Sekring Putus, Alat Pemantau Udara BMKG Palembang Mati 6,5 Jam

Kompas.com - 19/09/2019, 20:06 WIB
Jembatan Musi IV Palembang tertutup kabut asap tebal akibat kebakaran hutan dan lahan yang terjadu sejak beberapa waktu belakangan. Bahkan, kualitas udara sempat memburuk akibat diselimuti kabut asap. KOMPAS.COM/AJI YK PUTRAJembatan Musi IV Palembang tertutup kabut asap tebal akibat kebakaran hutan dan lahan yang terjadu sejak beberapa waktu belakangan. Bahkan, kualitas udara sempat memburuk akibat diselimuti kabut asap.

PALEMBANG, KOMPAS.com - Alat pemantau kualitas udara partikulat atau PM 10 milik Badan Meterologi Klimatologi dan Geofisika ( BMKG) stasiun Palembang sempat mengalami kerusakan selama 6,5 jam, akibat mengalami putus sekring.

Akibatnya, angka PM 10 yang ada di situs resmi bmkg.go.id pun mendadak turun drastis hingga akhirnya kejadian tersebut langsung diketahui petugas.

Kepala Seksi Data dan Informasi BMKG Palembang Nandang Pangaribowo mengatakan, kejadian tersebut berlangsung pada Selasa (17/9/2019) kemarin.

Alat pemantau PM 10 itu diketahui mendadak mati pada pukul 20.00 WIB.

Baca juga: Udara Palembang di Level Tidak Sehat, Dinkes Sumsel Belum Sediakan Safe House

Setelah dilakukan perbaikan, pada Rabu (18/9/2019) pukul 1.30 WIB dini hari alat itu kembali menyala.

"Sekarang sudah normal kembali. Mungkin penyebab (kerusakan) karena sekring putus atau masalah kelistrikan, "kata Nandang usai menggelar rapat di Polda Sumsel,Kamis (19/9/2019).

Nandang menjelaskan, matinya alat pemantau PM 10 diketahui melalui website bmkg.go.id. Nilai partikulat tidak bergerak dan hanya berada di angka nol.

Petugas yang curiga langsung melakukan pengecekan dan melihat jika alat pemantau telah mati.

"Sehingga pada malam itu juga dikebut agar cepat diperbaiki.Tim teknisi sudah dilatih untuk menanggulangi alat tersebut secara mandiri," ujarnya.

Baca juga: Kabut Asap Makin Tebal dan Berbahaya, Siswa di Palembang Diliburkan

Selain alat pemantau PM 10 yang sempat rusak,situs resmi bmkg.go.id pada hari itu juga sempat mengalami maintenance.

Namun, Nandang tak mengetahui secara pasti penyebab hal itu.

"Saya kurang tahu penyebabnya, karena yang mengelolah adalah BMKG pusat.Tapi untuk sekarang telah normal kembali,"jelasnya.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cerita di Balik Siswa SMP Gantung Diri di Kupang, Tinggalkan Surat Wasiat hingga Tak Bisa Bunuh Ayahnya

Cerita di Balik Siswa SMP Gantung Diri di Kupang, Tinggalkan Surat Wasiat hingga Tak Bisa Bunuh Ayahnya

Regional
Kabut Asap Kiriman Masuk Sumbar, Warga Diminta Kurangi Aktivitas Luar Ruangan

Kabut Asap Kiriman Masuk Sumbar, Warga Diminta Kurangi Aktivitas Luar Ruangan

Regional
Saling Ejek dan Pukul, Siswa di Bantul Meninggal Dunia

Saling Ejek dan Pukul, Siswa di Bantul Meninggal Dunia

Regional
Bupati Indramayu Kena OTT KPK, Wagub Uu Prihatin

Bupati Indramayu Kena OTT KPK, Wagub Uu Prihatin

Regional
Gaet Investor Asing, Jawa Barat Tawarkan Sejumlah Proyek Strategis

Gaet Investor Asing, Jawa Barat Tawarkan Sejumlah Proyek Strategis

Regional
Posting Status Nyinyir tentang Penusukan Wiranto, Dosen Untidar Magelang Diperiksa

Posting Status Nyinyir tentang Penusukan Wiranto, Dosen Untidar Magelang Diperiksa

Regional
Tol Palindra Diselimuti Kabut Asap Tebal, Pengendara Diminta Waspada

Tol Palindra Diselimuti Kabut Asap Tebal, Pengendara Diminta Waspada

Regional
Diguyur Hujan 4 Hari, Karhutla di Gunung Kanaga Bogor Akhirnya Padam

Diguyur Hujan 4 Hari, Karhutla di Gunung Kanaga Bogor Akhirnya Padam

Regional
RS, Pelajar SD Korban Bullying, Kini Bisa Tersenyum dan Berniat Umrahkan Ibu

RS, Pelajar SD Korban Bullying, Kini Bisa Tersenyum dan Berniat Umrahkan Ibu

Regional
Gubernur Daerah Ini Ancam Tarik Semua Bantuan jika Penerima Merokok, Pengadu Diberi Rp 500.000

Gubernur Daerah Ini Ancam Tarik Semua Bantuan jika Penerima Merokok, Pengadu Diberi Rp 500.000

Regional
Tuturangiana Andala, Tradisi Warga Pulau Makassar Mengetuk Pintu Rezeki di Laut

Tuturangiana Andala, Tradisi Warga Pulau Makassar Mengetuk Pintu Rezeki di Laut

Regional
Fakta Baru Pembunuhan “Debt Collector”, Pelaku Berniat Santet Korban

Fakta Baru Pembunuhan “Debt Collector”, Pelaku Berniat Santet Korban

Regional
Fakta Kasus Suami Tembak Pria yang Diduga Selingkuhan Istri, Sakit Hati hingga Terancam 5 Tahun Penjara

Fakta Kasus Suami Tembak Pria yang Diduga Selingkuhan Istri, Sakit Hati hingga Terancam 5 Tahun Penjara

Regional
Siswa SMP di Kupang Bunuh Diri Karena Tak Bisa Bunuh Ayahnya

Siswa SMP di Kupang Bunuh Diri Karena Tak Bisa Bunuh Ayahnya

Regional
Densus 88 Geledah Rumah Mewah dan Kontrakan di Bandung

Densus 88 Geledah Rumah Mewah dan Kontrakan di Bandung

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X