7 Kisah Pasien Ditandu Menuju Puskesmas, Disebut "Ambulans Desa" hingga Selamatkan Ibu Melahirkan

Kompas.com - 10/09/2019, 05:25 WIB
Junaedi (40) terpaksa ditandu saat akan dibawa ke Puskesmas Cikeusik, Kabupaten Pandeglang lantaran akses jalan rusak, Selasa (20/3/2019) Kiriman Whatsapp JumhadiJunaedi (40) terpaksa ditandu saat akan dibawa ke Puskesmas Cikeusik, Kabupaten Pandeglang lantaran akses jalan rusak, Selasa (20/3/2019)
Editor Rachmawati

KOMPAS.com - Seorang ibu hamil di Kecamatan Panggarangan, Kabupaten Lebak, Banten, bernama Kenti terpaksa harus ditandu ke puskesmas lantaran akses jalan rusak dan tidak bisa dilalui kendaraan roda empat.

Setiba di puskesmas, janin berusia tujuh bulan yang masih dalam kandungan itu dinyatakan meninggal. Namun nyawa ibu berhasil diselamatkan.

Sementara itu di Pandeglang, seorang pasien sakit lambung terpaksa ditandu ke puskesmas karena jalan di desanya rusak.

Bupati Pandeglang Irna Narulita mengatakan hal tersebut bentuk partisipasi masyarakat yang berjalan baik.

"Itu saya sebut sebagai 'ambulans desa', 'ambulans kampung', jangan dilihat ditandunya, jangan lihat jalan rusaknya, tapi partisipasi masyarakatnya," kata Irna.

Tandu atau usungan menjadi salah satu solusi yang dilakukan warga saat harus mengevakusi orang sakit menuju ke pusat kesehatan terdekat. Apalagi jika akses jalan rusak dan tidak bisa dilewati kendaraan roda empat.

Berikut 7 kisah pasien yang harus ditandu menuju ke pusat kesehatan terdekat:

 

1. Pendarahan, ibu hamil ditandu 7 km

Pada Minggu (1/9/2019), Kenti harus ditandu sejauh 7 kilometer dari Kampung Nagahurip untuk menuju Kampung Gintung setelah mengalami pendarahan di kehamilan tujuh bulan.

Dari Kampung Gintung, Kenti dibawa menggunakan pikap milik warga menuju pusat kesehatan di Kecamatan Panggarangan.

Jalan yang dilalui kondisinya rusak, sehingga mobil tidak bisa berjalan mulus hingga ke Puskesmas.

Kondisi jalan yang rusak diduga menjadi penyebab bayi dalam kandungan Kenti meninggal dunia.

"Meninggal diperkirakan di perjalanan, kan naik mobil losbak, jalannya kurang bagus, di jalan kegojlok-gojlok," kata Dani keponakan Kenti.

Baca juga: Ibu Hamil Ditandu Sejauh 7 Km karena Jalan Rusak, Bayi Dalam Kandungan Meninggal

 

2. Korban banjir bandang ditandu sejauh 22 km

Rotto (55) warga Desa Batangguru yang ditandu warga menempuh jarak 22 km dan melewati belasan titik longsor saat berada di Puskesmas Sumarorong, Sabtu (9/3/2019). Rotto mengalami patah tulang paha dan tulang lengan. KOMPAS.com/JUNAEDI Rotto (55) warga Desa Batangguru yang ditandu warga menempuh jarak 22 km dan melewati belasan titik longsor saat berada di Puskesmas Sumarorong, Sabtu (9/3/2019). Rotto mengalami patah tulang paha dan tulang lengan.
Marten Luther Rotto (55), salah satu korban banjir bandang dari Desa Batangguru, Kecamatan Sumarorong, Kabupaten Mamasa, Sulawesi Barat, harus ditandu sejauh 22 kilometer untuk menuju puskesmas terdekat.

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ke Kantor Tak Pakai Masker, 5 PNS Kena Sanksi Sosial Menyapu Sampah

Ke Kantor Tak Pakai Masker, 5 PNS Kena Sanksi Sosial Menyapu Sampah

Regional
Dinkes Duga Tiga Persen Warga Kalbar Positif Covid-19 Tanpa Gejala

Dinkes Duga Tiga Persen Warga Kalbar Positif Covid-19 Tanpa Gejala

Regional
Diduga Terlibat Pengeroyokan dan Perusakan Acara Midodareni di Solo, 2 Orang Diamankan

Diduga Terlibat Pengeroyokan dan Perusakan Acara Midodareni di Solo, 2 Orang Diamankan

Regional
Pengendara Motor Berusia 65 Tahun Tersesat di Jalan Tol, Begini Kronologinya

Pengendara Motor Berusia 65 Tahun Tersesat di Jalan Tol, Begini Kronologinya

Regional
Ridwan Kamil Resmi Mendaftar Jadi Relawan Uji Klinis Vaksin Covid-19

Ridwan Kamil Resmi Mendaftar Jadi Relawan Uji Klinis Vaksin Covid-19

Regional
Wakil Bupati Way Kanan dan 2 Pejabat Pemkab Positif Covid-19, Kantor Ditutup 4 Hari

Wakil Bupati Way Kanan dan 2 Pejabat Pemkab Positif Covid-19, Kantor Ditutup 4 Hari

Regional
Ayah Tega Cabuli Anak Tiri Saat Rumah Sepi, Korban Kini Hamil 8 Bulan

Ayah Tega Cabuli Anak Tiri Saat Rumah Sepi, Korban Kini Hamil 8 Bulan

Regional
Sekolah Tatap Muka di Salatiga Dimulai September

Sekolah Tatap Muka di Salatiga Dimulai September

Regional
'Saya Sangat Mengenal Beliau karena Kami Kawan sejak SMA'

"Saya Sangat Mengenal Beliau karena Kami Kawan sejak SMA"

Regional
Napi Kasus Narkoba Bakal Menghuni Lapas Nusakambangan Seorang Diri

Napi Kasus Narkoba Bakal Menghuni Lapas Nusakambangan Seorang Diri

Regional
18 Orang Karyawan PT Bukit Asam dan Keluarganya Positif Covid-19

18 Orang Karyawan PT Bukit Asam dan Keluarganya Positif Covid-19

Regional
Resmi Dibuka, Lapas Narkotika Purwokerto Siap Tampung 270 Napi

Resmi Dibuka, Lapas Narkotika Purwokerto Siap Tampung 270 Napi

Regional
Heboh, Lahir Seekor Sapi Berkepala Dua dan Bermata Empat

Heboh, Lahir Seekor Sapi Berkepala Dua dan Bermata Empat

Regional
PSI Bakal Sumbangkan 15.000 Suara untuk Paslon Gibran-Teguh di Pilkada Solo 2020

PSI Bakal Sumbangkan 15.000 Suara untuk Paslon Gibran-Teguh di Pilkada Solo 2020

Regional
Fakta Pembunuhan di Puskesmas Bangkalan, Pembesuk Tewas Ditusuk Pisau, Motif Cemburu

Fakta Pembunuhan di Puskesmas Bangkalan, Pembesuk Tewas Ditusuk Pisau, Motif Cemburu

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X