Kisah Parlin, Kakak-beradik Penjual Bakso Legendaris di Kantin ITS

Kompas.com - 07/10/2019, 12:45 WIB
Parlin, penjual bakso di kantin BAPKM atau lebih dikenal kantin TPB ITS Surabaya KOMPAS.com/GHINAN SALMANParlin, penjual bakso di kantin BAPKM atau lebih dikenal kantin TPB ITS Surabaya

Menurut Parlin, cita rasa dan resep baksonya tidak jauh berbeda dengan Bakso Pak Dhi milik Pardi.

Sebab, kata dia, sejak awal merintis memang sang kakak yang mengajarinya cara membuat bakso.

Dari situ pula, Parlin kemudian bisa hidup secara mandiri dan tidak lagi bergantung dengan Pardi.

"Dulu yang ngajarin saya bikin bakso, ya Pak Dhi. Jadi semua resepnya dari Pak Dhi. Jadi cita rasanya sama," kata dia.

Sebelum berjualan bakso, ia sering mencangkul sawah di kampung halamannya di Sragen, Jawa Tengah.

Kemudian, Parlin diajak untuk merantau ke Surabaya oleh Pardi tahun 1980-an. Menurut Parlin, Pardi yang mengajarinya berjualan.

"Saya di kampung masih nyangkul terus diajak ke sini diajarin jualan. Saya dibikinin rombong pakai sepeda ontel yang digonceng di belakang itu," ujar dia.

"Jadi kayak tukang sayur begitu rombongnya dan keliling-keliling di perumahan situ (perumahan dosen ITS). Kalau siang ke sini (ITS). Nanti kalau enggak habis keliling lagi, sampai tahun 1997," ujar dia.

Berjualan di ITS

Sejak tahun 1997 hingga saat ini, Bakso Pak Parlin menjadi langganan mahasiswa hampir di semua jurusan.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X