Dokter Gigi Terduga Teroris di Sampang Terancam Diberhentikan dari PNS

Kompas.com - 23/08/2019, 22:15 WIB
Bupati Sampang Slamet Junaidi dok. pribadiBupati Sampang Slamet Junaidi

SURABAYA, KOMPAS.com - Bupati Sampang Slamet Junaidi mengatakan, akan memberikan sanksi terhadap dokter gigi di Puskesmas Batulenger yang diduga terlibat jaringan ISIS.

Sebelumnya, suami I berinisial HS, telah diamankan Densus 88 Antiteror Polri di Desa Bira Tengah, Kecamatan Sokobanah, Sampang, Jawa Timur, Kamis (22/8/2019).

"Sekarang kami lagi telusuri itu (keterlibatan I), yang jelas dia (bertugas) di Puskesmas Batulenger. Saya sudah minta sekda telusuri," kata Slamet, kepada Kompas.com, Jumat (23/8/2019) malam.

Apabila dugaan keterlibatan I sebagai jaringan ISIS terbukti, Slamet berjanji akan memberikan sanksi berat kepada istri HS tersebut.

Baca juga: Bupati: Suami Istri Terduga Teroris Bukan Warga Asli Sampang Madura

"Kalau PNS memang kami harus sanski berat ya. Kalau memang terbukti ya kami berhentikan. Itu sanksi terberatnya," ujar dia.

Slamet sendiri ragu istri HS tersebut tidak terlibat dengan jaringan terorisme.

Ia meyakini, I sudah terpapar dengan ajaran radikalisme yang selama ini telah ditanamkan oleh HS.

"Sangat tidak mungkin dia (I) tidak tahu. Tapi, kami harus melihat sisi tidak bersalahnya lah," ucap Slamet.

Menurut informasi yang berkembang, I dan HS memang sudah berthaun-tahun tinggal di Sampang.

Setelah penangkapan yang dilakukan Densus 88 Antiteror Polri itu, Slamet mengaku segera berkoordinasi dengan forum pimpiman daerah serta ulama di Sampang.

Hal itu dilakukan untuk menelusuri lebih jauh jaringan teroris di Kota Bahari dan memastikan situasi keamanan di Sampang kembali kondusif.

Baca juga: Suami Istri Terduga Teroris 10 Tahun Tinggal di Sampang Madura

"Kami telusuri sejauh mana keterlibatannya dalam hal pergerakan ISIS. Nah, baru kami ambil langkah-langkah konkret untuk mengambil sikap. Nanti pasti saya kabari," terang Slamet.

Sebelumnya, Densus 88 Antiteror menangkap satu keluarga terduga teroris dari sebuah rumah kontrakan yang berada di Kelurahan Brondong, Kecamatan Brondong, Lamongan, Kamis (22/8/2019) malam.

Dalam proses pengamanan yang berlangsung tadi malam, sekitar pukul 20.00 WIB, tim Densus 88 mengamankan satu keluarga yang terdiri atas pasangan suami istri serta dua orang anak.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Aksi Babinsa Gendong Nenek dan Penderita Stroke untuk Mengambil BLT

Aksi Babinsa Gendong Nenek dan Penderita Stroke untuk Mengambil BLT

Regional
Dentuman di Kawah Gunung Ijen, Ada Gelombang Mirip Tsunami Setinggi 3 Meter, Satu Penambang Tewas

Dentuman di Kawah Gunung Ijen, Ada Gelombang Mirip Tsunami Setinggi 3 Meter, Satu Penambang Tewas

Regional
Longsor di Tol Ungaran, Kendaraan Dialihkan ke Jalan Nasional

Longsor di Tol Ungaran, Kendaraan Dialihkan ke Jalan Nasional

Regional
Ternak Warga Banyak yang Hilang Misterius, Ternyata Ini Penyebabnya

Ternak Warga Banyak yang Hilang Misterius, Ternyata Ini Penyebabnya

Regional
Update Corona di Kepri, Jumlah Pasien yang Sembuh 102 Orang

Update Corona di Kepri, Jumlah Pasien yang Sembuh 102 Orang

Regional
Bayi Berusia 6 Hari Positif Terjangkit Virus Corona di NTB

Bayi Berusia 6 Hari Positif Terjangkit Virus Corona di NTB

Regional
Mobilnya Tabrak Rumah Warga, Kapolsek Ini Dicopot dan Ditahan

Mobilnya Tabrak Rumah Warga, Kapolsek Ini Dicopot dan Ditahan

Regional
Hari Terakhir PSBB, Penambahan 1 Kasus Covid-19 di Kota Malang

Hari Terakhir PSBB, Penambahan 1 Kasus Covid-19 di Kota Malang

Regional
Lelah Periksa Swab Ratusan PDP di Jatim, Tim Mobil PCR Minta Libur

Lelah Periksa Swab Ratusan PDP di Jatim, Tim Mobil PCR Minta Libur

Regional
Detik-detik Keluarga Pasien Corona yang Kabur Adang dan Peluk Polisi hingga Ketakutan Tertular Saat Penjemputan

Detik-detik Keluarga Pasien Corona yang Kabur Adang dan Peluk Polisi hingga Ketakutan Tertular Saat Penjemputan

Regional
[POPULER NUSANTARA] Soal Mobil PCR dan Kemarahan Risma | Video Pria Bugil Lari di Depan Hotel

[POPULER NUSANTARA] Soal Mobil PCR dan Kemarahan Risma | Video Pria Bugil Lari di Depan Hotel

Regional
Fakta Dua Anggota KKB Papua Reaktif Rapid Test dan Ditangkap Usai Jalani Isolasi

Fakta Dua Anggota KKB Papua Reaktif Rapid Test dan Ditangkap Usai Jalani Isolasi

Regional
Fakta 3 Tahanan di Luwu Timur Kabur dari Rutan, Bengkokkan Terali, Satu Orang Ditembak

Fakta 3 Tahanan di Luwu Timur Kabur dari Rutan, Bengkokkan Terali, Satu Orang Ditembak

Regional
Gelar Rapid Test dan Swab Massal, Hasilnya 127 Warga Surabaya Reaktif, 8 Positif

Gelar Rapid Test dan Swab Massal, Hasilnya 127 Warga Surabaya Reaktif, 8 Positif

Regional
Gara-gara Pakai APD, Petugas Medis yang Jemput PDP Kabur Nyaris Diamuk Warga

Gara-gara Pakai APD, Petugas Medis yang Jemput PDP Kabur Nyaris Diamuk Warga

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X