Sudah Seminggu, Kebakaran Hutan Gambut di Kampar Riau Belum Teratasi

Kompas.com - 23/09/2019, 07:12 WIB
Satgas Karhutla Riau melakukan pemadaman kebakaran lahan gambut di Desa Rimbo Panjang, Kabupaten Kampar, Riau, Senin (16/9/2019). Kebakaran hutan dan lahan (karhutla) yang masih terjadi membuat sejumlah wilayah di Provinsi Riau terpapar kabut asap. ANTARA FOTO/Rony Muharrman/ama. Rony MuharrmanSatgas Karhutla Riau melakukan pemadaman kebakaran lahan gambut di Desa Rimbo Panjang, Kabupaten Kampar, Riau, Senin (16/9/2019). Kebakaran hutan dan lahan (karhutla) yang masih terjadi membuat sejumlah wilayah di Provinsi Riau terpapar kabut asap. ANTARA FOTO/Rony Muharrman/ama.

PEKANBARU, KOMPAS.com - Kebakaran hutan dan lahan (Karhutla) di Desa Rimbo Panjang, Kecamatan Tambang, Kabupaten Kampar, Riau, belum teratasi. Kebakaran lahan gambut tersebut, sudah terjadi selama sepekan.

Hingga Minggu (22/9/2019) malam pukul 20.00 WIB, petugas gabungan masih berjibaku memadamkan api.

Tak hanya petugas pemadam, warga setempat juga turut membantu.

"Malam ini kami masih melakukan pemadaman, karena dalam kondisi urgent, yakni dekat dengan rumah warga. Di sini ada tim dari BPBD Riau, TNI, Manggala dan masyarakat," sebut Kasi Distribusi dan Logistik BPBD Riau Suarfianto saat diwawancarai Kompas.com di lokasi karhutla, Minggu malam.

UPDATE: Kompas.com menggalang dana untuk para korban kebakaran hutan dan lahan di Indonesia. Sumbangkan sedikit rezeki Anda untuk membantu mereka yang membutuhkan, terutama untuk pembelian masker dan kebutuhan lainnya yang perlu. Klik di sini untuk donasi.

Baca juga: Kebakaran Hutan Hanguskan Kebun Cengkih Milik Warga di Ambon

Menurut dia, pada Sabtu (21/9/2019) sore, api sudah berhasil dipadamkan.

Namun, hari ini petugas mendapat informasi dari masyarakat bahwa api kembali muncul yang mengeluarkan asap.

Sehingga, petugas kembali berjibaku memadamkan api hingga malam ini. Upaya itu dilakukan untuk mengantisipasi api merembet ke permukiman warga.

Apalagi, salah satu rumah warga sangat dekat dengan titik api, berjarak sekitar 15 meter.

Suarfianto mengaku, petugas terkendala sumber air untuk memadamkan api. Karena, sumber air yang ada di sekitar lokasi sudah habis digunakan untuk pemadaman sebelumnya.

"Kesulitan kita memang sumber air. Tadi kita mengangkut air dengan mobil tangki," ujarnya.

Sementara itu, pemadaman karhutla di malam hari cukup beresiko bagi petugas. Untuk itu, petugas harus waspada agar tidak terperosok ke dalam gambut yang masih ada bara api.

"Kalau malam hari kami memang harus lebih waspada. Karena ini lahan gambut yang cukup dalam," sebutnya.

Baca juga: Sudah 2 Pekan, Kebakaran Hutan di Pulau Seram Belum Teratasi

Kebakaran lahan gambut ini, terus mengeluarkan asap yang sangat pekat hingga menyelimuti permukiman warga.

Sebagaimana diketahui, kabut asap yang melanda Riau saat ini, adalah akibat karhutla. Terutama kebakaran lahan gambut, yang terjadi disejumlah wilayah di Riau.

Terlebih, diperparah asap karhutla dari wilayah Jambi dan Sumsel. Sehingga, dampak kabut asap membuat masyarakat tersiksa.

Kini, masyarakat mengeluhkan batuk, sesak napas, pusing, iritasi mata maupun muntah-muntah.

UPDATE: Kompas.com menggalang dana untuk para korban kebakaran hutan dan lahan di Indonesia. Sumbangkan sedikit rezeki Anda untuk membantu mereka yang membutuhkan, terutama untuk pembelian masker dan kebutuhan lainnya yang perlu. Klik di sini untuk donasi.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polres HSU Kalsel Kebanjiran, 11 Tahanan Dititipkan ke Lapas Amuntai

Polres HSU Kalsel Kebanjiran, 11 Tahanan Dititipkan ke Lapas Amuntai

Regional
Viral Video CCTV Rekam Tabrakan Antar-Sepeda Motor, Pengendara Terpental

Viral Video CCTV Rekam Tabrakan Antar-Sepeda Motor, Pengendara Terpental

Regional
Beredar Prediksi Gempa Lebih Besar dan Warga Harus Tinggalkan Mamuju, BMKG: Hoaks

Beredar Prediksi Gempa Lebih Besar dan Warga Harus Tinggalkan Mamuju, BMKG: Hoaks

Regional
Pemuda Ini Bunuh Pamannya Gegara Harta Warisan, Ditembak Polisi Saat Hendak Kabur dan Terancam Hukuman Mati

Pemuda Ini Bunuh Pamannya Gegara Harta Warisan, Ditembak Polisi Saat Hendak Kabur dan Terancam Hukuman Mati

Regional
UPDATE Covid-19 di Kalteng, Kaltim, Kaltara, Gorontalo, Sulbar, Sulsel, dan Sultra 17 Januari 2021

UPDATE Covid-19 di Kalteng, Kaltim, Kaltara, Gorontalo, Sulbar, Sulsel, dan Sultra 17 Januari 2021

Regional
Melanggar PTKM, Satgas Covid-19 Gunungkidul Bubarkan Acara Hajatan

Melanggar PTKM, Satgas Covid-19 Gunungkidul Bubarkan Acara Hajatan

Regional
Banjir dan Longsor Manado, 6 Orang Tewas, Salah Satunya Polisi Berpangkat Aiptu

Banjir dan Longsor Manado, 6 Orang Tewas, Salah Satunya Polisi Berpangkat Aiptu

Regional
Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 17 Januari 2021

Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 17 Januari 2021

Regional
UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 17 Januari 2021

UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 17 Januari 2021

Regional
Pengakuan Warga Probolinggo yang Terdampak Hujan Abu Semeru: Perih di Mata

Pengakuan Warga Probolinggo yang Terdampak Hujan Abu Semeru: Perih di Mata

Regional
Peluk Anak Istri Saat Atap Runtuh karena Gempa, Sertu Palemba Korbankan Punggungnya

Peluk Anak Istri Saat Atap Runtuh karena Gempa, Sertu Palemba Korbankan Punggungnya

Regional
UPDATE Covid-19 di Jabar, Jateng, Banten, Sumsel, Babel, dan Lampung 17 Januari 2021

UPDATE Covid-19 di Jabar, Jateng, Banten, Sumsel, Babel, dan Lampung 17 Januari 2021

Regional
BPBD DIY Tak Mau Terburu-buru Pulangkan Pengungsi Gunung Merapi

BPBD DIY Tak Mau Terburu-buru Pulangkan Pengungsi Gunung Merapi

Regional
UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTT, NTB, Kalbar dan Kalsel 17 Januari 2021

UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTT, NTB, Kalbar dan Kalsel 17 Januari 2021

Regional
Maling Bobol Rumah Satu Keluarga Korban Sriwijaya Air, Warga: Tega, Biadab, Padahal Lagi Berduka

Maling Bobol Rumah Satu Keluarga Korban Sriwijaya Air, Warga: Tega, Biadab, Padahal Lagi Berduka

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X