Berkaca Kasus Gugurnya Brigpol Hedar, Ini Perintah Kapolda Papua untuk Jajarannya

Kompas.com - 15/08/2019, 18:47 WIB
Pelepasan Jenazah Brigadir  Anumerta Hedar di Bandara Moses Kilangin, Kabupaten Mimika,  Papua (13/08/2019) Dok Humas Polda PapuaPelepasan Jenazah Brigadir Anumerta Hedar di Bandara Moses Kilangin, Kabupaten Mimika, Papua (13/08/2019)

JAYAPURA, KOMPAS.com - Kasus pembunuhan Brigadir Anumerta Hedar di Kabupaten Puncak, Papua, oleh kelompok kriminal bersenjata (KKB) pada 12 Agustus 2019, menjadi perhatian khusus aparat kepolisian untuk meningkatkan kewaspadaan.

Kapolda Papua Irjen Rudolph A Rodja menyatakan, sejak kejadian tersebut terungkap, ia sudah mengingatkan seluruh jajarannya untuk menjalankan standar operasional prosedur (SOP) dengan benar.

"Saya sudah melakukan video conference dengan seluruh kapolres, termasuk dengan sebagian besar anggota. Kami sudah sampaikan supaya SOP, body system, kegiatan-kegiatan bisa direncanakan dengan baik oleh semua anggota," ujar Rodja, di Jayapura, Kamis (15/8/2019).


Baca juga: Ini Kondisi Brigadir Alfonso, Saksi Penculikan Brigadir Anumerta Hedar

Menurut dia, ada unsur kelengahan yang membuat Brigadir Anumerta Hedar berhasil diculik oleh KKB.

Hal tersebut ia pastikan tidak boleh terulang kembali, khususnya bagi jajaran yang bertugas di wilayah yang tergolong rawan.

"Sebenarnya semua sudah tahu SOP, harusnya tidak dilakukan, tapi masih terjadi juga. Bekerja tidak boleh rutinitas. Kalau rutinitas lama-lama menurun kewaspadaannya, apa lagi di wilayah-wilayah yang ada KKB," tutur Rodja.

Sesuai dengan arahan Wakil Presiden Jusuf Kalla, Rodja menegaskan, penegakan hukum terhadap para pelaku pembunuhan Brigadir Anumerta Hedar harus dilakukan.

"Kami akan ambil langkah-langkah. Harus ada penegakan hukum di sana karena itu kelompok kriminal bersenjata," kata dia.

Baca juga: Menhan soal Brigadir Anumerta Hedar Gugur Ditembak KKB: Harus Diserang, Jangan Dibiarkan

Diberitakan sebelumnya, Brigpol Anumerta Hedar meninggal dunia setelah sebelumnya diculik oleh KKB wilayah Puncak, pada Senin tanggal 12 Agustus 2019, pukul 11.00 WIT.

Pada pukul 17.30 WIT, korban ditemukan tidak jauh dari lokasi penculikan dalam keadaan meninggal dunia.

Jenazah korban telah dimakamkan di kampung halamannya di Dusun Siawung, Kecamatan Barru, Kabupaten Barru, Sulawesi Selatan, Selasa (13/8/2019), 500 meter dari rumah duka.



Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kasus Bocah 11 Tahun Disandera Abu Sayyaf, Keluarga: Dia Ikut Pamannya Cari Ikan

Kasus Bocah 11 Tahun Disandera Abu Sayyaf, Keluarga: Dia Ikut Pamannya Cari Ikan

Regional
Sempat Padam 19 Jam, Listrik di Kalsel dan Kalteng Diklaim Sudah Pulih 85 Persen

Sempat Padam 19 Jam, Listrik di Kalsel dan Kalteng Diklaim Sudah Pulih 85 Persen

Regional
Salah Info soal Kakek Mati Kelaparan, Wagub Sulsel Tetap Minta Warga Miskin Diperhatikan

Salah Info soal Kakek Mati Kelaparan, Wagub Sulsel Tetap Minta Warga Miskin Diperhatikan

Regional
Terseret Ombak Pantai Sawarna Banten, 1 Wisatawan Jakarta Tewas

Terseret Ombak Pantai Sawarna Banten, 1 Wisatawan Jakarta Tewas

Regional
'Selfie' di Atas Jembatan Gantung di Bengkulu Berujung Maut, 10 Orang Tewas Terseret Banjir

"Selfie" di Atas Jembatan Gantung di Bengkulu Berujung Maut, 10 Orang Tewas Terseret Banjir

Regional
Warga Semarang Tolak Tempat Pembuangan Sampah yang Dekat dengan Permukiman

Warga Semarang Tolak Tempat Pembuangan Sampah yang Dekat dengan Permukiman

Regional
Bantu Hiu Paus yang Terdampar di Pantai, Warga: Kami Tolong karena Masih Hidup

Bantu Hiu Paus yang Terdampar di Pantai, Warga: Kami Tolong karena Masih Hidup

Regional
Pria di Semarang Masih Hidup meski Sudah Terpental Ditabrak Kereta

Pria di Semarang Masih Hidup meski Sudah Terpental Ditabrak Kereta

Regional
Listrik Padam Lebih dari 19 Jam, Gubernur Kalsel Minta PLN Percepat Perbaikan

Listrik Padam Lebih dari 19 Jam, Gubernur Kalsel Minta PLN Percepat Perbaikan

Regional
Harapan Ridwan Kamil pada Gebrakan Rektor Baru ITB Reini Wirahadikusumah

Harapan Ridwan Kamil pada Gebrakan Rektor Baru ITB Reini Wirahadikusumah

Regional
Wi-Fi Gratis di Masjid, Menyusul di Tempat Ibadah Lainnya

Wi-Fi Gratis di Masjid, Menyusul di Tempat Ibadah Lainnya

Regional
Ancam Satwa Endemik, Walhi Imbau Izin 9 Perusahaan HTI Ditinjau Ulang

Ancam Satwa Endemik, Walhi Imbau Izin 9 Perusahaan HTI Ditinjau Ulang

Regional
Titik Terang Identitas Kerangka Manusia di Sofa Rumah Kosong Bandung: Pria Paruh Baya, Ras Asia

Titik Terang Identitas Kerangka Manusia di Sofa Rumah Kosong Bandung: Pria Paruh Baya, Ras Asia

Regional
Mulai 5 Februari, Perlintasan Kereta Api Purwosari Ditutup untuk Pembangunan Flyover

Mulai 5 Februari, Perlintasan Kereta Api Purwosari Ditutup untuk Pembangunan Flyover

Regional
Terkena Jerat, Lengan Beruang Madu Ini Terpaksa Diamputasi

Terkena Jerat, Lengan Beruang Madu Ini Terpaksa Diamputasi

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X