Demo Mahasiswa Menolak Digelarnya World Tobacco Asia di Surabaya

Kompas.com - 14/10/2019, 16:21 WIB
Sejumlah massa yang tergabung dalam Ikatan Senat Mahasiswa Kesehatan Masyarakat Indonesia (ISMKMI) menggelar aksi di Balai Kota Surabaya, Senin (14/10/2019). Mereka menolak keras digelarnya event World Tobacvo Asia (WTA) 2019 pada 16-17 Oktober 2019 di Grand City Mall, Surabaya. KOMPAS.com/GHINAN SALMANSejumlah massa yang tergabung dalam Ikatan Senat Mahasiswa Kesehatan Masyarakat Indonesia (ISMKMI) menggelar aksi di Balai Kota Surabaya, Senin (14/10/2019). Mereka menolak keras digelarnya event World Tobacvo Asia (WTA) 2019 pada 16-17 Oktober 2019 di Grand City Mall, Surabaya.

SURABAYA, KOMPAS.com - Massa yang tergabung dalam Ikatan Senat Mahasiswa Kesehatan Masyarakat Indonesia (ISMKMI) menggelar aksi di Balai Kota Surabaya, Senin (14/10/2019).

Para mahasiswa menolak keras digelarnya event World Tobacco Asia ( WTA) 2019 pada 16-17 Oktober 2019 di Grand City Mall.

Dalam aksinya, beberapa mahasiswa turut membentangkan poster dengan tulisan 'Rokok Bukan Budayaku, WTA Bukan Seleraku'.

Baca juga: Video Saat Karaoke di Ruang Kerja Viral, Ini Tanggapan Bupati Malang

Mereka juga bembentangkan spanduk besar berisi tanda tangan sebagai upaya penolakan terhadap kegiatan WTA tersebut.

Mahasiswa kecewa, lantaran tidak ditemui Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini.

Aksi mereka hanya diterima perwakilan dari Badan Penanggulangan Bencana dan Perlindungan Masyarakat (BPB Linmas) Surabaya.

"Kami melakukan aksi kepada Wali Kota Surabaya, terkait adanya pelaksaan WTA 2019. Yang kami lihat di website penyelenggara bahwa akan dilaksanakan tanggal 16-17 Oktober 2019," kata koordinator aksi Ahmad Sauki di Balai Kota Surabaya, Senin.

Ahmad menyebut, event WTA 2019 sangat bertentangan dengan kebijakan Pemerintah Kota Surabaya dalam menegakkan Perda Kawasan Tanpa Rokok (KTR).

"Event WTA ini kontradiktif dengan penegakan perda KTR serta tidak sejalan dengan peraturan pemerintah nomor 109 tahun 2012 terkaot tembakau rokok. Kami menolak WTA ini digelar," ujar dia.

"Kami mengecam pengendalian tobacco di Surabaya dan Indonesia," kata Ahmad.

Kepala BPB Linmas Kota Surabaya Eddy Christijanto menyampaikan, Pemerintah Kota Surabaya sudah berkirim surat ke Pemerintah Pusat agar event WTA itu ditunda.

Menurut dia, permintaan agar event itu ditunda sudah dilakukan sebelum mahasiswa melakukan aksi di Balai Kota Surabaya.

Meski demikian, yang memiliki wewenang atas acara tersebut adalah pemerintah pusat, dalam hal ini Kementerian Perdagangan.

"Pemerintah Kota sudah berkirim surat penundaan ke Kementerian Perdagangan, terkait kegiatan World Tobacco Asia di Grand City. Tapi kewenangan semuanya ada di Kementerian Perdagangan," kata Eddy.

Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Empat Tersangka Pemerkosaan Siswi SMA di Maluku Diserahkan ke Jaksa

Empat Tersangka Pemerkosaan Siswi SMA di Maluku Diserahkan ke Jaksa

Regional
Bentrok TNI-Polri di Tapanuli Utara, Kapolda Sumut: Hanya Kesalapahaman

Bentrok TNI-Polri di Tapanuli Utara, Kapolda Sumut: Hanya Kesalapahaman

Regional
Pembuang Sajen ke Bengawan Solo Divonis Hukuman Percobaan

Pembuang Sajen ke Bengawan Solo Divonis Hukuman Percobaan

Regional
Perahu Rombongan Pengantar Jenazah di Papua Terbalik, 5 Orang Tewas

Perahu Rombongan Pengantar Jenazah di Papua Terbalik, 5 Orang Tewas

Regional
'Kakiku Pernah Dijepit Kasur, Punggung Digigit Ayah, Ibu Dilempar Kipas'

"Kakiku Pernah Dijepit Kasur, Punggung Digigit Ayah, Ibu Dilempar Kipas"

Regional
Diduga Dukung Calon Petahana, Camat dan Kades Dilaporkan ke Bawaslu Jember

Diduga Dukung Calon Petahana, Camat dan Kades Dilaporkan ke Bawaslu Jember

Regional
Tahanan Wanita yang Kabur Akan Menghadapi Sidang Putusan di PN Bandung

Tahanan Wanita yang Kabur Akan Menghadapi Sidang Putusan di PN Bandung

Regional
Jatinangor Sumedang Diterjang Banjir 1 Meter Lebih, Warga Panik

Jatinangor Sumedang Diterjang Banjir 1 Meter Lebih, Warga Panik

Regional
Edarkan 32 Paket Sabu, Pegawai Kafe di Cianjur Ditangkap

Edarkan 32 Paket Sabu, Pegawai Kafe di Cianjur Ditangkap

Regional
TNI-Polisi Bentrok di Tapanuli Utara, Pangdam Bukit Barisan Minta Maaf

TNI-Polisi Bentrok di Tapanuli Utara, Pangdam Bukit Barisan Minta Maaf

Regional
Diduga Dianiaya Ayah Tiri, Kuku Bocah 9 Tahun Dicabut, Tubuh Disundut Rokok

Diduga Dianiaya Ayah Tiri, Kuku Bocah 9 Tahun Dicabut, Tubuh Disundut Rokok

Regional
Tiba di Jeddah saat Penangguhan Terbit, 30 Jemaah dari Gresik Diizinkan Menunaikan Umrah

Tiba di Jeddah saat Penangguhan Terbit, 30 Jemaah dari Gresik Diizinkan Menunaikan Umrah

Regional
Viral Penjual Es Curi Susu Bayi dan Kepergok Polisi, Ini Penjelasannya

Viral Penjual Es Curi Susu Bayi dan Kepergok Polisi, Ini Penjelasannya

Regional
Bentrok TNI-Polri di Tapanuli Utara, Berawal Masalah Kemacetan, Berakhir Damai

Bentrok TNI-Polri di Tapanuli Utara, Berawal Masalah Kemacetan, Berakhir Damai

Regional
Menantu Bunuh Mertua dengan Keji Gegara Tak Dipinjami Rp 3 Juta

Menantu Bunuh Mertua dengan Keji Gegara Tak Dipinjami Rp 3 Juta

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X