Kompas.com - 19/09/2019, 14:31 WIB

MEDAN, KOMPAS.com - Nama bayi tersebut Yoselin. Dia baru berusia 8 bulan. Di gendongan ibundanya, Rasiana (26), bayi perempuan tersebut tampak tertidur pulas sambil meminum susu dari botol kecil.

Sesekali mata kecilnya terbuka lalu menutup lagi. Saat ibundanya mengangkat barang bawaan, dia terbangun dan menangis. Susunya tak habis. 

Kamis pagi tadi (18/9/2019), sekitar pukul 09.45 WIB, warga Desa Karya Tunas Jaya, Kecamatan Tempuling, Kabupaten Indragiri Hilir, Riau, itu tiba di stasiun bus Makmur di Jalan Sisingamangaraja, Kelurahan Harjosari II, Kecamatan Medan Amplas.

UPDATE: Kompas.com menggalang dana untuk para korban kebakaran hutan dan lahan di Indonesia. Sumbangkan sedikit rezeki Anda untuk membantu mereka yang membutuhkan, terutama untuk pembelian masker dan kebutuhan lainnya yang perlu. Klik di sini untuk donasi.

Suaminya, Yehezkiel (33) tergopoh-gopoh mengangkat koper besar, termos, tas jinjing, handuk, minuman dan lainnya dari dalam bus dan bagasi ke samping toilet. 

"Rencananya 3 minggu lah di Medan. Di sana (Riau) asapnya pekat sekali," katanya dengan ramah. 

Baca juga: Tak Tahan Terdampak Kabut Asap Riau, Warga Pilih Mengungsi ke Medan

Bayi yang semula aktif jadi lemas terpapar asap

Yehezkiel mengatakan, dia bersama keluarganya sengaja ke Medan dan menginap di rumah istrinya di Setia Budi, Medan karena di rumahnya asap kebakaran hutan dan lahan (karhutla) sudah sangat pekat.

Jarak pandang hanya 100 meter. Rumahnya hanya 3 jam dari Pelalawan, Riau. 

Untuk sementara dia meninggalkan kebun kelapa dan kelapa sawitnya yang seluas dua hektarekarena tidak tega melihat anaknya yang sebelumnya lasak (aktif), sejak terjadi karhutla, Yoselin sakit batuk dan sering muntah-muntah. 

Ceritanya sejenak terhenti saat anak di pangkuannya menangis. Yoselin pindah ke pangkuan istrinya, sambil mengenyot dot. Matanya berlinang air mata.

"Kasian dia, jadi lemes gini. Biasanya lasak. Tapi masih minum obat dia. Kemarin sempat dibawa ke mantri di sana. Mudah-mudahan sembuhlah di sini," kata Rasiana.

Baca juga: Cerita Penderita Asma yang Berjuang di Tengah Kepungan Kabut Asap

Tinggalkan kebun demi mengungsi

Seorang pekerja menurunkan sepeda motor dari satu unit bus yang baru saja tiba dari Pekanbaru, Kamis pagi tadi (18/9/2019). Sejak tiga Minggu terakhir jumlah penumpang dari Riau mengalami peningkatan 10 persen akibat kabut asap karhutla.KOMPAS.com/DEWANTORO Seorang pekerja menurunkan sepeda motor dari satu unit bus yang baru saja tiba dari Pekanbaru, Kamis pagi tadi (18/9/2019). Sejak tiga Minggu terakhir jumlah penumpang dari Riau mengalami peningkatan 10 persen akibat kabut asap karhutla.
Yehezkiel mengatakan, kebun dan tempat tinggalnya merupakan daerah transmigrasi. Dia lahir di sana dan mengaku sudah terbiasa dengan asap.

Masker, kata dia, tidak seterusnya dipakai karena seharian penuh asap dihirupnya. 

Pemilik kebun kelapa dan kelapa sawit seluas dua hektar ini mengatakan, masih banyak warga yang memilih bertahan di lokasi karena mata pencaharian satu-satunya dari perkebunan. 

Yehezkiel dan keluarganya satu di antara keluarga lainnya yang pindah sementara ke Medan dari Pekanbaru lantaran asap karhutla semakin pekat.

Terpaksa mengungsi ke Medan

Karyawan bus CV Makmur, Viktor Butar-butar mengatakan bahwa sejak tiga Minggu terakhir sudah terjadi lonjakan penumpang 10 persen. 

Beberapa penumpang yang baru tiba enggan diwawancara lebih lanjut namun mengatakan bahwa kedatangannya ke Medan karena kabut asap karhutla.

Tadi pagi, dari pukul 09.00 - 10.00 wib, sudah tiba tiga bus yang membawa penumpang dari Pekanbaru.

Seorang penumpang mengaku sejak keberangkatan mereka harus menggunakan masker. 

UPDATE: Kompas.com menggalang dana untuk para korban kebakaran hutan dan lahan di Indonesia. Sumbangkan sedikit rezeki Anda untuk membantu mereka yang membutuhkan, terutama untuk pembelian masker dan kebutuhan lainnya yang perlu. Klik di sini untuk donasi.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Genap 4 Tahun Pimpin Sumedang, Dony-Erwan Paparkan Capaian Kinerja di Berbagai Bidang

Genap 4 Tahun Pimpin Sumedang, Dony-Erwan Paparkan Capaian Kinerja di Berbagai Bidang

Regional
Wujudkan Keinginan Pedagang, Bobby Nasution Resmikan Pasar Aksara di Deli Serdang

Wujudkan Keinginan Pedagang, Bobby Nasution Resmikan Pasar Aksara di Deli Serdang

Regional
Portal Media Center Riau Berhasil Raih Penghargaan Anugerah Media Center Daerah 2022

Portal Media Center Riau Berhasil Raih Penghargaan Anugerah Media Center Daerah 2022

Regional
Kejar Pembangunan Quran Center di Riau, Syamsuar Lakukan Kunker ke Maqari Quraniyah di Madinah

Kejar Pembangunan Quran Center di Riau, Syamsuar Lakukan Kunker ke Maqari Quraniyah di Madinah

Regional
Walkot Bobby Ajak Mahasiswa Beri Saran Terkait Energi Terbarukan Pengganti BBM

Walkot Bobby Ajak Mahasiswa Beri Saran Terkait Energi Terbarukan Pengganti BBM

Regional
Awasi Perkembangan Inflasi, Maidi Pilih 'Ngantor' di Pasar Besar Madiun

Awasi Perkembangan Inflasi, Maidi Pilih "Ngantor" di Pasar Besar Madiun

Regional
Bobby Berikan Subsidi Ongkos Angkot untuk Masyarakat Medan

Bobby Berikan Subsidi Ongkos Angkot untuk Masyarakat Medan

Regional
Luncurkan JSDDD, Jembrana Jadi Kebupaten Pertama yang Gunakan Data Desa untuk Pembangunan

Luncurkan JSDDD, Jembrana Jadi Kebupaten Pertama yang Gunakan Data Desa untuk Pembangunan

Regional
Di Masa Depan, Orang Papua Harus Mengelola 'Emas' Sendiri

Di Masa Depan, Orang Papua Harus Mengelola "Emas" Sendiri

Regional
Tekan Inflasi, Siswa SD dan SMP di Kota Madiun Tanam Cabai di Sekolah

Tekan Inflasi, Siswa SD dan SMP di Kota Madiun Tanam Cabai di Sekolah

Regional
BERITA FOTO: Tanah Bergerak, Akses Jalan Kampung Curug Rusak Parah

BERITA FOTO: Tanah Bergerak, Akses Jalan Kampung Curug Rusak Parah

Regional
Yogyakarta Mengembalikan 'Remiten' dari Mahasiswa

Yogyakarta Mengembalikan "Remiten" dari Mahasiswa

Regional
Temui Dubes RI di Mesir, Gubernur Syamsuar: Kami Sedang Bangun Pariwisata Syariah

Temui Dubes RI di Mesir, Gubernur Syamsuar: Kami Sedang Bangun Pariwisata Syariah

Regional
Kunjungi Al-Azhar Kairo Mesir, Gubernur Syamsuar: Kita Coba Jalin Kerja Sama Antar-perguruan Tinggi

Kunjungi Al-Azhar Kairo Mesir, Gubernur Syamsuar: Kita Coba Jalin Kerja Sama Antar-perguruan Tinggi

Regional
Di Balik Misteri Terbunuhnya PNS Saksi Kunci Kasus Korupsi

Di Balik Misteri Terbunuhnya PNS Saksi Kunci Kasus Korupsi

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.