Kekeringan, Warga Terpaksa Minum Air Keruh di Bantaran Kali

Kompas.com - 11/09/2019, 18:05 WIB
Seorang warga Desa Reroroja, Kecamatan Magepanda, Kabupaten Sikka saat mengambil air di lubang yang mereka gali di bantaran sungai, Selasa (10/9/2019). KOMPAS.COM/NANSIANUS TARISSeorang warga Desa Reroroja, Kecamatan Magepanda, Kabupaten Sikka saat mengambil air di lubang yang mereka gali di bantaran sungai, Selasa (10/9/2019).

MAUMERE, KOMPAS.com - Kekeringan yang melanda Kabupaten Sikka, Flores, Nusa Tenggara Timur, semakin meluas.

Hingga kini, banyak warga yang mengalami krisis air minum bersih untuk masak dan minum serta kebutuhan rumah tangga lainnya.

Seperti yang dialami warga Desa Reroroja, Kecamatan Magepanda, Kabupaten Sikka. Mereka terpaksa minum air keruh dari bantaran kali yang letaknya dekat dengan permukiman. Kondisi itu sudah berlangsung selama berbulan-bulan.

Baca juga: Kekeringan, Warga Meletakkan Wadah Air di Depan Rumah Setiap Hari

Untuk mendapatkan air di bantaran sungai tersebut, warga terpaksa menggali lubang sedalam 50 cm hingga 1 meter.

"Selama musim kering ini kami terpaksa minum air keruh. Itu kami dapatkan dengan gali di bantaran sungai ini. Kalau tidak ya, tidak bisa masak, minum, dan cuci. Belum lagi mau simpan di MCK," ujar Yovita Yuli, salah seorang warga, kepada Kompas.com, Selasa (10/9/2019).

Yovita mengatakan, warga di desa Reroroja setiap hari mengambil air di bantaran kali tersebut.

"Kami ini tidak bisa beli air yang dijual pakai mobil tangki. Kami konsumsi air ini saja," katanya.

Ia mengatakan, sebelumnya, jaringan air bersih sudah masuk di desa itu, tetapi tidak semua warga bisa menikmatinya karena faktor ekonomi.

"Harapannya pemerintah bisa bantu kami air minum bersih selama musim kemarau ini. Kami ini hampir berebut air dengan ternak yang diikat di bantaran kali ini," kata Yovita.

Baca juga: Kekeringan 5 Bulan, Puluhan Warga Dusun Ini Bolak-balik Ambil Air dari Satu Sumur

Berdasarkan pantau Kompas.com di lokasi, air minum yang ada di lubang digali warga sangat kotor.

Warga harus menggunakan saringan agar air yang ditimba tidak tercampur tanah dan lumut.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ibadah Haji 2020 Dibatalkan, Calon Jemaah: Saya Bersyukur Ditunda karena Situasi Seperti Ini

Ibadah Haji 2020 Dibatalkan, Calon Jemaah: Saya Bersyukur Ditunda karena Situasi Seperti Ini

Regional
Dianggap Sebar Hoaks Corona, 2 Warga Disanksi Tempel Permintaan Maaf di 3 Kecamatan

Dianggap Sebar Hoaks Corona, 2 Warga Disanksi Tempel Permintaan Maaf di 3 Kecamatan

Regional
Costumer Service Bank Swasta di Kota Tegal Positif Corona ,131 Karyawan Jalani 'Rapid Test'

Costumer Service Bank Swasta di Kota Tegal Positif Corona ,131 Karyawan Jalani "Rapid Test"

Regional
Update Covid-19 Maluku: Tambah 9 Pasien Positif Setelah 2 Hari Nihil Kasus

Update Covid-19 Maluku: Tambah 9 Pasien Positif Setelah 2 Hari Nihil Kasus

Regional
Sabang Mulai Buka Tempat Wisata dan Transportasi Laut

Sabang Mulai Buka Tempat Wisata dan Transportasi Laut

Regional
Obat Corona yang Didapatkan Pemprov Maluku dari China Hanya untuk Pasien Gejala Ringan

Obat Corona yang Didapatkan Pemprov Maluku dari China Hanya untuk Pasien Gejala Ringan

Regional
Angka Reproduksi Covid-19 di Jabar Terus Menurun

Angka Reproduksi Covid-19 di Jabar Terus Menurun

Regional
Kaget Dapat Bantuan Lagi, Risma: Saya Bersyukur, BIN Bantu Selesaikan Covid-19 di Surabaya

Kaget Dapat Bantuan Lagi, Risma: Saya Bersyukur, BIN Bantu Selesaikan Covid-19 di Surabaya

Regional
BNPB Merilis 3 Daerah di Kepri yang Boleh Melaksanakan New Normal

BNPB Merilis 3 Daerah di Kepri yang Boleh Melaksanakan New Normal

Regional
Batal Berangkat, Calon Jemaah Haji Asal Cianjur Maklum dengan Kondisi

Batal Berangkat, Calon Jemaah Haji Asal Cianjur Maklum dengan Kondisi

Regional
8.328 Calon Jemaah Haji di Sumut Batal Berangkat, Uang Bisa Dikembalikan

8.328 Calon Jemaah Haji di Sumut Batal Berangkat, Uang Bisa Dikembalikan

Regional
Kronologi Video Viral Suami Aniaya Istri, Diduga karena Uang Belanja

Kronologi Video Viral Suami Aniaya Istri, Diduga karena Uang Belanja

Regional
Bukan PSBB, Kota Ambon Akan Terapkan Pembatasan Kegiatan Masyarakat

Bukan PSBB, Kota Ambon Akan Terapkan Pembatasan Kegiatan Masyarakat

Regional
Risma Pamit, Ada 19 Nama Mendaftar ke PDI-P yang Siap Menggantikan

Risma Pamit, Ada 19 Nama Mendaftar ke PDI-P yang Siap Menggantikan

Regional
Ridwan Kamil Sebut Aktivitas di Sekolah Diprediksi Mulai Januari 2021

Ridwan Kamil Sebut Aktivitas di Sekolah Diprediksi Mulai Januari 2021

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X