Ada Pesan Teror Bom Atas Namakan ISIS di Kampus Universitas Pattimura, Ini Kata Polisi

Kompas.com - 15/08/2019, 16:45 WIB
Kabid Humas Polda Maluku, Kombes Pol Muhamad Roem Ohoirat KOMPAS.com/RAHMAT RAHMAN PATTYKabid Humas Polda Maluku, Kombes Pol Muhamad Roem Ohoirat

AMBON,KOMPAS.com-Kepolisian Daerah (Polda) Maluku hingga kini masih mendalami motif pesan teror bom yang mengatasnamakan ISIS di Fakultas Ekonomi Universitas Pattimura Ambon.

Kabid Humas Polda Maluku Kombes Pol Muhamad Roem Ohoirat mengatakan, hingga kini pihaknya belum mengetahui motif di balik pesan bernada teror tersebut.

“Untuk motifnya kami belum tahu, kami masih mendalaminya,” kata Roem kepada Kompas.com, Kamis (15/8/2019).


Baca juga: Ada Pesan Teror Bom dari ISIS di Universitas Pattimura, Kampus Lapor Polisi

Dia mengungkapkan sejauh ini polisi telah meminta keterangan dari sejumlah saksi termasuk seorang petugas cleaning service yang pertama kali melihat pesan bernada ancaman tersebut.

Meski begitu, Roem mengaku, untuk memastikan motif di balik pesan teror tersebut, perlu dilakukan pendalaman lebih jauh.

“Benar beberapa saksi telah dimintai keterangan, tapi untuk sampai kepada kesimpulan motifnya seperti apa itu harus didalami lagi,”katanya.

Saat disinggung apakah pesan bernada teror itu hanya bagian dari iseng dan bentuk kekesalan dari oknum-oknum mahasiswa yang kecewa atas pelaksanaan pemilihan ketua dewan perwakilan mahasiswa Fakultas Ekonomi, Roem mengaku kemungkinan itu bisa saja terjadi.

“Ya bisa jadi, tapi saya tidak sebut seperti itu ya. Intinya masih perlu diselidiki, jadi soal itu dilakukan mahasiswa atau tidak masih perlu memerlukan bukti,” katanya.

Baca juga: Hari Pramuka, Ini Pesan Ketua Kwarnas Budi Waseso

Sebagaimana diberitakan sebelumnya, sebuah pesan teror yang tertulis di dinding ruang dekan Fakultas Ekonomi Universitas Pattimura menggegerkan mahasiswa dan dosen di kampus tersebut.

Pesan teror itu berbunyi "Kami anggota teroris mengancam akan bom Universitas Pattimura dan semuanya, ISIS".

Pesan bernada ancaman itu muncul hanya sehari setelah mahasiswa  terlibat perdebatan alot setelah menggelar pemilihan Ketua Dewan Perwakilan Mahasiswa di fakultas tersebut.

Karena khawatir dengan pesan teror itu, pihak kampus langsung melaporkan kejadian itu ke polisi untuk diusut. 



Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[POPULER NUSANTARA] Pasutri Tewas Digigit Ular | Pilkada Solo, Gibran Berjuang Maju Lewat PDI-P

[POPULER NUSANTARA] Pasutri Tewas Digigit Ular | Pilkada Solo, Gibran Berjuang Maju Lewat PDI-P

Regional
Fakta Kecelakaan Tol Lampung, Sopir Diduga Mengantuk hingga 4 Orang Tewas Terbakar

Fakta Kecelakaan Tol Lampung, Sopir Diduga Mengantuk hingga 4 Orang Tewas Terbakar

Regional
Tempeleng 10 Siswa, Motivasi Berujung Jeruji Besi: Saya Khilaf...

Tempeleng 10 Siswa, Motivasi Berujung Jeruji Besi: Saya Khilaf...

Regional
KPK Sita Sejumlah Dokumen di Kantor Dishub Medan

KPK Sita Sejumlah Dokumen di Kantor Dishub Medan

Regional
Sambut Pelantikan, Foto Jokowi dan Ma'ruf Amin Diarak dengan Gerobak Sapi Lewat Malioboro

Sambut Pelantikan, Foto Jokowi dan Ma'ruf Amin Diarak dengan Gerobak Sapi Lewat Malioboro

Regional
Kecelakaan Tol Lampung, Vanessa Tarik Adiknya Agar Tak Ikut Terbakar

Kecelakaan Tol Lampung, Vanessa Tarik Adiknya Agar Tak Ikut Terbakar

Regional
Katupkan Kedua Tangan, Agus Piranhamas Motivator yang Tempeleng 10 Siswa Minta Maaf

Katupkan Kedua Tangan, Agus Piranhamas Motivator yang Tempeleng 10 Siswa Minta Maaf

Regional
Polda Maluku: Pemberhentian Sementara Kombes AW Terkait Pelanggaran Prosedur

Polda Maluku: Pemberhentian Sementara Kombes AW Terkait Pelanggaran Prosedur

Regional
Sabtu Dini Hari, LBH Medan Dilempari Bom Molotov

Sabtu Dini Hari, LBH Medan Dilempari Bom Molotov

Regional
Minggu, Gibran Rencana Hadiri Pelantikan Jokowi Tanpa Selvi dan Jan Ethes

Minggu, Gibran Rencana Hadiri Pelantikan Jokowi Tanpa Selvi dan Jan Ethes

Regional
Skandal Pembobolan BNI Ambon, Perwira Polda Maluku Diberhentikan

Skandal Pembobolan BNI Ambon, Perwira Polda Maluku Diberhentikan

Regional
Maju Pilkada Solo, Gibran Akui Telah Konsultasi Politik dengan Senior PDI-P Pusat

Maju Pilkada Solo, Gibran Akui Telah Konsultasi Politik dengan Senior PDI-P Pusat

Regional
Soal Pilkada Solo, Gibran: Saya Akan Berjuang Tetap Maju Lewat PDI-P

Soal Pilkada Solo, Gibran: Saya Akan Berjuang Tetap Maju Lewat PDI-P

Regional
Gubernur Nurdin Paparkan 5 Program Unggulan Sulawesi Selatan

Gubernur Nurdin Paparkan 5 Program Unggulan Sulawesi Selatan

Regional
Ajudan yang Nekat Curi Uang Kapolres Hadapi Hukuman Ganda

Ajudan yang Nekat Curi Uang Kapolres Hadapi Hukuman Ganda

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X