Inilah KRI Teluk Ende, Kapal Perang Tua Buatan Korsel yang Jadi Andalan TNI AL

Kompas.com - 16/10/2019, 05:44 WIB
KRI Teluk Ende 517 sesaat setelah tiba di Pelabuhan Trisakti Banjarmasin, Selasa (15/10/2019). Kapal ini mengangkut 88 Taruna dan Taruni AAL tingkat II angkatan 67 dalam rangka pelayaran Jalasesya selama 12 hari. KOMPAS.com/ANDI MUHAMMAD HASWARKRI Teluk Ende 517 sesaat setelah tiba di Pelabuhan Trisakti Banjarmasin, Selasa (15/10/2019). Kapal ini mengangkut 88 Taruna dan Taruni AAL tingkat II angkatan 67 dalam rangka pelayaran Jalasesya selama 12 hari.

BANJARMASIN, KOMPAS.com - Kapal Republik Indonesia (KRI) Teluk Ende bersandar di Banjarmasin, Kalimantan Selatan (Kalsel) selama dua hari.

Bertolak dari Surabaya, Jawa Timur, Kapal perang ini tiba di Pelabuhan Trisakti Banjarmasin, pada Selasa (15/10/2019) sore, dan disambut oleh personil Lanal Banjarmasin.

Kapal ini mengangkut 88 Taruna dan Taruni Akademi Angkatan Laut (AAL) tingkat II angkatan 67 dalam rangka pelayaran Jalasesya selama 12 hari dan akan mengunjungi beberapa kota di Pulau Kalimantan.

Selama berlabuh di Banjarmasin, KRI Teluk Ende membuka kesempatan bagi siapa saja yang mau melihat langsung lebih dekat kapal perang buatan Korea Selatan ini.

Baca juga: KRI Teluk Lada yang Membawa ABK KM Mina Sejati Tiba di Dobo

Diproduksi tahun 1980

KRI Teluk Ende merupakan kapal perang yang di produksi pada tahun 1980, namun baru diluncurkan pada tahun 1982.

Di Indonesia, KRI Teluk Ende diresmikan masuk pada Komando Armada Republik Indonesia pada 1 September 1982.

Dengan nomer lambung 517, KRI Teluk Ende merupakan jenis kapal Landing Ship Tank Modified (LSTM).

Letkol Laut (P) Cokorda Gede Patra, selaku Komandan KRI Teluk Ende mengatakan, KRI Teluk Ende dirancang untuk mengangkut pasukan bersama kendaraan tempur amphibi.

Baca juga: Letda Michelle, Taruni Pertama Asal Papua yang Bertugas di KRI Banda Aceh

"Sebagai kapal pendarat tank, KRI Teluk Ende memiliki fungsi mengangkut pasukan pendarat lengkap dengan kendaraan amphibi dan peralatan tempurnya. Kapal ini mampu mengangkut 12 tank," ujar Cokorda, Selasa.

Selain itu, KRI Teluk Ende juga dirancang sedemikian rupa dengan tambahan hanggar helikopter.

Ini membuatnya mampu mengangkut 3 heli tempur sekaligus.

Baca juga: Mengenal KRI Siwar 646, Kapal Cepat Rudal yang Amankan Selat Malaka

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X