Kemarau Panjang, Warga Pangkalpinang Terpaksa Beli Air Bersih

Kompas.com - 15/09/2019, 19:55 WIB
Warga Pinang Mas 2 Pangkal Pinang memanfaatkan jasa penjual air keliling selama musim kemarau, Minggu (15/9/2019). KOMPAS.COM/HERU DAHNURWarga Pinang Mas 2 Pangkal Pinang memanfaatkan jasa penjual air keliling selama musim kemarau, Minggu (15/9/2019).

PANGKAL PINANG, KOMPAS.com - Musim kemarau yang berkepanjangan di Pangkalpinang, Kepulauan Bangka Belitung, mulai berdampak pada kehidupan warga.

Dari semula mengandalkan sumber air di rumah, kini warga terpaksa membeli persediaan air bersih dari penjual keliling.

"Pakai sumur bor di rumah, tapi sedikit yang mengalir. Tak cukup lagi untuk memasak," kata Eri warga Graha Pinang Mas 2 Kampak, Pangkalpinang, kepada Kompas.com, Minggu (15/9/2019).

Dia menuturkan, kebutuhan air cukup banyak guna menunjang usaha katering di rumahnya.

Baca juga: Kemarau di Riau Berlangsung hingga Oktober 2019, Kabut Asap Masih Pekat

Dengan estimasi menyediakan 50 kotak nasi per hari, maka ia membutuhkan rata-rata 500 liter air per tiga hari. Pasokan air itu juga termasuk untuk kebutuhan mandi bagi tiga orang dan mencuci pakaian.

"Sejak sebulan ini, harus beli air tambahan. Sekali isi bisa Rp 50.000 sampai Rp 100.000," ujar dia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Warga lainnya, Pandu juga memanfaatkan jasa penjual air kelililing untuk memenuhi kebutuhan sehari- hari. Pembelian dilakukan karena debit air sumur di rumahnya kecil dan berwarna keruh.

"Memang sehari-hari airnya agak keruh. Ditambah musim kering debitnya jadi kecil," ujar Pandu yang berdomisili di Selindung.

Baca juga: Kebakaran Rentan Terjadi Saat Kemarau, Ini Tips untuk Mencegahnya

Air yang dibeli dari penjual keliling digunakan Pandu untuk keperluan mandi, cuci dan kakus (MCK) serta menyiram tanaman dan mencuci mobil.

"Mudah-mudahan segera hujan. Kebanyakan warga di kompleks ini mulai kekeringan," ucap dia.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mahasiswa Bantu Penanganan Covid-19, Ganjar Pranowo Berikan Apresiasi

Mahasiswa Bantu Penanganan Covid-19, Ganjar Pranowo Berikan Apresiasi

Regional
Wujudkan Ketahanan Pangan, Inovasi 'Getar Dilan' Luwu Utara Masuk Top 45 KIPP

Wujudkan Ketahanan Pangan, Inovasi "Getar Dilan" Luwu Utara Masuk Top 45 KIPP

Regional
Jabar Optimistis Desa Wisatanya Akan Menang di Ajang ADWI 2021

Jabar Optimistis Desa Wisatanya Akan Menang di Ajang ADWI 2021

Regional
Bocah 2 Tahun Meninggal Usai Makan Singkong Bakar, Ini Kronologinya

Bocah 2 Tahun Meninggal Usai Makan Singkong Bakar, Ini Kronologinya

Regional
Kolaborasi Jadi Kunci Kudus Terlepas dari Status Zona Merah Covid-19

Kolaborasi Jadi Kunci Kudus Terlepas dari Status Zona Merah Covid-19

Regional
Ganjar Pranowo Disambangi Aktivis Mahasiswa Malam-malam, Ada Apa?

Ganjar Pranowo Disambangi Aktivis Mahasiswa Malam-malam, Ada Apa?

Regional
KRI Dr Soeharso-990 Bantu Pasokan Oksigen Jateng, Ganjar: Kami Prioritaskan untuk RS di Semarang Raya

KRI Dr Soeharso-990 Bantu Pasokan Oksigen Jateng, Ganjar: Kami Prioritaskan untuk RS di Semarang Raya

Regional
Kasus Covid-19 di Luwu Utara Tinggi, Bupati Indah Instruksikan Kepala Wilayah Jadi Pemimpin Lapangan

Kasus Covid-19 di Luwu Utara Tinggi, Bupati Indah Instruksikan Kepala Wilayah Jadi Pemimpin Lapangan

Regional
Walkot Benyamin Pastikan Tangsel Tangani Pandemi di Hulu dan Hilir Secara Serampak

Walkot Benyamin Pastikan Tangsel Tangani Pandemi di Hulu dan Hilir Secara Serampak

Regional
Tinjau Vaksinasi di Karawang dan Bekasi, Wagub Uu Optimistis Herd Immunity Akan Tercapai

Tinjau Vaksinasi di Karawang dan Bekasi, Wagub Uu Optimistis Herd Immunity Akan Tercapai

Regional
Melalui Fintech, Kang Emil Minta Bank BJB Adaptasi Sistem Keuangan Masa Depan

Melalui Fintech, Kang Emil Minta Bank BJB Adaptasi Sistem Keuangan Masa Depan

Regional
Dompet Dhuafa Salurkan 106 Ekor Hewan Kurban di Pedalaman Riau

Dompet Dhuafa Salurkan 106 Ekor Hewan Kurban di Pedalaman Riau

Regional
Terkait PPKM Level 4 di Semarang, Walkot Hendi Longgarkan 3 Aturan Ini

Terkait PPKM Level 4 di Semarang, Walkot Hendi Longgarkan 3 Aturan Ini

Regional
Ingin Luwu Utara Aman dan Sehat, Bupati IDP Imbau Warga Beradaptasi dengan Kebiasaan Baru

Ingin Luwu Utara Aman dan Sehat, Bupati IDP Imbau Warga Beradaptasi dengan Kebiasaan Baru

Regional
Beri Bantuan Alsintan untuk Poktan, Bupati IDP: Tolong Agar Tidak Diperjualbelikan

Beri Bantuan Alsintan untuk Poktan, Bupati IDP: Tolong Agar Tidak Diperjualbelikan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X