Kreditur Perbankan Terdampak Kerusuhan Jayapura, Ini Tanggapan OJK

Kompas.com - 17/09/2019, 15:59 WIB
Warga Jayapura mulai bahu membahu membersihkan kerusakan yang terjadi disebabkan kerusuhan Jayapura pada 29 Agustus lalu, di Kota Jayapura, Papua, Sabtu (31/8/2019) KOMPAS.COM/DHIAS SUWANDIWarga Jayapura mulai bahu membahu membersihkan kerusakan yang terjadi disebabkan kerusuhan Jayapura pada 29 Agustus lalu, di Kota Jayapura, Papua, Sabtu (31/8/2019)

JAYAPURA, KOMPAS.com - Kerusuhan yang terjadi di Kota Jayapura, Papua, pada 29 Agustus, menyebabkan banyak korban yang mengalami kerugian material.

Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Papua menyebut, sangat mungkin bila para korban tersebut merupakan kreditur dari perbankan yang ada di Jayapura.

Para korban tersebut diprediksi merupakan kreditur Kredit Usaha Rakyat (KUR).

"Ini kami masih belum dapat datanya, tapi pasti kredit kecil karena kami melihat imbasnya, di sepanjang jalan, banyak toko–toko kecil, dan rata–rata KUR itu Rp 25 juta atau paling enggak di bawah Rp 500 juta," ujar Kepala OJK Papua, Adolf Simanjuntak, saat dihubungi, Selasa (17/9/2019).

Baca juga: Polisi Tangkap Satu Lagi Penggerak Massa Kerusuhan di Jayapura

Menurut dia, pasca-kerusuhan, OJK telah mengeluarkan imbauan kepada perbankan untuk menghitung dan mendata kerugian, terutama yang merupakan kreditur.

Adolf menilai, sangat mungkin para kreditur yang menjadi korban kerusuhan tidak akan masuk dalam daftar hitam (blacklist) BI, terutama bagi mereka yang selama ini memliki catatan baik di perbankan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Peluang masuk blacklist-nya BI itu tidak karena ini kesalahannya bukan ada di mereka,"  kata dia.

Secara keseluruhan, Adolf menilai dampak kerusuhan bagi kinerja perbankan akan terlihat dalam jangka waktu menengah, tiga sampai enam bulan setelah kejadian.

Baca juga: Polisi Tangkap Pengurus KNPB Terkait Kerusuhan di Jayapura

Selain dari sisi kreditur, Adolf menyebut, mengalami kerugian dari sisi alat operasional yang juga dirusak massa.

"Kami sudah minta ke perbankan, industri jasa keuangan, kira–kira potensi kerugiannya karena kerugiannya apa, dan berapa, seperti ATM yang rusak, kantor yang rusak," ujar dia.



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tekan Dampak PPKM, Pemprov Jabar Akan Salurkan Bansos ke 1,9 Juta Keluarga

Tekan Dampak PPKM, Pemprov Jabar Akan Salurkan Bansos ke 1,9 Juta Keluarga

Regional
Serapan Anggaran Covid-19 Jateng Capai 17,28 Persen, Bukan 0,15 Persen

Serapan Anggaran Covid-19 Jateng Capai 17,28 Persen, Bukan 0,15 Persen

Regional
Ridwan Kamil Janji Usulkan PPKM yang Lebih Proporsional kepada Pemerintah Pusat

Ridwan Kamil Janji Usulkan PPKM yang Lebih Proporsional kepada Pemerintah Pusat

Regional
Ikuti Rakor Virtual Kampanye 3M, Ridwan Kamil Usulkan Tiga Hal ke Pemerintah Pusat

Ikuti Rakor Virtual Kampanye 3M, Ridwan Kamil Usulkan Tiga Hal ke Pemerintah Pusat

Regional
BST Mulai Disalurkan di Semarang, Walkot Hendi Jelaskan Teknis Distribusinya

BST Mulai Disalurkan di Semarang, Walkot Hendi Jelaskan Teknis Distribusinya

Regional
Atasi Dampak Pandemi, Anggota DPRD PDIP hingga Wali Kota Hendi Serahkan Gajinya

Atasi Dampak Pandemi, Anggota DPRD PDIP hingga Wali Kota Hendi Serahkan Gajinya

Regional
Percepat Pemulihan DAS Citarum, Jabar Gandeng Monash University

Percepat Pemulihan DAS Citarum, Jabar Gandeng Monash University

Regional
Kepada Wapres, Ridwan Kamil: Berita Baik, BOR Jabar Turun Terus

Kepada Wapres, Ridwan Kamil: Berita Baik, BOR Jabar Turun Terus

Regional
Percepat Herd Immunity, Pemkot Semarang Lakukan Vaksinasi Keliling

Percepat Herd Immunity, Pemkot Semarang Lakukan Vaksinasi Keliling

Regional
Dibantu Dompet Dhuafa, Para Guru Ngaji di Lampung Bisa Berkurban

Dibantu Dompet Dhuafa, Para Guru Ngaji di Lampung Bisa Berkurban

Regional
Dinilai Efektif, Kebijakan Ridwan Kamil Atasi Covid-19 Disorot Media Australia

Dinilai Efektif, Kebijakan Ridwan Kamil Atasi Covid-19 Disorot Media Australia

Regional
Walkot Madiun Prioritaskan Pembagian Daging Kurban untuk Warga Isoman

Walkot Madiun Prioritaskan Pembagian Daging Kurban untuk Warga Isoman

Regional
Bantu Pulihkan Sektor Kesehatan dan Ekonomi, Disparbud Jabar Ajak Pelaku Ekraf Ikuti Vaksinasi

Bantu Pulihkan Sektor Kesehatan dan Ekonomi, Disparbud Jabar Ajak Pelaku Ekraf Ikuti Vaksinasi

Regional
Jika Kasus Covid-19 Turun, Pemkot Semarang Akan Longgarkan Pembatasan

Jika Kasus Covid-19 Turun, Pemkot Semarang Akan Longgarkan Pembatasan

Regional
Bantu Warga Selama PPKM Darurat, Ganjar Minta Kepala Daerah Keluarkan Bansos

Bantu Warga Selama PPKM Darurat, Ganjar Minta Kepala Daerah Keluarkan Bansos

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X