Tanah di Lokasi Longsor Cianjur Masih Labil, Warga Diminta Menjauh

Kompas.com - 09/10/2019, 13:21 WIB
Ilustrasi bencana tanah longsor KOMPAS.COM/BUDIYANTOIlustrasi bencana tanah longsor

CIANJUR, KOMPAS.com – Tim gabungan masih melakukan pembersihan di lokasi longsor di Kampung Cirawa, Desa Kanoman, Kecamatan Cibeber, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat.

Dalam peristiwa yang terjadi Selasa (08/10/2019) petang itu, tiga rumah warga ambruk dan dua orang meninggal dunia karena tertimbun reruntuhan bangunan rumah dan material longsor.

Petugas pun telah melokalisir lokasi kejadian karena khawatir terjadi longsor susulan, mengingat tanah masih berpotensi bergerak.

“Lokasinya masih labil sehingga diimbau masyarakat untuk tidak mendekat ke TKP,” kata Paur Subbag Humas Polres Cianjur,  Ipda Budi Setiayuda kepada Kompas.com, Rabu (09/10/2019).

Baca juga: Kisah Dramatis Korban Longsor Cianjur, Pasutri Tewas Berpelukan hingga Terdengar Suara Menggelegar

Budi menyebutkan, peristiwa tersebut menyebabkan dua orang meninggal dunia tertimbun reruntuhan bangunan rumah dan material longsor.

“Kedua korban ini pasangan suami istri, atas nama Hendrik (21) dan Siti (20). Jenazah keduanya sudah dikebumikan pihak keluarga,” ujarnya.

Sebelumnya, Camat Cibeber Ali Akbar menyebutkan, kedua korban tewas merupakan pasangan suami istri yang baru menikah tiga bulan lalu.

Keduanya ditemukan di satu tempat di ruang kamar bagian depan.

Korban Hendrik ditemukan dalam posisi memeluk istrinya yang juga turut meninggal dalam peristiwa tersebut.

Baca juga: Cerita Korban Selamat Longsor Cianjur: Tanah Bergoyang, Saya Dengar Suara Menggelegar...

Tanah longsor yang terjadi setelah hujan deras sepanjang sore itu, disebutkan Ali juga mengakibatkan dua rumah lainnya rusak berat.

“Namun alhamdulilah para penghuninya selamat karena berhasil menjauh dari lokasi,” ucapnya.

Dikatakan Ali, tebing yang longsor merupakan tebing sawah, dan rumah-rumah yang terdampak berada tepat di bawahnya.

"Tebing sebenarnya tidak terlalu tinggi, namun karena lokasi rumah (korban) dekat jadi cukup berdampak," ujarnya.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bupati Sukabumi Tetapkan Status Tanggap Darurat Selama 7 Hari

Bupati Sukabumi Tetapkan Status Tanggap Darurat Selama 7 Hari

Regional
Jerinx: Salah Saya Apa Sih, Apa saya Berpotensi Membubarkan IDI?

Jerinx: Salah Saya Apa Sih, Apa saya Berpotensi Membubarkan IDI?

Regional
'Mata Korban Perih Dioles Sambal oleh Pelaku dan Dipukuli...'

"Mata Korban Perih Dioles Sambal oleh Pelaku dan Dipukuli..."

Regional
Satu RT Diisolasi karena 16 Orang Positif Corona, Warga 1 Dukuh Kena Imbas, Tak Bisa Aktivitas

Satu RT Diisolasi karena 16 Orang Positif Corona, Warga 1 Dukuh Kena Imbas, Tak Bisa Aktivitas

Regional
Cemburu kepada Rekan Kerja Berujung Vonis 13 Tahun Penjara

Cemburu kepada Rekan Kerja Berujung Vonis 13 Tahun Penjara

Regional
Jamin Rasanya Enak, Bupati Semarang Minta Beras Bantuan Tak Dijual

Jamin Rasanya Enak, Bupati Semarang Minta Beras Bantuan Tak Dijual

Regional
4 Kantor Pemerintahan di Pemkab Bogor Jadi Klaster Penularan Covid-19

4 Kantor Pemerintahan di Pemkab Bogor Jadi Klaster Penularan Covid-19

Regional
Pesantren Ini Jadi Klaster Baru Corona, 10 Santri Positif Covid-19

Pesantren Ini Jadi Klaster Baru Corona, 10 Santri Positif Covid-19

Regional
2 Rumah Roboh dan Belasan Lainnya Rusak Diterjang Hujan Disertai Angin Kencang di Ngawi

2 Rumah Roboh dan Belasan Lainnya Rusak Diterjang Hujan Disertai Angin Kencang di Ngawi

Regional
Sebanyak 210 KK Mengungsi akibat Banjir Bandang di Sukabumi

Sebanyak 210 KK Mengungsi akibat Banjir Bandang di Sukabumi

Regional
Bentrok Antar-pesilat, Polisi Tahan 6 Tersangka

Bentrok Antar-pesilat, Polisi Tahan 6 Tersangka

Regional
Brigadir DY Cabuli Pelanggar Lalu Lintas, Tergiur Tubuh Korban, Terancam 15 Tahun Penjara dan Dipecat

Brigadir DY Cabuli Pelanggar Lalu Lintas, Tergiur Tubuh Korban, Terancam 15 Tahun Penjara dan Dipecat

Regional
Demi Ujian, Siswa MTs di Lereng Gunung Slamet Ini Jalan Kaki Berburu Sinyal dan Pakai Ponsel Bergantian

Demi Ujian, Siswa MTs di Lereng Gunung Slamet Ini Jalan Kaki Berburu Sinyal dan Pakai Ponsel Bergantian

Regional
6 Fakta Seputar Anggota DPRD Palembang Jadi Bandar Narkoba

6 Fakta Seputar Anggota DPRD Palembang Jadi Bandar Narkoba

Regional
Partai Gelora Koalisi dengan PKS Hanya untuk Pilkada Pangandaran

Partai Gelora Koalisi dengan PKS Hanya untuk Pilkada Pangandaran

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X