Kilas Daerah Semarang
KILAS DAERAH

Upaya Semarang Mewujudkan Sustainable City Lewat Pengolahan Sampah

Kompas.com - 05/10/2019, 08:37 WIB
Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi Dok. Humas Pemkot SemarangWali Kota Semarang Hendrar Prihadi

KOMPAS.com – Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi mengungkapkan, Pemerintah Kota (Pemkot) Semarang telah melakukan berbagai upaya pengolahan sampah secara serius sejak 2012.

Pasalnya, kota berpenduduk 1,7 juta orang itu menghasilkan 1.000-1.200 ton sampah setiap hari. Menurut Wali Kota yang akrab disapa Hendi itu, jika tidak ada upaya serius dalam mengelolanya, timbunan sampah yang dihasilkan semakin besar dan menjadi permasalahan lingkungan.

Untuk itu, sejak 2012, Pemkot Semarang melakukan pengolahan sampah menjadi kompos, dengan produksi 300-400 kubik per hari.

“Dilanjutkan dengan pembangunan sistem landfill gas, bantuan dari Kerajaan Denmark senilai Rp 46 miliar, juga dukungan dari Kementrian PUPR, Kemenkomaritim, Kementrian Lingkungan Hidup, dan Dinas ESDM Provinsi Jawa Tengah,” cerita Hendi.

Baca juga: Normalisasi BKT Semarang Butuh Dana Rp 77 Miliar, Rampung Akhir 2020

Dengan sistem tersebut, 9 hektar timbunan sampah di TPA Jati Barang ditutup dengan geo membrane, sehingga menghasilkan gas metana. Kemudian gas itu dikonversikan menjadi listrik sebesar 0,8 Megawatt.

Membangun PLTSa

Selain dijadikan kompos, Pemkot Semarang juga mengembangkan sampah sebagai bahan bakar Pembangkit Listrik Tenaga Sampah (PLTSa). Hendi menjelaskan, upaya ini dilakukan untuk mendorong Kota Semarang menjadi Sustainable City (Kota Berkelanjutan).

Untuk mewujudkannya, Pemkot Semarang melakukan penandatanganan Perjanjian Jual Beli Listrik (PJBL) Landfill Gas Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Jatibarang Kota Semarang dengan Perusahaan Listrik Negara (PLN), Jumat (4/10/2019).

Melalui perjanjian tersebut, listrik sebesar 0,8 Megawatt dari pengolahan sampah di Kota Semarang, sudah dapat dimanfaatkan untuk menyuplai PLN unit induk distribusi Jateng dan Yogyakarta. Adapun proses komisioning untuk suplai listrik akan segera dimulai, sehingga dapat berjalan lancar.

Baca juga: Gandeng Swasta, Pemkot Semarang Akan Cat Ulang Kampung Pelangi

Di sisi lain, Hendi menegaskan, pekerjaan rumah Kota Semarang dalam pengelolaan sampah masih banyak. Sebabnya, Kota Semarang sedang mempersiapkan PLTSa dengan kapasitas lebih besar.

Dengan menggunakan skema pembiayaan Kerjasama Pemerintah dengan Badan Usaha (KPBU), senilai Rp 1,4 triliun, PLTSa itu ditargetkan beroperasi pada 2022.

“Ke depan, masih harus mengawal dan memastikan suplai ini lancar. Pemkot pun akan terus mengolah 800-900 sisa sampah yang belum terolah dengan pola PLTSa menggunakan insenerator dengan produksi 15-22 Megawatt,” pungkasnya.

Baca tentang

25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hendak Istirahat, Seorang Petani Tewas Tercebur ke Sumur Sedalam 26 Meter

Hendak Istirahat, Seorang Petani Tewas Tercebur ke Sumur Sedalam 26 Meter

Regional
Jelang KBM Tatap Muka, Sekolah di Yogyakarta Diminta Lengkapi Fasilitas Protokol Kesehatan

Jelang KBM Tatap Muka, Sekolah di Yogyakarta Diminta Lengkapi Fasilitas Protokol Kesehatan

Regional
Cari Pohon untuk Dijadikan Bonsai, Seorang Bocah Tewas Terjatuh dari Tebing

Cari Pohon untuk Dijadikan Bonsai, Seorang Bocah Tewas Terjatuh dari Tebing

Regional
Hasil Pantauan Udara, Ada Banyak Longsoran Baru di Puncak Merapi

Hasil Pantauan Udara, Ada Banyak Longsoran Baru di Puncak Merapi

Regional
BPBD Yogyakarta Rekrut Tim Relawan Pemulasaran Jenazah Covid-19

BPBD Yogyakarta Rekrut Tim Relawan Pemulasaran Jenazah Covid-19

Regional
Beredar Kabar Wali Kota dan Sekda Positif Covid-19, Ini Tanggapan Pemkot Malang

Beredar Kabar Wali Kota dan Sekda Positif Covid-19, Ini Tanggapan Pemkot Malang

Regional
Perompak Kapal Beraksi di Perairan Sorong, Satu ABK Hilang Loncat ke Laut

Perompak Kapal Beraksi di Perairan Sorong, Satu ABK Hilang Loncat ke Laut

Regional
Antisipasi Erupsi Merapi, KPU Bakal Pindahkan TPS Pilkada ke Tempat Pengungsian

Antisipasi Erupsi Merapi, KPU Bakal Pindahkan TPS Pilkada ke Tempat Pengungsian

Regional
Ruang Isolasi RSUD Temanggung Hampir Penuh, Pasien Covid-19 Harus Antre untuk Dirawat

Ruang Isolasi RSUD Temanggung Hampir Penuh, Pasien Covid-19 Harus Antre untuk Dirawat

Regional
Timses Angkat Bicara soal Banteng Ketaton di Video 'Hancurkan Risma' Pakai Atribut Machfud-Mujiaman

Timses Angkat Bicara soal Banteng Ketaton di Video "Hancurkan Risma" Pakai Atribut Machfud-Mujiaman

Regional
Aktivitas Vulkanis Gunung Merapi Dilaporkan Terus Meningkat

Aktivitas Vulkanis Gunung Merapi Dilaporkan Terus Meningkat

Regional
Berisiko, Warga Positif Covid-19 yang Karantina Mandiri Akan Dipindahkan ke Jember Sport Garden

Berisiko, Warga Positif Covid-19 yang Karantina Mandiri Akan Dipindahkan ke Jember Sport Garden

Regional
6 Mantan RT Ditahan gara-gara Bau Limbah, Komisi IV DPR Datangi Kejari Bangka

6 Mantan RT Ditahan gara-gara Bau Limbah, Komisi IV DPR Datangi Kejari Bangka

Regional
Usaha Sepi, Penjual Biji Jenitri Bobol Rumah Tetangga Saat Ditinggal Yasinan

Usaha Sepi, Penjual Biji Jenitri Bobol Rumah Tetangga Saat Ditinggal Yasinan

Regional
Lahan 148 Hektare di Sidoarjo Disiapkan untuk Kawasan Industri Halal

Lahan 148 Hektare di Sidoarjo Disiapkan untuk Kawasan Industri Halal

Regional
komentar di artikel lainnya