Kado HUT ke-248 Kota Pontianak: Krisis Air Bersih dan Kualitas Udara Buruk

Kompas.com - 07/10/2019, 18:54 WIB
Seorang warga mengenakan masker sewaktu melintas di Jalan Putri Daranante, Kota Pontianak, Kalimantan Barat, Senin (16/9/2019). Berdasarkan data Dinas Kesehatan Kalbar, tercatat 6.026 penderita ISPA sejak terjadinya bencana karhutla. KOMPAS.COM/HENDRA CIPTASeorang warga mengenakan masker sewaktu melintas di Jalan Putri Daranante, Kota Pontianak, Kalimantan Barat, Senin (16/9/2019). Berdasarkan data Dinas Kesehatan Kalbar, tercatat 6.026 penderita ISPA sejak terjadinya bencana karhutla.

PONTIANAK, KOMPAS.com - Musim kemarau panjang yang melanda Kota Pontianak, Kalimantan Barat, beberapa waktu lalu, menyisakan sejumlah persoalan.

Di antara sejumlah persoalan tersebut, ialah warga kesulitan mengakses air bersih, bau tidak sedap muncul dari saluran air, dan kualitas udara memburuk.

Kondisi itu menjadi sorotan Campaigner Yayasan Natural Kapital Pontianak, Hendri Ziasmono. Menurut dia, persoalan semacam ini sudah menjadi “kado” hari jadi Kota Pontianak ke-248 yang jadi pada tanggal 23 Oktober 2019.

“Warga sudah menyampaikan kegelisahannya melalui berbagai ruang komunikasi publik. Salah satunya, kualitas air PDAM tidak layak dikonsumsi,” kata Hendri, melalui keterangan tertulis yang diterima Kompas.com di Pontianak, Senin (7/10/2019).

Baca juga: Selama 2 Hari, Menteri Susi Tenggelamkan 40 Kapal Pencuri Ikan di Pontianak dan Natuna

Menurut Hendri, serangkaian fakta di depan mata sudah menyebutkan, penggunaan air yang disediakan negara di musim kemarau, hanya sebatas mandi dan cuci. Hal ini dipengaruhi rendahnya kualitas air yang mengalir ke konsumen akibat intrusi air laut.

Berdasarkan catatan PDAM sejak Agustus lalu, kadar garam yang terkandung dalam air dapat mencapai 3.000 miligram per liter. Jumlah ini sudah berada di atas batas normal, yakni 600 miligram per liter.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“PDAM tidak dapat berbuat banyak dengan kondisi tersebut. Pasalnya, sumber air baku yang berasal dari intake di Sungai Kapuas telah terintrusi air laut dan mengharapkan hujan segera datang agar debit air Sungai Kapuas segera meningkat,” papar Hendri.

Sebelumnya Wali Kota Pontianak juga sudah mengimbau warga untuk tidak mengonsumsi air PDAM yang tercemar oleh air laut dan menginstruksikan PDAM untuk menggunakan air baku dari Danau Penepat. Namun, hal tersebut tampaknya urung dilakukan oleh PDAM.

Baca juga: Kualitas Udara Pontianak Berbahaya, International Dragon Boat Ditunda

Hanya saja, Hendri menyebut situasi tersebut masih tertolong oleh warga Pontianak yang sudah terbiasa tidak mengonsumsi air PDAM. Warga lebih banyak mengonsumsi air hujan dan air galon yang bahan bakunya bersumber dari pegunungan.

Lebih jauh Hendri mengatakan bahwa masalah lain yang muncul saat musim kemarau ialah bau busuk yang berasal dari kanal atau parit.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Walkot Bobby Ajak HMI Sumut Berkolaborasi Dukung Program Pembangunan

Walkot Bobby Ajak HMI Sumut Berkolaborasi Dukung Program Pembangunan

Regional
Panen Raya, Pimpinan DPRD Kota Bogor Turun ke Sawah Bersama Petani

Panen Raya, Pimpinan DPRD Kota Bogor Turun ke Sawah Bersama Petani

Regional
Wonogiri Juara Satu IDSD, Bupati Jekek: Berkat Semangat Reformasi Pemangku Kepentingan

Wonogiri Juara Satu IDSD, Bupati Jekek: Berkat Semangat Reformasi Pemangku Kepentingan

Regional
Tunjukkan Kinerja Baik Bangun Kota Semarang, Walkot Hendi Dapat Penghargaan Pembangunan Daerah 2021

Tunjukkan Kinerja Baik Bangun Kota Semarang, Walkot Hendi Dapat Penghargaan Pembangunan Daerah 2021

Regional
Jabar Kerja Sama dengan Provinsi Chungcheongnam, Korsel, Kang Emil: Semoga Dongkrak Potensi Ekonomi

Jabar Kerja Sama dengan Provinsi Chungcheongnam, Korsel, Kang Emil: Semoga Dongkrak Potensi Ekonomi

Regional
Bupati Banjar Akui PAD Berkurang akibat UU Minerba

Bupati Banjar Akui PAD Berkurang akibat UU Minerba

Regional
Bobby Buka Balai Kota Medan untuk Warga, Dosen UINSU Berikan Apresiasi

Bobby Buka Balai Kota Medan untuk Warga, Dosen UINSU Berikan Apresiasi

Regional
Memahami Gaya Komunikasi 'Parkir Mobil' ala Gibran

Memahami Gaya Komunikasi "Parkir Mobil" ala Gibran

Regional
Tunjukkan Prestasi dalam Penanganan Pandemi, Kang Emil Raih 2 Penghargaan People of the Year 2021

Tunjukkan Prestasi dalam Penanganan Pandemi, Kang Emil Raih 2 Penghargaan People of the Year 2021

Regional
Berkat Ganjar, Gaji Guru Honorer yang Dahulu Rp 200.000 Kini Rp 2,3 Juta

Berkat Ganjar, Gaji Guru Honorer yang Dahulu Rp 200.000 Kini Rp 2,3 Juta

Regional
Dukung UMKM Jabar, Kang Emil Ikut Mendesain dan Pasarkan Produk di Medsos

Dukung UMKM Jabar, Kang Emil Ikut Mendesain dan Pasarkan Produk di Medsos

Regional
'Children of Heaven' dari Baubau, Sulawesi Tenggara

"Children of Heaven" dari Baubau, Sulawesi Tenggara

Regional
Peduli Kesejahteraan Petani, Bupati IDP Hibahkan Ratusan Alsintan untuk 81 Poktan di Luwu Utara

Peduli Kesejahteraan Petani, Bupati IDP Hibahkan Ratusan Alsintan untuk 81 Poktan di Luwu Utara

Regional
Luwu Utara Raih 3 Penghargaan dari BI, Bupati IDP: Awal Digitalisasi Keuangan

Luwu Utara Raih 3 Penghargaan dari BI, Bupati IDP: Awal Digitalisasi Keuangan

Regional
Jateng Jadi Provinsi Pelayanan Investasi Terbaik 2021, Ganjar Janji Perhatikan Pengusaha Kecil

Jateng Jadi Provinsi Pelayanan Investasi Terbaik 2021, Ganjar Janji Perhatikan Pengusaha Kecil

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.