Wali Kota: Siapapun Boleh Berada di Malang, Termasuk Warga Papua

Kompas.com - 19/08/2019, 20:37 WIB
Wali Kota Malang, Sutiaji saat ditemui di ruang kerjanya di Balai Kota Malang, Senin (19/8/2019) KOMPAS.COM/ANDI HARTIKWali Kota Malang, Sutiaji saat ditemui di ruang kerjanya di Balai Kota Malang, Senin (19/8/2019)

MALANG, KOMPAS.com - Wali Kota Malang, Sutiaji mengatakan, Malang dan Papua adalah bagian yang tidak terpisahkan.

Karenanya, warga dari masing-masing daerah harus saling melindungi.

Pernyataan itu disampaikan Sutiaji merespons aksi unjuk rasa di sejumlah daerah di Papua dan Papua Barat.


Baca juga: Ini Video Permintaan Maaf Khofifah dan Wali Kota Malang terkait Kerusuhan di Manokwari

Aksi itu salah satunya dipicu oleh bentrokan antara warga di Malang dan mahasiswa asal Papua, yang terjadi di Perempatan Rajabali, Kayutangan, Kota Malang, pada Kamis (15/8/2019) lalu.

"Malang adalah bagian yang tidak bisa dipisahkan dari Indonesia. Dan siapapun boleh berada di sini. Utamanya saudara-saudara dari Papua itu kan juga warga kita sendiri (NKRI)," kata Sutiaji, saat diwawancara di ruangannya, di Balai Kota Malang, Senin (19/8/2019).

Oleh karena itu, Wali Kota Malang meminta supaya mahasiswa asal Papua yang sedang menempuh pendidikan di Malang harus dilindungi keberadaanya.

"Harus kita perlakukan sesuai dengan apa yang seharunya. Mereka (mahasiswa asal Papua) di sini harus kita naungi dan kita lindungi bersama-sama," ujar dia.

Baca juga: Khofifah, Risma hingga Wali Kota Malang Minta Maaf soal Pemicu Kerusuhan di Manokwari Papua

Sutiaji mengatakan, konflik primordial atas dasar kedaerahan tidak boleh dibiarkan berlarut. Sebab, konflik itu akan merusak nilai kebhinekaan Indonesia.

"Papua menjadi bagian yang tidak terpisahkan dari Indonesia. Masyarakatnya juga demikian. Warga Malang juga ada yang di Papua. Jadi, kita tidak boleh membuat konflik berkepanjangan," ungkap dia.

Dia mengatakan, jika warga Malang menolak keberadaan orang Papua, orang Papua juga bisa melakukan sebaliknya.

"Ini kan nilai-nilai kebangsaan dan nilai kebhinekaan akan hancur kalau demikian," ujar dia.



Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Nenek Tidur di Pangkuan Kakek Saat Naik Prameks, 57 Tahun Menikah dan Tak Pernah Terpisahkan

Nenek Tidur di Pangkuan Kakek Saat Naik Prameks, 57 Tahun Menikah dan Tak Pernah Terpisahkan

Regional
Dosen Pencuri iPhone 11 di Kupang Ditetapkan sebagai Tersangka

Dosen Pencuri iPhone 11 di Kupang Ditetapkan sebagai Tersangka

Regional
Perahu Terbalik, Tujuh Pelajar Tenggelam, Satu Tewas

Perahu Terbalik, Tujuh Pelajar Tenggelam, Satu Tewas

Regional
Tak Punya Lubang Anus, Bayi Ini Buang Air Lewat Lubang Buatan di Perut

Tak Punya Lubang Anus, Bayi Ini Buang Air Lewat Lubang Buatan di Perut

Regional
Pengungsi Banjir Bandang Butuh Selimut, Makanan, Tikar dan Air bersih

Pengungsi Banjir Bandang Butuh Selimut, Makanan, Tikar dan Air bersih

Regional
Gibran Daftar Lewat DPD PDI-P Jateng, Rudy Enggan Komentar: Tugas Saya Sudah Selesai

Gibran Daftar Lewat DPD PDI-P Jateng, Rudy Enggan Komentar: Tugas Saya Sudah Selesai

Regional
Banjir di Kampar Meluas, Rendam Rumah Warga di Tiga Kecamatan

Banjir di Kampar Meluas, Rendam Rumah Warga di Tiga Kecamatan

Regional
[POPULER NUSANTARA] Digugat Eropa, Jokowi Siapkan Pengacara Terbaik | Kasus Pembunuhan Mahasiswi Bengkulu

[POPULER NUSANTARA] Digugat Eropa, Jokowi Siapkan Pengacara Terbaik | Kasus Pembunuhan Mahasiswi Bengkulu

Regional
5 Fakta Gibran Daftar Pilkada Solo, Pilih Kamis Legi hingga Janji Sejahterakan Warga Solo

5 Fakta Gibran Daftar Pilkada Solo, Pilih Kamis Legi hingga Janji Sejahterakan Warga Solo

Regional
Fakta Lengkap Mahasiswi Bengkulu Ditemukan Tewas Terkubur di Belakang Kos, Pelaku Sakit Hati hingga Polisi Bentuk Tim Khusus

Fakta Lengkap Mahasiswi Bengkulu Ditemukan Tewas Terkubur di Belakang Kos, Pelaku Sakit Hati hingga Polisi Bentuk Tim Khusus

Regional
Gibran Resmi Maju Pilkada 2020, Pesan dari Jokowi hingga Dikritik Terlalu Ngebet

Gibran Resmi Maju Pilkada 2020, Pesan dari Jokowi hingga Dikritik Terlalu Ngebet

Regional
Sebelum Dicabuli, Siswi SMK Dicekoki Miras oleh Gurunya

Sebelum Dicabuli, Siswi SMK Dicekoki Miras oleh Gurunya

Regional
Sampai Akhir Penutupan, 97 Balon Pilkada 2020 Tercatat di DPD PDI-P Jateng

Sampai Akhir Penutupan, 97 Balon Pilkada 2020 Tercatat di DPD PDI-P Jateng

Regional
5 Fakta Seputar UN Dihapus, Dukungan Kepala Daerah hingga Dikritik Jusuf Kalla

5 Fakta Seputar UN Dihapus, Dukungan Kepala Daerah hingga Dikritik Jusuf Kalla

Regional
Evakuasi Kereta Api Anjlok Rampung, Perbaikan Rel Selesai Hari Ini

Evakuasi Kereta Api Anjlok Rampung, Perbaikan Rel Selesai Hari Ini

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X