9 Museum Akan Dibangun di Tajug Gede Cilodong Purwakarta

Kompas.com - 20/09/2019, 19:22 WIB
Ketua DPD Golkar Jawa Barat Dedi Mulyadi (tengah) menyambut Wakil Presiden Maruf Amin di Kompleks Tajug Cilodong, Purwakarta, Jawa Barat, Jumat (20/9/2019). handoutKetua DPD Golkar Jawa Barat Dedi Mulyadi (tengah) menyambut Wakil Presiden Maruf Amin di Kompleks Tajug Cilodong, Purwakarta, Jawa Barat, Jumat (20/9/2019).
Penulis Farid Assifa
|

PURWAKARTA, KOMPAS.com - Ketua DPD Golkar Jawa Barat Dedi Mulyadi berencana membangun 9 museum di kompleks Tajug (Masjid) Gede Cilodong, Purwakarta, Jawa Barat.

Museum itu dibangun dalam konsep digital dengan dilengkapi visualnya juga.

Sembilan museum itu antara lain museum Islam Nusantara, Keramik Nusantara, Sejarah Peradaban Padi, Alam Nusantara, Rumah Wayang, Urban Farming, Sepak Bola dan Cinta Sejati (BJ Habibie) dan museum Sate Maranggi.

Dedi menjelaskan, museum Islam Nusantara konsen pada penelusuran sejarah peradaban Islam di nusantra. Di dalamnya akan disiapkan fasilitas rumah baca dan kitab-kitab klasik.


Menurutnya, nanti orang yang berkunjung ke tajug akan membaca ribuan buku yang tersedia, mulai pengetahuan umum sampai kitab-kitab klasik yg biasa digunakan di pesantren.

Di museum itu juga ada semacam pelatihan metodologi singkat belajar kitab kuning.

"Saya ingin Museum Islam Nusantara ini menjadi rumah baca terbesar di Indonesia," kata Dedi kepada Kompas.com melalui sambungan telepon, Jumat (20/9/2019).

Baca juga: Dedi Mulyadi Akan Bangun Taman Habibie di Purwakarta

Museum kedua adalah keramik nusantara. Museum digital ini akan bercerita tentang kisah keramik (gerabah).
Menurut Dedi, gerabah itu merupakan bagian dari perjalanan penyebaran Islam, terutama di Purwakarta.

"Gerabah plered itu berbarengan dengan penyebaran Islam di wilayah Purwakarta. Misalnya, celengan palered, kendi, gentong dan lain-lain," katanya.

Selanjutnya adalah museum tentang sejarah peradaban padi dan pengelolaannya. Museum ini dinamai Nyi Pohaci.

Museum ini menyajikan tema-tema tentang sejarah padi masuk ke Indonesia dan sistem pengelolaanya. Lalu tentang bagaimana peradaban padi, fungsi padi, jenis dan padi.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X