KILAS DAERAH

Hari Penglihatan Sedunia 2019, Waspadai Ancaman Gadget pada Mata Anak

Kompas.com - 15/10/2019, 17:41 WIB
Ilustrasi ancaman gadget pada mata anak. SHUTTERSTOCK.com/SIRISAK_BAOKAEWIlustrasi ancaman gadget pada mata anak.

KOMPAS.com – Pemerintah Provinsi Jawa Barat ( Pemprov Jabar) mengadakan acara Peringatan Hari Penglihatan Sedunia Nasional Tahun 2019 tingkat provinsi.

Puncak acara dengan tema global Vision First dan tema nasional Mata Sehat, SDM Unggul tersebut digelar di Area Parkir Barat Gedung Sate Bandung, Selasa (15/10/2019).

Acara itu dihadiri oleh Pelaksana Harian (Plh) Gubernur Jawa Barat, Uu Ruzhanul Ulum. Ia menekankan pentingnya menjaga kesehatan mata, terutama pada anak-anak di usia belajar.

“Dengan adanya teknologi seperti televisi, handphone, dan lainnya termasuk komputer, layar-layar (gadget) seperti itu menurut info kesehatan yang kami terima, kalau terlalu diforsir akan merusak (mata), terutama kepada anak-anak,” ujar Uu.

Perlunya peran aktif orangtua

Ia melanjutkan, peran aktif orangtua jelas dibutuhkan untuk membatasi penggunaan gadget pada anak.

Bahkan jika diperlukan, orangtua harus berani mengambil langkah tegas demi kebaikan anak-anaknya.

“Saya titip kepada seluruh orangtua, harus mampu menjaga kesehatan mata anak. Jangan biarkan anak terpapar sinar layar gadget terlalu lama. Kalau bisa, dalam waktu sehari 30 menit, lah ambil saja. Simpan di lemari, kunci,” imbau Uu.

Plh Gubernur Jabar, Uu Ruzhanul Ulum saat memeriksa mata dalam puncak acara Hari Penglihatan Sedunia Nasional Tahun 2019 Tingkat Provinsi Jabar dengan tema global Vision First dan tema nasional Mata Sehat, SDM Unggul di Parkir Barat Gd Gedung Sate Bandung, Selasa (15/10/2019).- Plh Gubernur Jabar, Uu Ruzhanul Ulum saat memeriksa mata dalam puncak acara Hari Penglihatan Sedunia Nasional Tahun 2019 Tingkat Provinsi Jabar dengan tema global Vision First dan tema nasional Mata Sehat, SDM Unggul di Parkir Barat Gd Gedung Sate Bandung, Selasa (15/10/2019).

Plh Gubernur Jabar itu berpendapat jika lebih baik anak-anak melakukan aktivitas lain daripada membahayakan diri di masa depan.

Pada acara tersebut, Direktorat Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Kementerian Kesehatan Republik Indonesia juga menyerahkan bantuan sebanyak 500 kacamata gratis untuk anak-anak sekolah yang hadir.

“Kami menerima bantuan untuk masyarakat Jabar, 500 kacamata bagi anak-anak siswa sekolah yang sudah kena akibatnya. Mungkin dari keturunan atau dari (pengaruh) lingkungan yang tidak bisa menjaga (kesehatan mata),” ujar Uu.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sempat Dinyatakan Sembuh, Seorang Warga Banjarnegara Kembali Terinfeksi Covid-19

Sempat Dinyatakan Sembuh, Seorang Warga Banjarnegara Kembali Terinfeksi Covid-19

Regional
1.440 TKI Pulang dari Malaysia, Ini yang Dilakukan Pemda TTU

1.440 TKI Pulang dari Malaysia, Ini yang Dilakukan Pemda TTU

Regional
Bupati Melawi Kalbar dan Keluarganya Positif Terinfeksi Virus Corona

Bupati Melawi Kalbar dan Keluarganya Positif Terinfeksi Virus Corona

Regional
Gubernur Maluku Klaim Dapatkan Obat Corona dari China, Ini Penjelasan Lengkapnya

Gubernur Maluku Klaim Dapatkan Obat Corona dari China, Ini Penjelasan Lengkapnya

Regional
Longsor Tambang Emas di Kalsel, 5 Petambang Tewas Tertimbun

Longsor Tambang Emas di Kalsel, 5 Petambang Tewas Tertimbun

Regional
Tiga Perawat di Jember Terjangkit Virus Corona, Semuanya OTG

Tiga Perawat di Jember Terjangkit Virus Corona, Semuanya OTG

Regional
37 Tenaga Medis Bengkulu Terpapar Covid-19 Saat Istirahat dan Melepas APD

37 Tenaga Medis Bengkulu Terpapar Covid-19 Saat Istirahat dan Melepas APD

Regional
Aksi Ojol di Tengah Wabah, Jaga Barikade Jalan hingga Kampanye Penggunaan Masker

Aksi Ojol di Tengah Wabah, Jaga Barikade Jalan hingga Kampanye Penggunaan Masker

Regional
Para Ibu Ini Tolak Tes Swab dengan Merusak Perabot Rumah Tangga

Para Ibu Ini Tolak Tes Swab dengan Merusak Perabot Rumah Tangga

Regional
Menolak Dijemput, Keluarga Pasien Covid-19 yang Kabur dari RS Gelar Ronda

Menolak Dijemput, Keluarga Pasien Covid-19 yang Kabur dari RS Gelar Ronda

Regional
Kisah Kasih Ibu Ester, 20 Tahun Merawat Putranya Dalam Pasungan

Kisah Kasih Ibu Ester, 20 Tahun Merawat Putranya Dalam Pasungan

Regional
10 TKI NTT dari Qatar dan Malaysia Pulang Bawa Surat Bebas Corona

10 TKI NTT dari Qatar dan Malaysia Pulang Bawa Surat Bebas Corona

Regional
Ular Berbisa Diselundupkan Lewat Bandara, Ditaruh di Botol Plastik, Kondisinya Lemas

Ular Berbisa Diselundupkan Lewat Bandara, Ditaruh di Botol Plastik, Kondisinya Lemas

Regional
Tak Percaya Virus Corona, Pria Ini Ingin Temani Pasien Covid-19 dan Tantang Gugus Tugas

Tak Percaya Virus Corona, Pria Ini Ingin Temani Pasien Covid-19 dan Tantang Gugus Tugas

Regional
Pemudik dari Jakarta di Grobogan Positif Terinfeksi Virus Corona

Pemudik dari Jakarta di Grobogan Positif Terinfeksi Virus Corona

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X