Kompas.com - 05/10/2019, 15:24 WIB
Polres Kebumen membuka pelayanan perpanjangan SIM gratis bagi keluarga besar Kodim 0709/ Kebumen, Sabtu (5/10/2019). KOMPAS.COM/FADLAN MUKHTAR ZAINPolres Kebumen membuka pelayanan perpanjangan SIM gratis bagi keluarga besar Kodim 0709/ Kebumen, Sabtu (5/10/2019).

KEBUMEN, KOMPAS.com - Bertepatan dengan HUT ke-74 TNI, Polres Kebumen memberikan pelayanan perpanjangan Surat Izin Mengemudi (SIM) gratis bagi keluarga besar Kodim 0709/Kebumen, Jawa Tengah.

Kapolres Kebumen AKBP Rudy Cahya Kurniawan mengatakan, pihaknya menyiapkan mobil pelayanan SIM keliling di kompleks Makodim.

"Di hari ulang tahun TNI ini, kami berikan fasilitas perpanjangan SIM gratis untuk keluarga besar Kodim 0709/ Kebumen. Semoga kegiatan ini bermanfaat," kata Rudy melalui keterangan tertulis, Sabtu (5/10/2019).

Baca juga: Pada HUT TNI ke-74, Presiden Minta TNI Tak Terjebak Ego Matra

Rudy mengatakan, perpanjangan SIM gratis diperuntukkan bagi 50 pendaftar pertama. Namun pada pelaksanaannya, sekitar 15 orang yang melakukan perpanjangan gratis.

"Karena memang SIM rekan TNI dan keluarga besar Kodim tidak banyak yang diperpanjang. Jadi 15 anggota Kodim yang melakukan perpanjangan SIM di mobil keliling SIM yang di-standby-kan di Makodim," jelas Rudy.

Rudy mengatakan perpanjangan SIM diberlakukan bagi pemegang SIM lama masih aktif atau satu bulan menjelang masa berlaku SIM.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dalam kesempatan tersebut, jajaran Polres Kebumen bersama Bhayangkari juga memberikan kue ulang tahun dan tumpeng.

"Hari ini, tanpa persiapan, kita berikan kejutan untuk rekan-rekan TNI. Kita kado rekan-rekan TNI dengan kue ulang tahun dan tumpeng. Semoga TNI semakin jaya," ujar Rudy. 

 

Kompas TV Senin 29 Oktober 2018, pesawat Lion Air PK-LQP dengan nomor penerbangan JT 610 jatuh di perairan Tanjungpakis, Karawang Jawa Barat rute Jakarta – Pangkal Pinang. Basarnas bersama tim KNKT, TNI dan Polri bekerja 24 jam non stop mencari keberadaan 181 penumpang dan 8 awak, serta serpihan pesawat. Kecelakaan seperti ini bukanlah kali pertama terjadi di Indonesia, kecelakaan serupa pernah terjadi sebelumnya dan melibatkan beragam maskapai penerbangan. Seperti pesawat Air Asia QZ 8501 rute Surabaya – Singapura yang jatuh di perairan Selat Karimata tanggal 28 Desember 2014, pesawat Adam Air dengan nomor penerbangan 574 rute Jakarta – Surabaya – Manado jatuh di selat Makassar pada 1 Januari 2014, dan ada pula pesawat Mandala Airlines nomor penerbangan RI 091 yang jatuh setelah lepas landas dari Bandara Polonia Medan Dari sekian banyak kecelakaan pesawat yang pernah terjadi di Indonesia, keajaiban selalu ada ditengah duka. Seperti kecelakaan yang terjadi pada di tahun 2004, pesawat Lion Air penerbangan 332 MD-82 rute Jakarta – Palembang mendarat tidak sempurna di Bandara Sultan Mahmud Baharuddin I Palembang. Ditengah hujan lebat, pesawat tergelincir diluar jalur beruntung tidak ada korban jiwa. Tak lama setelah masa pemulihan pasca tergelincirnya pesawat tersebut, pada tahun yang sama di bulan November dengan pesawat yang sama MD- 82, nomor penerbangan JT-538 kembali mengalami kecelakaan pesawat, kali ini dengan dampak yang lebih besar yaitu tergelincir saat hendak mendarat bandara Adi Sumarmo Solo Jawa Tengah. Sebanyak 26 orang meninggal, dan beruntungnya salah seorang pramugari kembali lolos dari maut setelah mengalami kedua kecalakaan pesawat tersebut. Adalah Laura Lazarus, yang kala itu masih berusia 19 tahun saat bertugas dan berbagi cerita tentang kronologi kejadian yang telah menjadi pengalaman yang tak terlupakan tersebut. Penerbangan sipil di Indonesia juga memiliki sejarahnya sendiri, yang bermula dari masa kolonial Hindia Belanda. Hingga pada Januari 1949, berdirilah sebuah perusahaan penerbangan nasional bernama Indonesian Airways. Hingga di tahun berikutnya Soekarno mengganti nama Indonesian Airways menjadi Garuda Indonesian Airways. Keseriusan pemerintahan Soekarno dalam kedirgantaraan, dibuktikan dengan pembentukan lembaga persiapan industri penerbangan atau LAPIP tahun 1960. Masa orde baru, industri penerbangan Indonesia mulai dipersiapkan menuju komersialisasi. Hingga pada 1976 LAPIP berubah menjadi PT Industri Pesawat Terbaang Nurtanio. Pada tahun 1985, OT Nurtanio disemprnakan menjadi PT Industri Pesawat Terbang Nusantara atau IPTN yang menunjuk BJ Habibie sebagai direktur utama. #SINGKAP #PESAWAT #INDONESIA
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jadi Penyangga Borobudur, Wonogiri Siap Unggulkan Obyek Wisata Ini

Jadi Penyangga Borobudur, Wonogiri Siap Unggulkan Obyek Wisata Ini

Regional
Luwu Utara Rawan Bencana, Bupati IDP Beberkan Pentingnya Pelatihan Pengurangan Risiko Bencana

Luwu Utara Rawan Bencana, Bupati IDP Beberkan Pentingnya Pelatihan Pengurangan Risiko Bencana

Regional
Bupati Indah Berharap Pasar Smart Rakyat Salulemo Jadi Pasar Percontohan dan Pasar Sehat

Bupati Indah Berharap Pasar Smart Rakyat Salulemo Jadi Pasar Percontohan dan Pasar Sehat

Regional
Bupati Jekek Pastikan Pembangunan Waduk Pidekso Dipercepat

Bupati Jekek Pastikan Pembangunan Waduk Pidekso Dipercepat

Regional
Pemkab Tanah Bambu Minta Perusahaan Tambang Berpartisipasi dalam Pembangunan Daerah

Pemkab Tanah Bambu Minta Perusahaan Tambang Berpartisipasi dalam Pembangunan Daerah

Regional
Kejar Target Vaksinasi Dosis Kedua, Pemkab Lakukan Home Visit di 25 Kecamatan

Kejar Target Vaksinasi Dosis Kedua, Pemkab Lakukan Home Visit di 25 Kecamatan

Regional
Gelar Sosialisasi Sinergi APIP dan APH, Pemkab Luwu Utara Berkomitmen Ciptakan Pemerintahan Bersih

Gelar Sosialisasi Sinergi APIP dan APH, Pemkab Luwu Utara Berkomitmen Ciptakan Pemerintahan Bersih

Regional
Antisipasi Kelangkaan Pupuk Bersubsidi, Bupati Jekek Berharap Petani Kembangkan Modifikasi dan Inovasi

Antisipasi Kelangkaan Pupuk Bersubsidi, Bupati Jekek Berharap Petani Kembangkan Modifikasi dan Inovasi

Regional
Sebanyak 300 Pesepeda Gunung Ramaikan Event Wonderful Rongkong

Sebanyak 300 Pesepeda Gunung Ramaikan Event Wonderful Rongkong

Regional
Banjir Bandang Terjang Garut, JQR Dirikan Dapur Umum untuk Pengungsi dan Relawan

Banjir Bandang Terjang Garut, JQR Dirikan Dapur Umum untuk Pengungsi dan Relawan

Regional
Peringati HMPI dan BMPN, Perguruan Islam Al Syukro Dompet Dhuafa Tanam 1.000 Bibit Pohon

Peringati HMPI dan BMPN, Perguruan Islam Al Syukro Dompet Dhuafa Tanam 1.000 Bibit Pohon

Regional
Lika-liku Perjalanan Warga Desa Wanagiri di Bali untuk Mencari Air Bersih

Lika-liku Perjalanan Warga Desa Wanagiri di Bali untuk Mencari Air Bersih

Regional
ASN Dilarang Ambil Cuti Saat Libur Nataru, Kang Emil: Taat Saja

ASN Dilarang Ambil Cuti Saat Libur Nataru, Kang Emil: Taat Saja

Regional
Terobosan Walkot Bobby Dorong UMKM Naik Kelas di Medan

Terobosan Walkot Bobby Dorong UMKM Naik Kelas di Medan

Regional
Bantu Sumut Vaksinasi Pelajar SMA, Pemkot Medan Siapkan Logistik Vaksin

Bantu Sumut Vaksinasi Pelajar SMA, Pemkot Medan Siapkan Logistik Vaksin

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.