7 Cerita Unik Pelantikan Anggota DPRD, SK Gubernur Jateng Telat hingga Azan untuk Usir Bisikan Setan

Kompas.com - 15/08/2019, 06:15 WIB
Mahasiswa dan PKL yang menggelar aksi unjukrasa pelantikan anggota DPRD Garut, terlibat aksi saling dorong dengan aparat kepolisian, Selasa (13/08/2019) ARI MAULANA KARANGMahasiswa dan PKL yang menggelar aksi unjukrasa pelantikan anggota DPRD Garut, terlibat aksi saling dorong dengan aparat kepolisian, Selasa (13/08/2019)

KOMPAS.com - Sederet kisah unik terungkap saat acara pelantikan anggota Dewan Perwakilan Daerah (DPRD) di Indonesia.

Salah satunya ada di Kendal, Jawa Tengah. Acara pelantikan anggota DPRD di Kendal terpaksa diundur, karena Surat Keputusan (SK) Gubernur Jawa Tengah belum turun.

Selain itu, acara pelantikan anggota DPRD di Garut diwarnai unjuk rasa pedagang kaki lima yang tergusur. 

Saat itu, para pendemo ingin mengumandangkan azan saat acara pelantikan agar para anggota dewan yang baru terbebas dari bisikan-bisikan setan.

Berikut ini fakta unik yang terjadi saat acara pelantikan anggota DPRD:

1. Kembalikan jas sehari sebelum pelantikan

Rapat paripurna DPRD Garut Rabu (23/1/2019) yang menjadi rapat paripurna pertama di periode kedua kepemimpinan Rudy-Helmi. KOMPAS.com/ARI MAULANA KARANG Rapat paripurna DPRD Garut Rabu (23/1/2019) yang menjadi rapat paripurna pertama di periode kedua kepemimpinan Rudy-Helmi.

Menjelang pelantikan, sejumlah calon anggota DPRD Garut yang akan dilantik terpaksa mengembalikan jas ke Sekretariat Dewan (Setwan).

Pasalnya, jas yang akan digunakan untuk pelantikan tersebut banyak yang kekecilan dan bahan dianggap tak berkualiatas.

"Ada yang kekecilan, bahannya juga jelek. Jadi semua sepakat dikembalikan saja ke Setwan," jelas Agus Hamdani, calon anggota DPRD Garut yang akan dilantik Selasa (13/8/2019) saat dihubungi lewat telepon genggamnya, Senin (12/8/2019) malam.

Agus yang juga Ketua DPC Partai Persatuan Pembangunan (PPP) Kabupaten Garut mengungkapkan, jas tersebut berasal dari Jakarta.

"Padahal sudah diukur semuanya oleh penjahitnya langsung dari Jakarta, katanya yang menang tendernya dari Jakarta," jelas mantan Bupati Garut yang menggantikan Aceng HM Fikri tersebut.

Baca juga: Sehari Jelang Dilantik, Anggota DPRD Garut Kembalikan Jas dari Setwan

2. Pendemo ingin lantunkan azan saat pelantikan, ini alasannya

Kantor DPRD Garut di Jalan Patriot Kelurahan Sukagalih Kecamatan Tarogong Kidul sepi dari aktivitas Jumat (18/08/2017)Kompas.com/ari maulana karang Kantor DPRD Garut di Jalan Patriot Kelurahan Sukagalih Kecamatan Tarogong Kidul sepi dari aktivitas Jumat (18/08/2017)

Aksi unjuk rasa mewarnai acara pelantikan di Gedung DPRD Garut, Selasa (13/8/2019).

Menurut Ketua Lembaga Pedagang Kaki Lima Garut (LPKLG) Tatang mengungkapkan, alasan para PKL berunjuk rasa karena tempat mereka berdagang di Jalan Ahmad Yani, Garut Kota, telah ditertibkan dan PKL tidak bisa berdagang kembali.

“Kami juga ingin mengazani anggota DPRD Garut yang baru, seperti bayi yang baru lahir, agar tidak mendengar bisikan-bisikan setan,” katanya kepada wartawan.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kota Ambon Keluar dari Zona Merah Covid-19, Wali Kota Bilang karena Ini

Kota Ambon Keluar dari Zona Merah Covid-19, Wali Kota Bilang karena Ini

Regional
Banjir Landa Sejumlah Desa di Kampar, Listrik Dipadamkan

Banjir Landa Sejumlah Desa di Kampar, Listrik Dipadamkan

Regional
Pasien Corona Lolos di Bandara Pekanbaru, Dinkes Riau Ambil Langkah Ini

Pasien Corona Lolos di Bandara Pekanbaru, Dinkes Riau Ambil Langkah Ini

Regional
Nama Direskrimum Polda Sulsel Dicatut untuk Menipu, Pelaku Beraksi di Dalam Lapas

Nama Direskrimum Polda Sulsel Dicatut untuk Menipu, Pelaku Beraksi di Dalam Lapas

Regional
Detik-detik Suami Peluk Istri yang Hamil 7 Bulan Saat Ditodong Senjata Api oleh Begal

Detik-detik Suami Peluk Istri yang Hamil 7 Bulan Saat Ditodong Senjata Api oleh Begal

Regional
Keluarga yang Ambil Paksa Jenazah Covid-19 di RSUD Mataram Tolak Pakai APD Saat Pemakaman

Keluarga yang Ambil Paksa Jenazah Covid-19 di RSUD Mataram Tolak Pakai APD Saat Pemakaman

Regional
Pemuda Tantang Polisi di Arena Sabung Ayam Ternyata Anak Anggota DPRD Toraja Utara

Pemuda Tantang Polisi di Arena Sabung Ayam Ternyata Anak Anggota DPRD Toraja Utara

Regional
Anaknya Tak Lolos PPDB SMP, Orangtua Kejar dan Cegat Mobil Kadisdik

Anaknya Tak Lolos PPDB SMP, Orangtua Kejar dan Cegat Mobil Kadisdik

Regional
Orangutan Juga Harus Dites Covid-19, Contohnya Maria...

Orangutan Juga Harus Dites Covid-19, Contohnya Maria...

Regional
68 Santri Pondok Gontor Rapid Test, Tiga Reaktif

68 Santri Pondok Gontor Rapid Test, Tiga Reaktif

Regional
Dikeroyok Koalisi Besar di Pilkada Surabaya, PDI-P Tetap Target Menang

Dikeroyok Koalisi Besar di Pilkada Surabaya, PDI-P Tetap Target Menang

Regional
Bupati Gresik: Tegas Bukan Hanya kepada Pemilik Warung, tapi Juga ke Aparatur Pemerintah

Bupati Gresik: Tegas Bukan Hanya kepada Pemilik Warung, tapi Juga ke Aparatur Pemerintah

Regional
ASN di NTT Diduga Hina Kapolsek di Medsos, Ini Akibatnya

ASN di NTT Diduga Hina Kapolsek di Medsos, Ini Akibatnya

Regional
Awal Mula Kasus Corona di Kanwil BRI Malang dari Karyawan PDP Meninggal

Awal Mula Kasus Corona di Kanwil BRI Malang dari Karyawan PDP Meninggal

Regional
Kabar Baik, 120 Pasien Positif Corona di Kalsel Sembuh dalam Sehari

Kabar Baik, 120 Pasien Positif Corona di Kalsel Sembuh dalam Sehari

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X