Demi Bandara YIA, Pemkab Kulon Progo Agresif Gusur Tambak Warga

Kompas.com - 08/10/2019, 20:49 WIB
Pemerintah Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta, melarang ada kegiatan tambak di kawasan pantai luar Bandar Udara Yogyakarta International Airport. Pemkab menutup secara bertahap beberapa tambak yang selesai panen. Mereka menargetkan semua area itu sudah bersih dari berbagai kegiatan pada Oktober 2019 ppmendatang. Kawasan ini nantinya akan menjadi hutan sebagai bagian dari mitigasi bencana bagi bandara. Tampak Pemkab mengerahkan ekskavator untuk meratakan beberapa tambak yang sudah selesai panen. Tak jauh dari sana terlihat lalu lalang pesawat terbang yang terbang maupun mendarat di YIA. KOMPAS.com/DANI JULIUSPemerintah Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta, melarang ada kegiatan tambak di kawasan pantai luar Bandar Udara Yogyakarta International Airport. Pemkab menutup secara bertahap beberapa tambak yang selesai panen. Mereka menargetkan semua area itu sudah bersih dari berbagai kegiatan pada Oktober 2019 ppmendatang. Kawasan ini nantinya akan menjadi hutan sebagai bagian dari mitigasi bencana bagi bandara. Tampak Pemkab mengerahkan ekskavator untuk meratakan beberapa tambak yang sudah selesai panen. Tak jauh dari sana terlihat lalu lalang pesawat terbang yang terbang maupun mendarat di YIA.

KULON PROGO, KOMPAS.com - Pemerintah kembali menggusur tambak udang di sebelah Selatan Bandar Udara Yogyakarta International Airport (YIA), Kecamatan Temon, Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta. 

Kali ini, Pemerintah Kabupaten Kulon Progo meratakan lahan berpasir dari 22 tambak dan 7 kolam pembuangan  limbah tambak.  

"Kita lakukan dalam setengah hari sampai pukul 13.00," kata Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan Kulonprogo, Sudarna via telepon, Selasa (8/10/2019). 

Penggusuran kali ini merupakan yang ketiga.

Pertama dan kedua berlangsung pada bulan lalu hingga 27 kolam. Total dengan yang ketiga ini mencapai 56 unit.

Baca juga: Pembangunan Bandara YIA Dikebut untuk Melayani Natal dan Tahun Baru

Sudarna mengungkapkan, masih ada sekitar 170 tambak yang akan digusur di hari depan. 

Kendati begitu, pihaknya menarget pada akhir Oktober mendatang seluruh tambak sudah tidak lagi berproduksi dan tinggal menunggu digusur saja. 

 Mereka yang masih beroperasi hingga batas waktu yang ditentukan tetap akan diratakan pada awal November. 

"Kita pendekatannya tetap kemanusiaan," kata Sudarna.

Sudarna mengungkapkan, lahan itu nanti akan digunakan Balai Pengelolaan Daerah Aliran Sungai (BPDAS) Serayu Opak Progo Yogyakarta menciptakan sabuk hijau sebagai mitigasi bencana bagi bandara. 

"BPDA akan melakukan penanaman setelah mulai hujan. Diperkirakan hujan sudah mulai Nobember," kata Sudarna.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X