Sudah Seminggu, Kebakaran Hutan Gambut di Kampar Riau Belum Teratasi

Kompas.com - 23/09/2019, 07:12 WIB
Satgas Karhutla Riau melakukan pemadaman kebakaran lahan gambut di Desa Rimbo Panjang, Kabupaten Kampar, Riau, Senin (16/9/2019). Kebakaran hutan dan lahan (karhutla) yang masih terjadi membuat sejumlah wilayah di Provinsi Riau terpapar kabut asap. ANTARA FOTO/Rony Muharrman/ama. Rony MuharrmanSatgas Karhutla Riau melakukan pemadaman kebakaran lahan gambut di Desa Rimbo Panjang, Kabupaten Kampar, Riau, Senin (16/9/2019). Kebakaran hutan dan lahan (karhutla) yang masih terjadi membuat sejumlah wilayah di Provinsi Riau terpapar kabut asap. ANTARA FOTO/Rony Muharrman/ama.

PEKANBARU, KOMPAS.com - Kebakaran hutan dan lahan (Karhutla) di Desa Rimbo Panjang, Kecamatan Tambang, Kabupaten Kampar, Riau, belum teratasi. Kebakaran lahan gambut tersebut, sudah terjadi selama sepekan.

Hingga Minggu (22/9/2019) malam pukul 20.00 WIB, petugas gabungan masih berjibaku memadamkan api.

Tak hanya petugas pemadam, warga setempat juga turut membantu.

"Malam ini kami masih melakukan pemadaman, karena dalam kondisi urgent, yakni dekat dengan rumah warga. Di sini ada tim dari BPBD Riau, TNI, Manggala dan masyarakat," sebut Kasi Distribusi dan Logistik BPBD Riau Suarfianto saat diwawancarai Kompas.com di lokasi karhutla, Minggu malam.

UPDATE: Kompas.com menggalang dana untuk para korban kebakaran hutan dan lahan di Indonesia. Sumbangkan sedikit rezeki Anda untuk membantu mereka yang membutuhkan, terutama untuk pembelian masker dan kebutuhan lainnya yang perlu. Klik di sini untuk donasi.

Baca juga: Kebakaran Hutan Hanguskan Kebun Cengkih Milik Warga di Ambon

Menurut dia, pada Sabtu (21/9/2019) sore, api sudah berhasil dipadamkan.

Namun, hari ini petugas mendapat informasi dari masyarakat bahwa api kembali muncul yang mengeluarkan asap.

Sehingga, petugas kembali berjibaku memadamkan api hingga malam ini. Upaya itu dilakukan untuk mengantisipasi api merembet ke permukiman warga.

Apalagi, salah satu rumah warga sangat dekat dengan titik api, berjarak sekitar 15 meter.

Suarfianto mengaku, petugas terkendala sumber air untuk memadamkan api. Karena, sumber air yang ada di sekitar lokasi sudah habis digunakan untuk pemadaman sebelumnya.

"Kesulitan kita memang sumber air. Tadi kita mengangkut air dengan mobil tangki," ujarnya.

Sementara itu, pemadaman karhutla di malam hari cukup beresiko bagi petugas. Untuk itu, petugas harus waspada agar tidak terperosok ke dalam gambut yang masih ada bara api.

"Kalau malam hari kami memang harus lebih waspada. Karena ini lahan gambut yang cukup dalam," sebutnya.

Baca juga: Sudah 2 Pekan, Kebakaran Hutan di Pulau Seram Belum Teratasi

Kebakaran lahan gambut ini, terus mengeluarkan asap yang sangat pekat hingga menyelimuti permukiman warga.

Sebagaimana diketahui, kabut asap yang melanda Riau saat ini, adalah akibat karhutla. Terutama kebakaran lahan gambut, yang terjadi disejumlah wilayah di Riau.

Terlebih, diperparah asap karhutla dari wilayah Jambi dan Sumsel. Sehingga, dampak kabut asap membuat masyarakat tersiksa.

Kini, masyarakat mengeluhkan batuk, sesak napas, pusing, iritasi mata maupun muntah-muntah.

UPDATE: Kompas.com menggalang dana untuk para korban kebakaran hutan dan lahan di Indonesia. Sumbangkan sedikit rezeki Anda untuk membantu mereka yang membutuhkan, terutama untuk pembelian masker dan kebutuhan lainnya yang perlu. Klik di sini untuk donasi.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Penampakan Awan Tsunami di Meulaboh, Berlangsung Setengah Jam dan Gegerkan Warga

Penampakan Awan Tsunami di Meulaboh, Berlangsung Setengah Jam dan Gegerkan Warga

Regional
Detik-detik Ledakan di Pabrik Bioethanol, 10 Pekerja Terluka dan 1 Meninggal

Detik-detik Ledakan di Pabrik Bioethanol, 10 Pekerja Terluka dan 1 Meninggal

Regional
Pulang Kampung Setelah Setahun Merantau, Pasutri Asal Tegal Tewas dalam Kecelakaan di Tol Cipali

Pulang Kampung Setelah Setahun Merantau, Pasutri Asal Tegal Tewas dalam Kecelakaan di Tol Cipali

Regional
Enam Warga Tegal Jadi Korban Tewas di Tol Cipali

Enam Warga Tegal Jadi Korban Tewas di Tol Cipali

Regional
Rumah Warga Rusak akibat Guncangan Ledakan di Pabrik Bioethanol Mojokerto

Rumah Warga Rusak akibat Guncangan Ledakan di Pabrik Bioethanol Mojokerto

Regional
Diancam Pistol dan Hendak Diperkosa Anaknya, Ibu Ini Kabur ke Kantor Polisi dan Sempat Ditembaki

Diancam Pistol dan Hendak Diperkosa Anaknya, Ibu Ini Kabur ke Kantor Polisi dan Sempat Ditembaki

Regional
Ratusan Pekerja Seni Demo di Depan DPRD Gresik, Tuntut Diizinkan Beraktivitas

Ratusan Pekerja Seni Demo di Depan DPRD Gresik, Tuntut Diizinkan Beraktivitas

Regional
PAN Usung Kader PDI-P dalam Pilkada Sleman

PAN Usung Kader PDI-P dalam Pilkada Sleman

Regional
Mobil Pecah Ban Masuk Parit di Tol Ngawi–Solo, 2 Penumpang Tewas

Mobil Pecah Ban Masuk Parit di Tol Ngawi–Solo, 2 Penumpang Tewas

Regional
Alasan Kesehatan, PDI-P Wonogiri Usul Ganti Cawabup untuk Pilkada 2020

Alasan Kesehatan, PDI-P Wonogiri Usul Ganti Cawabup untuk Pilkada 2020

Regional
Nama Gus Ipul Muncul di Bursa Calon Wali Kota Pasuruan, PKB: Dari Arus Bawah

Nama Gus Ipul Muncul di Bursa Calon Wali Kota Pasuruan, PKB: Dari Arus Bawah

Regional
Pria Ini Tikam Kekasih hingga Tewas, Diduga karena Cemburu

Pria Ini Tikam Kekasih hingga Tewas, Diduga karena Cemburu

Regional
48 ASN Positif Covid-19, Pemkot Mataram Antisipasi Penularan Klaster Perkantoran

48 ASN Positif Covid-19, Pemkot Mataram Antisipasi Penularan Klaster Perkantoran

Regional
Dilaporkan karena Cabuli Anak Tiri, Pria Ini Kabur dan Sembunyi di Kebun

Dilaporkan karena Cabuli Anak Tiri, Pria Ini Kabur dan Sembunyi di Kebun

Regional
Kewalahan Atasi Kebakaran Pasar di Cianjur, Petugas Damkar Dilarikan ke Puskesmas

Kewalahan Atasi Kebakaran Pasar di Cianjur, Petugas Damkar Dilarikan ke Puskesmas

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X