Duduk Perkara Demo Jayapura, Libatkan Ribuan Pengunjuk Rasa hingga Warga Mengungsi ke Markas TNI

Kompas.com - 30/08/2019, 06:27 WIB
Asap mengepul dari kawasan pertokoan di Entrop, Jayapura, Papua, Kamis (29/8/2019) KOMPAS/JOHN ROY PURBAAsap mengepul dari kawasan pertokoan di Entrop, Jayapura, Papua, Kamis (29/8/2019)
Editor Rachmawati

KOMPAS.com - Ribuan pengunjuk rasa kembali menggelar demo di Jayapura, Kamis (29/8/2019). Mereka memprotes dugaan tindak rasisme kepada mahasiswa Papua di Jawa Timur beberapa waktu lalu.

Aksi demo serupa juga pernah digelar pada 19 Agustus 2019.

Massa berasal dari Kabupaten Jayapura, Waena, Perumnas 3, dan wilayah Kota Jayapura serta perwakilan dari mahasiswa.

Pantau Kompas.com, kerusuhan bermula saat ribuan pengunjuk rasa melakukan long march dari Abepura menuju Kantor DPRD Papua dan Kantor Gubernur Papua yang ada di Kota Jayapura pada Kamis pagi.

Namun sebelum pengunjuk rasa melakukan orasi, situasi mulai memanas.

Sebelumnya saat demo di Expo Waena, massa sempat melempar batu ke arah mobil dinas Komandan Kodim 1701/Jayapura.

Saat kerusuhan, massa membakar Kantor Majelis Rakyat Papua (MRP) dan menjebol Lembaga Permasyarakatan Abepura. Diduga ada beberapa narapidana yang melarikan diri.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Selain itu, massa juga merusak pertokoan di Abepura serta membakar pertokoan di kawasan Entrop, Jayapura termasuk membakar mobil dan perkantoran di Kota Jayapura.

Massa yang sudah berhasil masuk ke Kota Jayapura juga membakar Kantor Grapari Telkomsel yang berada di sebelah Kantor Pos Jayapura, serta SPBU yang berjejer di samping kantor BTN di Jalan Koti, Jayapura.

Setidaknya ada 20 titik api membumbung ke langit Jayapura.

 

Aparat siaga

Aksi protes di Kota Jayapura, Papua, pada 19 Agustus 2019. Ribuan massa turun ke jalan untuk memprotes dugaan tindakan rasisme yang menimpa mahasiswa papua di Surabaya, Jawa TimurKOMPAS.COM/DHIAS SUWANDI Aksi protes di Kota Jayapura, Papua, pada 19 Agustus 2019. Ribuan massa turun ke jalan untuk memprotes dugaan tindakan rasisme yang menimpa mahasiswa papua di Surabaya, Jawa Timur
Dari pantauan Kompas.com di lapangan, tak ingin lebih banyak ruko yang dibakar, masyarakat setempat memukul mundur para pengunjuk rasa.

Selain itu massa yang terus berupaya menuju Kantor Gubernur di Jalan Soa Siu, dihalau polisi menggunakan meriam air.

Saat melintas di depan Markas Polda Papua, massa berhamburan ke arah Jalan Percetakan.

Polisi yang dibantu TNI menembakkan gas air mata untuk membubarkan kerumunan massa yang bertindak anarkis.

Selain itu, aparat keamanan juga memasang kawat berduri di objek-objek vital di sepanjang jalan dari Kota Abepura ke Jayapura, Papua, yang di lewati para peserta demonstrasi yang berlangsung sejak Kamis pagi.

Pihak Kodam juga menyiapkan dua SSK guna membantu polisi menghadapi para pengunjuk rasa.

Laporan wartawan Kompas.com Dhias Suwandi, terdengar suara tembakan dan gas air mata. Massa yang sebelumnya terkonsentrasi di Jalan Sam Ratulangi mulai bergerak mundur.

Situasi Kota Jayapura, Papua, pada Kamis pukul 18.30 WIT berangsur kondusif.

Sekitar pukul 18.00 WIT, massa mulai membubarkan diri setelah dipukul mundur oleh aparat gabungan TNI dan Polri dengan menggunakan gas air mata.

Dari pantauan di lapangan, massa sebagian masih menduduki Kantor Gubernur Dok II Jayapura dan sisanya berkeliaran di jalan.

Aparat gabungan TNI dan Polri juga masih berjaga di lokasi kerusuhan..

Polri telah mengirim personelnya sebanyak 4 satuan setingkat kompi (SSK) untuk mempertebal pengamanan di wilayah Jayapura, Papua.

"4 SSK atau 400 personel ke Jayapura dari Korps Brimob," ungkap Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Brigjen (Pol) Dedi Prasetyo ketika dihubungi, Kamis (29/8/2019).

Personel Brimob yang dikirim ke Papua itu berasal dari satuan di Brimob Polda Kalimantan Timur dan Kalimantan Tengah.

 

Pasca-kerusuhan, listrik padam dan komunikasi terputus

Suasana  saat ribuan pendemo ditemui Gubernur Papua Lukas Enembe di Lapangan Apel Kantor Gubernur Papua, Kota Jayapura, Senin (19/08/2019)KOMPAS.COM/DHIAS SUWANDI Suasana saat ribuan pendemo ditemui Gubernur Papua Lukas Enembe di Lapangan Apel Kantor Gubernur Papua, Kota Jayapura, Senin (19/08/2019)
Pantauan Kompas.com, listrik di sekitar Jalan Raya Kepala Dua Entrop padam sekitar pukul 18.11 WIT.

Pemadaman listrik juga terjadi jalan utama penghubung Abepura-Kota Jayapura. Jalanan terlihat sepi dan masyarakay terlihat berjaga-jaga.

PT PLN Unit Wilayah Papua dan Papua Barat terpaksa memadamkan listrik, Kamis (29/8/2019) karena ada kabel yang terbakar sata kerusuhan.

"Untuk saat ini wilayah Kota Jayapura dipadamkan karena kabel ada yang terbakar seperti di Kantor Telkomsel dan lainnya," kata Juru Bicara PT PLN Unit Wilayah Papua dan Papua Barat, Septian Pudjiyanto.

Seperti dilansir dari Antara, pemadaman ini harus dilakukan agar tidak terjadi hal-hal yang tidak diinginkan sehingga kondisi dapat segera kondusif.

Selain listrik, akses komunikasi menggunakan telepon dan pesan singkat juga tidak bisa digunakan di wilayah tersebut.

 

Ribuan warga mengungsi ke Markas TNI AL

Asap mengepul dari salah satu bangunan yang dibakar massa dalam aksi protes yang berujung anarkis di Jayapura, Kamis (29/8/2019).KOMPAS.com/DHIAS SUWANDI Asap mengepul dari salah satu bangunan yang dibakar massa dalam aksi protes yang berujung anarkis di Jayapura, Kamis (29/8/2019).
Walau kondisi sudah terkendali, namun situasi di Kota Jayapura hingga Jumat (30/8/2019) sekitar pukul 01.30 WIT masih mencekam.

Ribuan warga memilih meminta perlindungan dengan mengungsi ke Markas TNI AL, di Hamadi, Distrik Jayapura Selatan, Kota Jayapura.

Ribuan warga yang mengungsi ke instalasi militer Markas TNI Angkatan Laut Hamadi didominasi perempuan dan anak-anak.

Mereka ketakutan karena massa masih bertahan di halaman kantor Gubernur dan khawatir ada kerusuhan susulan.

"Kondisi kami lagi trauma. Kami takut kalau massa balik dan melakukan pengerusakan dan penjarahan, hingga pembakaran. Itu yang buat kami mengungsi," kata Jojo, yang memilih berjaga di Jalan Raya Entrop.

"Kita pria berjaga-jaga. Karena ini bukan lagi menyampaikan aspirasi. Mereka merusak dan membakar, bahkan melakukan penjarahan. Jadi kami bersatu," katanya.

Dari pantauan Kompas.com, massa pendemo hingga malam hari masih bertahan di halaman Kantor Gubernur Jalan Soa Siu Dok 2, Distrik Jayapura Utara.

SUMBER: KOMPAS.com (Dhias Suwandi, John Roy Purba, Michael Hangga Wismabrata, Candra Setia Budi, David Oliver Purba)

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Persentase BOR di Semarang Tinggi, Wali Kota Hendi Tambah 390 Tempat Tidur Pasien Covid-19

Persentase BOR di Semarang Tinggi, Wali Kota Hendi Tambah 390 Tempat Tidur Pasien Covid-19

Regional
Mobilitas Jadi Penyebab Kerumunan, Ganjar Ajak Masyarakat Tetap di Rumah

Mobilitas Jadi Penyebab Kerumunan, Ganjar Ajak Masyarakat Tetap di Rumah

Regional
BERITA FOTO: Tenaga Pikul Beristirahat di Atas Makam Usai Kuburkan Jenazah Pasien Covid-19

BERITA FOTO: Tenaga Pikul Beristirahat di Atas Makam Usai Kuburkan Jenazah Pasien Covid-19

Berita Foto
Kasus Covid-19 di Semarang Naik 700 Persen, Walkot Hendi Berlakukan PKM

Kasus Covid-19 di Semarang Naik 700 Persen, Walkot Hendi Berlakukan PKM

Regional
Kasus Covid-19 di Semarang Naik, Walkot Hendi Resmikan RS Darurat

Kasus Covid-19 di Semarang Naik, Walkot Hendi Resmikan RS Darurat

Regional
Akses ke Faskes Sulit, Dompet Dhuafa Sumbangkan Ambulans untuk Warga Desa Tanjung Raya

Akses ke Faskes Sulit, Dompet Dhuafa Sumbangkan Ambulans untuk Warga Desa Tanjung Raya

Regional
Peringati HUT Ke-103 Kota Madiun, Wali Kota Maidi Fokus Stop Covid-19 dan Genjot Ekonomi

Peringati HUT Ke-103 Kota Madiun, Wali Kota Maidi Fokus Stop Covid-19 dan Genjot Ekonomi

Regional
Hendi Terus Bergerak Cepat Sediakan Tempat Tidur untuk Pasien Covid-19 di Semarang

Hendi Terus Bergerak Cepat Sediakan Tempat Tidur untuk Pasien Covid-19 di Semarang

Regional
Hadiri Deklarasi Pilkades Damai, Bupati Luwu Utara Minta Cakades Tegakkan Protokol Kesehatan

Hadiri Deklarasi Pilkades Damai, Bupati Luwu Utara Minta Cakades Tegakkan Protokol Kesehatan

Regional
Bupati IDP Resmikan Program Pamsimas, Kini Warga Desa Dodolo Nikmati Air Bersih

Bupati IDP Resmikan Program Pamsimas, Kini Warga Desa Dodolo Nikmati Air Bersih

Regional
Gandeng KPK, Hendi Tegaskan Komitmen Cegah dan Berantas Korupsi

Gandeng KPK, Hendi Tegaskan Komitmen Cegah dan Berantas Korupsi

Regional
25 Persen Warga Sudah Divaksin, Menkes Tambah Jatah Vaksin Kota Madiun

25 Persen Warga Sudah Divaksin, Menkes Tambah Jatah Vaksin Kota Madiun

Regional
Kasus Covid-19 di Semarang Semakin Tinggi, Walkot Hendi Tutup 8 Ruas Jalan

Kasus Covid-19 di Semarang Semakin Tinggi, Walkot Hendi Tutup 8 Ruas Jalan

Regional
Belajar dari Pemkot Medan, Wali Kota Pariaman Akan Aplikasikan Strategi Pengelolaan Wisata Sejarah

Belajar dari Pemkot Medan, Wali Kota Pariaman Akan Aplikasikan Strategi Pengelolaan Wisata Sejarah

Regional
Banyak Warga Gelar Hajatan, Bupati IDP Minta Camat Berlakukan Syarat Khusus

Banyak Warga Gelar Hajatan, Bupati IDP Minta Camat Berlakukan Syarat Khusus

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X