Tinggal di Huntara, Penyintas Bencana Tanah Bergerak di Sukabumi Kesulitan Air Bersih

Kompas.com - 07/09/2019, 15:05 WIB
Salah satu sarana mandi cuci kakus (MCK) di lokasi hunian sementara (Huntara) Kampung Rawamenong, Desa Kertaangsana, Nyalindung, Sukabumi, Jawa Barat, Selasa (3/9/2019). KOMPAS.COM/BUDIYANTOSalah satu sarana mandi cuci kakus (MCK) di lokasi hunian sementara (Huntara) Kampung Rawamenong, Desa Kertaangsana, Nyalindung, Sukabumi, Jawa Barat, Selasa (3/9/2019).

SUKABUMI, KOMPAS.com - Selain belum mendapatkan aliran listrik secara tetap, penghuni hunian sementara (huntara) yang merupakan penyintas bencana tanah bergerak di Desa Kertaangsana, Nyalindung, Sukabumi, Jawa Barat, masih kesulitan mendapatkan air bersih.

Hal tersebut terjadi karena daya listrik untuk menyedot air dari sumur tidak kuat.

Sementara, Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Sukabumi menggunakan generator untuk menyedot dan menyalurkan air bersihnya.

Kesulitan air bersih yang dialami para penyintas ini masih terjadi meski semua bak penampung air diperbaiki.

Sebelumnya, ada satu bak air yang temboknya jebol setelah mendapat pasokan air dari mobil tangki berkapasitas 8.000 liter.

Kepala Seksi Kedaruratan BPBD Kabupaten Sukabumi Eka Widiaman membenarkan ada kesulitan untuk menyalurkan air bersih dari sarana air yang sudah disediakan, karena daya listrik tidak kuat.

"Sementara untuk penyaluran air bersih memanfaatkan mesin generator untuk menyedot air dari sumur," kata Eka kepada wartawan saat di lokasi huntara di Kampung Rawamenong, Nyalindung, Kamis (5/9/2019) kemarin.

Baca juga: Penghuni Huntara Penyintas Tanah Bergerak di Sukabumi Belum dapat Aliran Listrik

Sejumlah penyintas di huntara mengakui, hingga saat ini masih kesulitan untuk mendapatkan air bersih.

Untuk itu, warga di antaranya membeli air bersih galon untuk memenuhi kebutuhan air bersih sehari-hari seperti minum dan memasak.

"Kalau untuk minum dan memasak beli air minum isi ulang per galon Rp 6.000. Kalau untuk mencuci piring dan mandi menunggu air ada di kamar mandi," ujar Yanti (37) saat berbincang dengan Kompas.com di Huntara Nyalindung.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cerita Kepala Dinsos Yogyakarta Meninggal karena Corona, Sempat Buat Dapur Umum untuk Warga Terdampak Covid-19

Cerita Kepala Dinsos Yogyakarta Meninggal karena Corona, Sempat Buat Dapur Umum untuk Warga Terdampak Covid-19

Regional
Rumah Mahfud MD Didemo, Polisi: Hanya 5 Menit, Tidak Ada Kerusakan

Rumah Mahfud MD Didemo, Polisi: Hanya 5 Menit, Tidak Ada Kerusakan

Regional
Tak Terima dengan Putusan KPU, Rumah Calon Bupati Boven Digoel Dibakar Massa, Ini Faktanya

Tak Terima dengan Putusan KPU, Rumah Calon Bupati Boven Digoel Dibakar Massa, Ini Faktanya

Regional
Jalani Tes Covid-19 Menjelang Pilkada, 2 Anggota Polres Jember Terkonfirmasi Positif

Jalani Tes Covid-19 Menjelang Pilkada, 2 Anggota Polres Jember Terkonfirmasi Positif

Regional
Guru Honorer SMP Gelapkan dan Jual 17 Laptop Bantuan Milik Sekolah

Guru Honorer SMP Gelapkan dan Jual 17 Laptop Bantuan Milik Sekolah

Regional
Ruang ICU Covid-19 di Yogyakarta Tersisa 2 Tempat Tidur, Shelter 15

Ruang ICU Covid-19 di Yogyakarta Tersisa 2 Tempat Tidur, Shelter 15

Regional
UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 1 Desember 2020

UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 1 Desember 2020

Regional
7 Warga Kupang Tersambar Petir, 3 Tewas, 4 Dirawat di Rumah Sakit

7 Warga Kupang Tersambar Petir, 3 Tewas, 4 Dirawat di Rumah Sakit

Regional
Video Viral Anak Pukuli Ibu karena Tak Diberi Uang untuk Beli Rokok dan Lem

Video Viral Anak Pukuli Ibu karena Tak Diberi Uang untuk Beli Rokok dan Lem

Regional
Gubernur DKI Jakarta Terpapar Covid-19, Ganjar: Saya Doakan Lekas Sembuh

Gubernur DKI Jakarta Terpapar Covid-19, Ganjar: Saya Doakan Lekas Sembuh

Regional
6.416 Surat Suara Rusak, KPU Lamongan Minta Percetakan Ganti

6.416 Surat Suara Rusak, KPU Lamongan Minta Percetakan Ganti

Regional
Rumah Wakil Bupati Boven Digoel Dibakar Massa, Ini Dugaan Penyebabnya

Rumah Wakil Bupati Boven Digoel Dibakar Massa, Ini Dugaan Penyebabnya

Regional
Rumah Calon Bupati Dibakar Massa, Polda Papua Kirim 2 Peleton Brimob ke Boven Digoel

Rumah Calon Bupati Dibakar Massa, Polda Papua Kirim 2 Peleton Brimob ke Boven Digoel

Regional
Chikungunya Merebak di Purbalingga, 116 Warga Terjangkit

Chikungunya Merebak di Purbalingga, 116 Warga Terjangkit

Regional
Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 1 Desember 2020

Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 1 Desember 2020

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X