Dendam, Pria Ini 3 Tahun Rencanakan Bunuh Suami dari Mantan Istri

Kompas.com - 10/10/2019, 06:30 WIB
Ilustrasi iStockphotoIlustrasi

AMUNTAI, KOMPAS.com - Seorang pria berinisial RY (39) di Amuntai, Hulu Sungai Utara (HSU), Kalimantan Selatan (Kalsel), menghabisi suami mantan istrinya, RD (49), Rabu (9/10/2019).

Kasat Reskrim Polres HSU Iptu Komaruddin mengatakan, pelaku dendam terhadap korban karena korban merebut mantan istrinya.

"Jadi pelaku ini sakit hati karena (mantan) istrinya direbut oleh korban, sehingga pelaku dendam dan menghabisi korban," ujar Komaruddin, saat dikonfirmasi, Rabu malam.

Baca juga: Diduga Dibunuh, Kuasa Hukum Walhi Tangani Kasus Perizinan Pembukaan Kawasan Hutan untuk PLTA dan Pembalakan Liar

Menurut Komaruddin, pembunuhan ini sudah direncanakan RY sejak 3 tahun lalu.

Awalnya, RY sakit dan dirawat inap di rumah sakit beberapa hari karena mengalami kecelakaan sepeda motor.

Namun, bukannya merawat RY di rumah sakit, sang istri justru pergi meninggalkan RY dan kabur bersama RD.

Keluar dari rumah sakit, RY semakin dendam setelah beredar kabar istrinya sudah dinikahi oleh RD.

RY menunggu sangat lama untuk menghabisi RD. Kesempatan itu akhirnya datang saat RY mengetahui RD sedang berada di Terminal Banua Lima, Amuntai. Saat itu korban sedang bermain catur.

"Pelaku melihat korban bermain catur di terminal, pelaku pulang mengambil pisau dan kembali ke terminal dengan maksud membunuh korban," ujar Komaruddin.

RY menghabisi RD dengan cara melukai leher korban dengan pisau. RD sempat berontak. Namun, RY kemudian menusukkan pisau ke pinggang RD.

Baca juga: 6 Fakta Kuasa Hukum Walhi Sumut Tewas, Diduga Dibunuh hingga Polisi Minta Izin Otopsi

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X