Kado HUT ke-248 Kota Pontianak: Krisis Air Bersih dan Kualitas Udara Buruk

Kompas.com - 07/10/2019, 18:54 WIB
Seorang warga mengenakan masker sewaktu melintas di Jalan Putri Daranante, Kota Pontianak, Kalimantan Barat, Senin (16/9/2019). Berdasarkan data Dinas Kesehatan Kalbar, tercatat 6.026 penderita ISPA sejak terjadinya bencana karhutla. KOMPAS.COM/HENDRA CIPTASeorang warga mengenakan masker sewaktu melintas di Jalan Putri Daranante, Kota Pontianak, Kalimantan Barat, Senin (16/9/2019). Berdasarkan data Dinas Kesehatan Kalbar, tercatat 6.026 penderita ISPA sejak terjadinya bencana karhutla.

PONTIANAK, KOMPAS.com - Musim kemarau panjang yang melanda Kota Pontianak, Kalimantan Barat, beberapa waktu lalu, menyisakan sejumlah persoalan.

Di antara sejumlah persoalan tersebut, ialah warga kesulitan mengakses air bersih, bau tidak sedap muncul dari saluran air, dan kualitas udara memburuk.

Kondisi itu menjadi sorotan Campaigner Yayasan Natural Kapital Pontianak, Hendri Ziasmono. Menurut dia, persoalan semacam ini sudah menjadi “kado” hari jadi Kota Pontianak ke-248 yang jadi pada tanggal 23 Oktober 2019.

“Warga sudah menyampaikan kegelisahannya melalui berbagai ruang komunikasi publik. Salah satunya, kualitas air PDAM tidak layak dikonsumsi,” kata Hendri, melalui keterangan tertulis yang diterima Kompas.com di Pontianak, Senin (7/10/2019).

Baca juga: Selama 2 Hari, Menteri Susi Tenggelamkan 40 Kapal Pencuri Ikan di Pontianak dan Natuna

Menurut Hendri, serangkaian fakta di depan mata sudah menyebutkan, penggunaan air yang disediakan negara di musim kemarau, hanya sebatas mandi dan cuci. Hal ini dipengaruhi rendahnya kualitas air yang mengalir ke konsumen akibat intrusi air laut.

Berdasarkan catatan PDAM sejak Agustus lalu, kadar garam yang terkandung dalam air dapat mencapai 3.000 miligram per liter. Jumlah ini sudah berada di atas batas normal, yakni 600 miligram per liter.

“PDAM tidak dapat berbuat banyak dengan kondisi tersebut. Pasalnya, sumber air baku yang berasal dari intake di Sungai Kapuas telah terintrusi air laut dan mengharapkan hujan segera datang agar debit air Sungai Kapuas segera meningkat,” papar Hendri.

Sebelumnya Wali Kota Pontianak juga sudah mengimbau warga untuk tidak mengonsumsi air PDAM yang tercemar oleh air laut dan menginstruksikan PDAM untuk menggunakan air baku dari Danau Penepat. Namun, hal tersebut tampaknya urung dilakukan oleh PDAM.

Baca juga: Kualitas Udara Pontianak Berbahaya, International Dragon Boat Ditunda

Hanya saja, Hendri menyebut situasi tersebut masih tertolong oleh warga Pontianak yang sudah terbiasa tidak mengonsumsi air PDAM. Warga lebih banyak mengonsumsi air hujan dan air galon yang bahan bakunya bersumber dari pegunungan.

Lebih jauh Hendri mengatakan bahwa masalah lain yang muncul saat musim kemarau ialah bau busuk yang berasal dari kanal atau parit.

“Bau itu muncul karena intrusi air laut yang masuk bersama air pasang ke saluran sungai. Ini menyebabkan timbulnya warna hitam pekat disertai bau busuk yang menyengat,” sebutnya.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemerintah Daerah Ini Sediakan WiFi Gratis 24 Jam Bagi Pendaftar CPNS

Pemerintah Daerah Ini Sediakan WiFi Gratis 24 Jam Bagi Pendaftar CPNS

Regional
APBD Jateng 2020 Disahkan Sebesar Rp 28,3 Triliun

APBD Jateng 2020 Disahkan Sebesar Rp 28,3 Triliun

Regional
Trans Jateng Diprotes Awak Mikrobus di Purbalingga, Begini Respons Pemprov

Trans Jateng Diprotes Awak Mikrobus di Purbalingga, Begini Respons Pemprov

Regional
Hujan dan Angin Kencang di Banyuasin, 83 Rumah Rusak

Hujan dan Angin Kencang di Banyuasin, 83 Rumah Rusak

Regional
Pelaku Penggelapan Dana Nasabah BNI Ambon Kirim Toyota Alphard ke Temannya di Surabaya

Pelaku Penggelapan Dana Nasabah BNI Ambon Kirim Toyota Alphard ke Temannya di Surabaya

Regional
Bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan Lukai 6 Orang, Ini Nama-namanya

Bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan Lukai 6 Orang, Ini Nama-namanya

Regional
Sungai Anyar di Solo Tercemar Limbah Detergen

Sungai Anyar di Solo Tercemar Limbah Detergen

Regional
Nasib Warga di Daerah Rawan Bencana di Sukabumi Tunggu Hasil Kajian Badan Geologi

Nasib Warga di Daerah Rawan Bencana di Sukabumi Tunggu Hasil Kajian Badan Geologi

Regional
Pasca-bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan, Seluruh Driver Ojol yang Masuk ke Mapolresta Samarinda Diperiksa

Pasca-bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan, Seluruh Driver Ojol yang Masuk ke Mapolresta Samarinda Diperiksa

Regional
Sosok Djaduk Ferianto di Mata Dewa Budjana, Juki Kill The DJ, hingga Syaharani

Sosok Djaduk Ferianto di Mata Dewa Budjana, Juki Kill The DJ, hingga Syaharani

Regional
Pasca-bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan, Linmas di Surabaya Dilengkapi Rompi Anti-Peluru

Pasca-bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan, Linmas di Surabaya Dilengkapi Rompi Anti-Peluru

Regional
Pendaftar CPNS di Jatim Capai 2.362, Tertinggi Ketiga Nasional

Pendaftar CPNS di Jatim Capai 2.362, Tertinggi Ketiga Nasional

Regional
8 Kabupaten Kota di Jabar Rawan Pelanggaran Pilkada, Mana Saja?

8 Kabupaten Kota di Jabar Rawan Pelanggaran Pilkada, Mana Saja?

Regional
Pelaku Bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan Sering Pergi Pagi Pulang Tengah Malam

Pelaku Bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan Sering Pergi Pagi Pulang Tengah Malam

Regional
Sekolah Terendam Banjir, Siswa MTsN Matangkuli Terpaksa Diliburkan

Sekolah Terendam Banjir, Siswa MTsN Matangkuli Terpaksa Diliburkan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X