Menelusuri Kematian Janggal Golfrid Siregar Sang Ativis

Kompas.com - 14/10/2019, 07:05 WIB
Ilustrasi. SHUTTERSTOCKIlustrasi.


LUKA hanya di bagian kepala. Motor terjatuh dalam kecepatan di bawah 40 km/jam. Ada foto berupa mata yang lebam mirip terkena pukulan.

Tiga hal di atas adalah sejumlah kejanggalan yang mengemuka dalam kematian aktivis HAM yang merupakan pengacara Walhi Sumatera Utara, Golfrid Siregar.

Versi polisi: Korban kecelakaan tunggal

Pernyataan resmi polisi: Golfrid, Sang Aktivis, meninggal karena kecelakaan tunggal. Polisi membuktikan, ada konsumsi Alkohol pada tubuh Golfrid yang masuk sebelum ia mengendarai sepeda motor di malam ia ditemukan terkapar di sebuah terwongan yang bernama Underpass Titi Kuning, di pusat Kota Medan, Sumatera Utara.

"Hasil penyelidikkan dari Investigasi Ilmiah yang dilakukan oleh tim gabungan mulai dari Lantas (lalu lintas), Labfor, Reserse, maka disimpulkan bahwa yang bersangkutan meninggal karena kecelakaan tunggal!" ungkap Kapolda Sumatera Utara Irjen Pol Agus Andriyanto saat konferensi pers, Jumat (11/10/2019), di Kantor Polda Sumut.

Versi Walhi: Ada kejanggalan

Direktur Eksekutif Walhi Sumatera Utara, Dana Tarigan, mengungkapkan ada sejumlah kejanggalan dalam kematian Golfrid Siregar.

Di antaranya adalah luka parah di bagian kepala, sementara tidak terdapat luka gesekan signifikan.

Asumsinya, jika Golfrid mengalami kecelakaan, ada bagian tubuhnya yang terluka gesek. Bahkan, tidak ada pakaian korban yang robek karena gesekan dengan aspal.

Demikian pula dengan kondisi motor yang tampak nyaris utuh, hanya terdapat gesekan ringan di beberapa bagian.

"Polisi harus serius mengungkap kejanggalan ini, jangan hanya menyimpulkan bahwa korban tewas karena kecelakaan. Ada kejanggalan yang menyertai termasuk ancaman kepada korban sebelum ditemukan terkapar dan tewas," papar Dana Tarigan kepada saya saat mewawancarainya di kantor WALHI Sumut, Kamis (10/10/2019), persis sepekan setelah kejadian.

Atas temuan ini Kapolda Sumatera Utara menyatakan akan tetap melakukan penyelidikan lanjutan, jika ditemukan fakta baru dari kasus kematian Aktivis HAM ini.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X