Perjuangan Mendampingi 9 Anak Korban Perkosaan Terpidana Kebiri Kimia di Mojokerto

Kompas.com - 02/09/2019, 20:05 WIB
Ilustrasi kebiri, kebiri kimia ShutterstockIlustrasi kebiri, kebiri kimia

MOJOKERTO, KOMPAS.com - Di balik hebohnya vonis kebiri kimia, ada cerita lain yang diungkapkan oleh Kepala Dinas Pengendalian Penduduk, Keluarga Berencana dan Pemberdayaan Perempuan Pemkab Mojokerto, Joeda Hadi Suwigjo Eko Setijo Boedi.

Kepada Kompas.com, Joeda menjelaskan, di Kabupaten Mojokerto, tupoksi untuk pemberdayaan dan perlindungan serta pendampingan perempuan dan anak, berada di dinas yang dipimpinnya.

Terungkapnya kasus pencabulan dan kekerasan seksual dengan korban 9 anak di Kabupaten Mojokerto, otomatis menjadi perhatian dan tanggung jawab dia dan anak buahnya.

Dikatakan Joeda, pascatertangkapnya Muh Aris (20) pada 26 Oktober 2018 dan terungkap adanya 9 korban, pihaknya segera berkomunikasi dan berkoordinasi dengan Polres Mojokerto Kota dan Polres Mojokerto.

Baca juga: Kontroversi Kebiri Kimia, Keluarga Minta Terpidana Dirawat di RSJ hingga Kuasa Hukum Ajukan PK

Berdasarkan keterangan dari polisi, ujar Joeda, Muh Aris mengaku jika korbannya di wilayah Kabupaten Mojokerto ada 9 anak. Namun, siapa dan dimana lokasinya, Aris mengaku lupa.

Dari informasi itu, kata Joeda, tim dari DP2KBP2 Pemkab Mojokerto segera menelusuri para korban. Namun, langkah itu ternyata tidaklah mudah.

"Kalau jumlah korbannya, saya pastikan memang jumlahnya 9. Penelusuran kami, semua (korban) ketemu. Tapi dari 9 itu, hanya 2 yang mau ngomong dan mau kita dampingi," ujar dia, saat ditemui Kompas.com di Kantornya, Senin (2/9/2019).

Aib yang harus ditutupi

Joeda menjelaskan, para orang tua dan keluarga korban pencabulan dan kekerasan seksual oleh Muh Aris, memilih 'mendiamkan' kasus yang dialami anaknya. Alasannya, mereka menganggap hal itu adalah aib yang harus ditutupi.

Padahal, lanjut Joeda, dalam mendampingi kasus yang melibatkan korban atau pelaku anak, pihaknya memiliki pedoman yang selalu menjaga privasi anak-anak maupun keluarganya.

"Tapi karena menganggap itu aib, mereka menolak. Kita datangi saja mereka tidak mau, padahal anaknya memang menjadi korban si Aris," tutur peraih penghargaan Wira Karya Kencana ini.

Dijelaskan Joeda, Pemkab Mojokerto bersama para relawan pemberdayaan dan perlindungan perempuan dan anak, memiliki konsen khusus kepada perempuan dan anak korban kekerasan, termasuk korban kejahatan seksual.

Halaman:


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Diumumkan, Jadwal dan Lokasi Tes SKD CPNS Pemkot Surabaya hingga Aturan yang Tak Boleh Dilanggar

Diumumkan, Jadwal dan Lokasi Tes SKD CPNS Pemkot Surabaya hingga Aturan yang Tak Boleh Dilanggar

Regional
Mengaku Kehabisan Uang Saat Liburan, 4 Wanita Telibat Bisnis Prostitusi Online

Mengaku Kehabisan Uang Saat Liburan, 4 Wanita Telibat Bisnis Prostitusi Online

Regional
Potret Toleransi di Jember, 8 Agama Ikut Hadir dalam Perayaan Imlek

Potret Toleransi di Jember, 8 Agama Ikut Hadir dalam Perayaan Imlek

Regional
Iming-iming Uang, Bocah SD 3 Kali Dicabuli Seorang Pemuda di Pasaman Barat

Iming-iming Uang, Bocah SD 3 Kali Dicabuli Seorang Pemuda di Pasaman Barat

Regional
Kelaparan Selama Bersembunyi di Hutan, Buronan Pemerkosa Anak Kandung Akhirnya Serahkan Diri

Kelaparan Selama Bersembunyi di Hutan, Buronan Pemerkosa Anak Kandung Akhirnya Serahkan Diri

Regional
Kronologi Kepala Bocah 6 Tahun Tertancap Tang yang Dijatuhkan Pekerja Reklame

Kronologi Kepala Bocah 6 Tahun Tertancap Tang yang Dijatuhkan Pekerja Reklame

Regional
2 Santri Korban Pencabulan di Aceh Kembali Lanjutkan Pendidikan di Pesantren

2 Santri Korban Pencabulan di Aceh Kembali Lanjutkan Pendidikan di Pesantren

Regional
Cita Rasa Kue Keranjang Ong Eng Hwat, Dikemas Daun Pisang dan Dimasak Pakai Tungku Tua

Cita Rasa Kue Keranjang Ong Eng Hwat, Dikemas Daun Pisang dan Dimasak Pakai Tungku Tua

Regional
Kronologi Kapal Pompong Angkut 18 TKI Ilegal Tujuan Malaysia Tenggelam di Selat Malaka

Kronologi Kapal Pompong Angkut 18 TKI Ilegal Tujuan Malaysia Tenggelam di Selat Malaka

Regional
7 Peristiwa Paus Terdampar , Dikuburkan dengan Upacara Adat hingga Terjebak di PLTU

7 Peristiwa Paus Terdampar , Dikuburkan dengan Upacara Adat hingga Terjebak di PLTU

Regional
Cegah Banjir Surabaya Berulang, Pemkot Bangun Waduk Mini

Cegah Banjir Surabaya Berulang, Pemkot Bangun Waduk Mini

Regional
Sunda Empire Eksis di Aceh Utara, Bupati Minta Masyarakat Jangan Terkecoh

Sunda Empire Eksis di Aceh Utara, Bupati Minta Masyarakat Jangan Terkecoh

Regional
Ini Bahaya Ular Weling yang Tewaskan Anak 11 Tahun di Bandung

Ini Bahaya Ular Weling yang Tewaskan Anak 11 Tahun di Bandung

Regional
Kepada Polisi, Sunda Empire Aceh Klaim Miliki Ratusan Anggota

Kepada Polisi, Sunda Empire Aceh Klaim Miliki Ratusan Anggota

Regional
Fakta Pelajar SMA Hilang dan Ditemukan Tengkoraknya: Perilaku Seks Menyimpang Pelaku hingga Keluarga Tak Yakin

Fakta Pelajar SMA Hilang dan Ditemukan Tengkoraknya: Perilaku Seks Menyimpang Pelaku hingga Keluarga Tak Yakin

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X