Emosi Ponsel Disita Guru, Remaja Ini Bawa Sabit ke Sekolah

Kompas.com - 11/09/2019, 17:07 WIB
Remaja yang Membawa Sabit di Sekolah Saat di Mapolsek Ngawen, Gunungkidul Rabu (11/9/2019) KOMPAS.COM/MARKUS YUWONORemaja yang Membawa Sabit di Sekolah Saat di Mapolsek Ngawen, Gunungkidul Rabu (11/9/2019)

Dalam pesan singkat ia pun menulis nada ancaman yang berbunyi jika tidak memberikan gawai tersebut maka dirinya akan mengobrak-abrik sekolahan tersebut.

"Saya emosi. Lupa yang saya tuliskan dalam WA itu," ucap dia.

Pada Jumat (6/9/2019), dirinya masuk ke sekolah pagi mengikuti pelajaran seperti biasa. Namun, pelajar kelas 2 SMP itu memilih pulang dan mengambil sabit milik kakek buyutnya.

Untuk diketahui, ayah dan ibu GR sudah bercerai sejak dirinya baru saja dilahirkan. Dia dan adiknya tinggal bersama kakek dan nenek buyutnya, TS (70), di Desa Jurangjero, Kecamatan Ngawen.

Ibunya bekerja di Jakarta. "Saya emosi pengen mengambil handphone saya. Saya membawa sabit ingin mengambil handphone saya," ucap dia.

Halaman:


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X