6 Pekerja Asing Pemilik 500 Ton BBM Ilegal Ditangkap, Transaksi di Tengah Laut

Kompas.com - 23/08/2019, 21:38 WIB
Petugas gabungan saat memerlihatkan barang bukti BBM dan pasir timah di Pelabuhan Belinyu, Bangka, Jumat (23/8/2019). KOMPAS.COM/HERU DAHNURPetugas gabungan saat memerlihatkan barang bukti BBM dan pasir timah di Pelabuhan Belinyu, Bangka, Jumat (23/8/2019).

BANGKA, KOMPAS.com - Sebanyak 500 ton bahan bakar minyak (BBM) ilegal dan enam pekerja asing diamankan petugas gabungan dari lima kapal yang beroperasi di Laut Bangka, Kepulauan Bangka Belitung.

Laksamana Muda Bakamla RI S Irawan mengatakan, penangkapan bagian dari operasi Trisula pada 18 Agustus.

"Ditemukan transaksi ilegal berupa BBM di tengah laut. Sehingga kapal dan isinya kami amankan dulu," kata Irawan saat gelar kasus di Pelabuhan Belinyu, Bangka, Jumat (23/8/2019).

Baca juga: Puntung Rokok Picu Kebakaran Lahan di Bangka

Dia menuturkan, operasi penangkapan mengerahkan Kapal Negara (KN) Bintang Laut setelah adanya informasi dari masyarakat.

Kapal yang diamankan terdiri dari satu kapal isap produksi timah lepas pantai, serta empat kapal pengangkut BBM.

Hasil penyelidikan sementara, tak ada izin usaha penjualan dan surat resmi Pertamina.

Petugas pun menduga BBM didatangkan dari penambangan ilegal yang kemudian diperjualbelikan di Laut Bangka.

Dari sampel yang diambil petugas, terlihat warna minyak yang lebih gelap, tidak jernih seperti BBM yang lazim di pasaran.

Sasaran penjualan seperti kapal keruk timah dan perahu nelayan yang semuanya dilakukan di tengah laut.

"Bukan tak mungkin ini sampai juga keluar negeri. Jadi kami dalami dulu," ucapnya.

Selain itu, petugas juga mengamankan pasir timah dengan jumlah yang masih dalam penghitungan.

Baca juga: Mengaku Kangen Keluarga, Calon Haji Asal Bangka Ini Sempat Minta Pulang

Kasus penangkapan tersebut selanjutnya dilimpahkan ke Mapolda Kepulauan Bangka Belitung.

Wakapolda Bangka Belitung Kombes (Pol) Slamet memastikan, pihaknya akan mengusut tuntas kasus transaksi BBM ilegal itu.

"Untuk pasal dan kerugian negara nanti setelah penyelidikan rampung," tutupnya.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X