunuhan kepada 2 anak buahnya.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Belanja Online di Lumbung Pangan Jatim, Program Gratis Ongkir Kini Jangkau 19 Daerah

Belanja Online di Lumbung Pangan Jatim, Program Gratis Ongkir Kini Jangkau 19 Daerah

Regional
Buang Bayinya di Tempat Sampah, Pasangan Ini Ditangkap Polisi

Buang Bayinya di Tempat Sampah, Pasangan Ini Ditangkap Polisi

Regional
Dampak PSBB Selama Pandemi, Angka Kecelakaan Lalu Lintas di Subang Menurun

Dampak PSBB Selama Pandemi, Angka Kecelakaan Lalu Lintas di Subang Menurun

Regional
Ibu Mengamuk di Depan Penghulu Saat Pernikahan Anaknya, Ini Penjelasan Kades

Ibu Mengamuk di Depan Penghulu Saat Pernikahan Anaknya, Ini Penjelasan Kades

Regional
Satu Perusahaan Minyak Sawit Ditutup gegara 9 Karyawan Positif Corona

Satu Perusahaan Minyak Sawit Ditutup gegara 9 Karyawan Positif Corona

Regional
Di Purbalingga, Tak Bermasker Dihukum Kerja Bakti di Kantor Kecamatan

Di Purbalingga, Tak Bermasker Dihukum Kerja Bakti di Kantor Kecamatan

Regional
Petugas Perlindungan Anak yang Cabuli Siswi SMP Korban Perkosaan Diduga Kabur

Petugas Perlindungan Anak yang Cabuli Siswi SMP Korban Perkosaan Diduga Kabur

Regional
Detik-detik Jembatan Gantung Putus, Warga Sakit yang Ditandu Tewas Usai Jatuh ke Sungai

Detik-detik Jembatan Gantung Putus, Warga Sakit yang Ditandu Tewas Usai Jatuh ke Sungai

Regional
Ada Klaster Komunitas Senam di Karawang, yang Positif Sudah 7 Orang

Ada Klaster Komunitas Senam di Karawang, yang Positif Sudah 7 Orang

Regional
Pungutan Sekolah Harus Dikembalikan, Kepsek: Kami Sudah Terlanjur Belikan Seragam untuk Siswa Baru

Pungutan Sekolah Harus Dikembalikan, Kepsek: Kami Sudah Terlanjur Belikan Seragam untuk Siswa Baru

Regional
Pulang Hadiri Wisuda Anak di Makassar, Seorang Guru di Manggarai Barat Positif Covid-19

Pulang Hadiri Wisuda Anak di Makassar, Seorang Guru di Manggarai Barat Positif Covid-19

Regional
Es Krim Pengantin Baru dan Maut Bocah 5 Tahun di Pasuruan...

Es Krim Pengantin Baru dan Maut Bocah 5 Tahun di Pasuruan...

Regional
Cemburu Ada Pria Lain, Kakek Aniaya Pacarnya hingga Meninggal

Cemburu Ada Pria Lain, Kakek Aniaya Pacarnya hingga Meninggal

Regional
Viral, Video Seorang Ibu Mengamuk di Depan Penghulu Ingin Batalkan Pernikahan Anaknya

Viral, Video Seorang Ibu Mengamuk di Depan Penghulu Ingin Batalkan Pernikahan Anaknya

Regional
Warga Lampung Tewas di Freezer Kapal Cina, Diduga Tergiur Loker Agen Ilegal di Facebook

Warga Lampung Tewas di Freezer Kapal Cina, Diduga Tergiur Loker Agen Ilegal di Facebook

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X