Virus Flu Burung Merebak di Tegal, 150 Unggas Mati Mendadak

Kompas.com - 16/10/2019, 08:59 WIB
Dokumen DKPPP: Petugas dari Tim Unit Reaksi Cepat Penyakit Hewan Menular Strategis (URC PHMS) DKPPP Kota Tegal saat membakar unggas yang mati karena flu burung di Kelurahan Keturen, Tegal Selatan, Selasa (15/10/2019) KOMPAS.com/Tresno SetiadiDokumen DKPPP: Petugas dari Tim Unit Reaksi Cepat Penyakit Hewan Menular Strategis (URC PHMS) DKPPP Kota Tegal saat membakar unggas yang mati karena flu burung di Kelurahan Keturen, Tegal Selatan, Selasa (15/10/2019)

TEGAL, KOMPAS.com - Lebih dari 150 ekor unggas milik warga di Kota Tegal, Jawa Tengah dalam sepekan ini dilaporkan mati mendadak.

Dinas Kelautan dan Perikanan, Pertanian, dan Pangan (DKPPP) Kota Tegal, yang menerima laporan menyatakan unggas mati karena terjangkit flu burung.

Kepala Bidang Peternakan DKPPP Heru Prasetya, mengungkapkan, setelah tim melakukan survey lapangan dan melakukan pemeriksaan terhadap hewan yang mati, dinyatakan positif karena terserang flu burung.

Jumlahnya mencapai lebih dari 150 di sejumlah kecamatan di Kota Tegal.


"Setelah melakukan pemeriksaan di antaranya menggunakan rapid tes, hasilnya positif flu burung," kata Heru, saat dihubungi Rabu (16/10/2019). 

Baca juga: Cegah Masuknya Flu Burung, Love Bird dan Ayam Filipina Dimusnahkan

Selanjutnya, kata Heru, Tim Unit Reaksi Cepat Penyakit Hewan Menular Strategis (URC PHMS) DKPPP yang menerima laporan itu, terakhir melakukan pemusnahan di Kelurahan Keturen, Kecamatan Tegal Selatan, Selasa (15/10/2019).

“Kemarin 19 ekor ayam kita bakar di Kelurahan Keturen, Kecamatan Tegal Selatan. Di bakar juga sebagai langkah antisipasi agar jangan sampai menyebar ke yang lainnnya,” ungkap Heru.

Unggas mati mendadak

Sebelumnya, dalam beberapa hari terakhir, pihaknya menerima sejumlah laporan.

Dimulai dari warga Jalan Poso Kelurahan Panggung, Kecamatan Tegal Timur, kalkun milik Junaidi yang berjumlah 60 ekor sakit dan 8 di antaranya mati mendadak dalam tiga hari.

Laporan selanjutnya datang masih dari tetangga Junaidi, yakni Samah yang kehilangan 16 ekor ayam yang juga mati mendadak.

Kemudian, laporan dari Kelurahan Debong Lor, Tegal Barat. Seorang warga bernama Mudasir melaporkan 20 ayam kampung miliknya mati mendadak.

Kemudian unggas milik Nanik Mardianti warga Kelurahan Keturen, Tegal Selatan, juga melaporkan bahwa ayam petelur sebanyak 10 ekor juga mati dalam tiga hari.

Baca juga: Seorang Warga Diduga Meninggal Akibat Virus Flu Burung

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE: Siswa SMPN 1 Turi Sleman yang Meninggal Saat Susur Sungai 6 Orang, 5 Dicari

UPDATE: Siswa SMPN 1 Turi Sleman yang Meninggal Saat Susur Sungai 6 Orang, 5 Dicari

Regional
Pencarian Siswa SMP 1 Turi yang Hanyut di Sungai Terkendala Hujan dan Gelap

Pencarian Siswa SMP 1 Turi yang Hanyut di Sungai Terkendala Hujan dan Gelap

Regional
Tangis Histeris Orangtua Siswa SMPN 1 Turi Sleman yang Hanyut Saat Susur Sungai

Tangis Histeris Orangtua Siswa SMPN 1 Turi Sleman yang Hanyut Saat Susur Sungai

Regional
Susur Sungai, 6 Siswa SMPN Sleman yang Ikut Belum Ditemukan

Susur Sungai, 6 Siswa SMPN Sleman yang Ikut Belum Ditemukan

Regional
Kepala BKN Ingatkan Sanksi bagi ASN yang Tak Netral Saat Pilkada

Kepala BKN Ingatkan Sanksi bagi ASN yang Tak Netral Saat Pilkada

Regional
9 Bakal Calon Daftar Pilkada Jember lewat PAN-Demokrat, 6 Merupakan Milenial

9 Bakal Calon Daftar Pilkada Jember lewat PAN-Demokrat, 6 Merupakan Milenial

Regional
Tim SAR Lakukan Penyisiran Siswa SMP 1 Turi yang Hanyut di Sungai Sempor

Tim SAR Lakukan Penyisiran Siswa SMP 1 Turi yang Hanyut di Sungai Sempor

Regional
Kronologi Perampasan Senjata TNI di Puncak Jaya, Pelaku Pura-pura Bantu Angkat Barang

Kronologi Perampasan Senjata TNI di Puncak Jaya, Pelaku Pura-pura Bantu Angkat Barang

Regional
Bupati Aceh Barat Terlibat Duel, Berawal dari Tagih Kerbau untuk Kenduri Masa Kampanye

Bupati Aceh Barat Terlibat Duel, Berawal dari Tagih Kerbau untuk Kenduri Masa Kampanye

Regional
Ada 250 Siswa SMPN 1 Turi Sleman yang Ikut Susur Sungai Sempor

Ada 250 Siswa SMPN 1 Turi Sleman yang Ikut Susur Sungai Sempor

Regional
Siswi SD di Maluku Diperkosa Saat Sedang Buang Sampah

Siswi SD di Maluku Diperkosa Saat Sedang Buang Sampah

Regional
Saat Ratusan Siswa SMP di Sleman Susur Sungai, Hujan Deras Turun di Hulu

Saat Ratusan Siswa SMP di Sleman Susur Sungai, Hujan Deras Turun di Hulu

Regional
Ratusan Siswa SMPN 1 Turi Sleman Hanyut Saat Pramuka Susur Sungai, 4 Tewas

Ratusan Siswa SMPN 1 Turi Sleman Hanyut Saat Pramuka Susur Sungai, 4 Tewas

Regional
Polres Jember Cari Penyebar Hoaks Penculikan Anak yang Bikin Resah

Polres Jember Cari Penyebar Hoaks Penculikan Anak yang Bikin Resah

Regional
Kronologi Ratusan Siswa SMP di Sleman Terseret Arus Saat Susur Sungai

Kronologi Ratusan Siswa SMP di Sleman Terseret Arus Saat Susur Sungai

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X