Penderita Hipertensi, Jantung, Stroke, dan Diabetes Meningkat di Kulon Progo, Apa Sebabnya?

Kompas.com - 14/08/2019, 17:45 WIB
Pemerintah Kulon Progo, DI Yogyakarta ajak pelajar untuk memerangi rokok. Ajakan anti rokok dilaksanakan dalam gelar Apel Besar Pramuka Kwartir Cabang Kulon Progo dalam memperingati Hari Pramuka ke 58 tahun 2019 yang berlangsung di Taman Budaya Kulon Progo (14/8/2019). Deklarasi anti rokok itu ditandai dengan merusak atau menghancurkan simbol-simbol rokok. Dok HUMAS PEMDA KULON PROGOPemerintah Kulon Progo, DI Yogyakarta ajak pelajar untuk memerangi rokok. Ajakan anti rokok dilaksanakan dalam gelar Apel Besar Pramuka Kwartir Cabang Kulon Progo dalam memperingati Hari Pramuka ke 58 tahun 2019 yang berlangsung di Taman Budaya Kulon Progo (14/8/2019). Deklarasi anti rokok itu ditandai dengan merusak atau menghancurkan simbol-simbol rokok.

KULON PROGO, KOMPAS.com – Penderita penyakit hipertensi, stroke, kanker, hingga diabetes melitus meningkat jumlahnya pada fasilitas kesehatan seperti Puskesmas di Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta.

Penyakit ini semakin menggeser penyakit yang dulu biasanya ditangani Puskesmas seperti diare, infeksi saluran pernapasan akut (ISPA) dan batuk pilek.

Pelaksana tugas Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Kulonprogo Sri Budi Utami mengatakan, tidak sedikit dari para penderita itu masih dalam usia muda.

Produk rokok diklaim berperan dalam meningkatnya penyakit tersebut.

Rokok diyakini mampu menurunkan fungsi organ tubuh, seperti jantung, paru-paru, dan lainnya.

Gangguan pada organ memicu kemunculan berbagai penyakit hipertensi, jantung, stroke, diabetes melitus hingga kanker.

"Mayoritas penderita untuk kasus penyakit seperti hipertensi, jantung, stroke, sama diabetes melitus itu ada di usia produktif ke atas hingga lansia," kata Sri Budi seusai mengikuti apel Apel Besar Pramuka Kwartir Cabang Kulon Progo di Taman Budaya Kulon Progo, Rabu (14/8/2019).

Baca juga: Gelapkan Rokok Miliaran Rupiah, Seorang Sopir Ditahan Polisi

Apel Pramuka itu diselipkan deklarasi anti rokok bagi pelajar, yang juga diwarnai dengan aksi simbolik berupa merusak atau menghancurkan simbol-simbol rokok.

Pemerintah daerah mencatat bahwa prevalensi pada penyakit-penyakit itu meningkat drastis.

Hasil riset kesehatan dasar pada 2013 menyebutkan, prevalensi hipertensi berkisar pada 27 persen. Sedangkan, jumlahnya meningkat 10 persen menjadi 37 persen pada 2018.

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Selama 2 Bulan Pemerintah Aceh Berlakukan Jam Malam Cegah Penyebaran Corona

Selama 2 Bulan Pemerintah Aceh Berlakukan Jam Malam Cegah Penyebaran Corona

Regional
UPDATE: 11 Kasus Positif Covid-19 di Kabupaten Bogor, 2 Pasien Sembuh, 1 Meninggal

UPDATE: 11 Kasus Positif Covid-19 di Kabupaten Bogor, 2 Pasien Sembuh, 1 Meninggal

Regional
Cerita Bupati Garut Lihat Sendiri ODP Corona Asyik Jalan-jalan Naik Motor

Cerita Bupati Garut Lihat Sendiri ODP Corona Asyik Jalan-jalan Naik Motor

Regional
Wabah Corona, Rumah Dinas Bupati Banyuwangi Dijadikan Ruang Isolasi Darurat

Wabah Corona, Rumah Dinas Bupati Banyuwangi Dijadikan Ruang Isolasi Darurat

Regional
Kasus Pertama di Banyuwangi, Satu PDP Positif Virus Corona

Kasus Pertama di Banyuwangi, Satu PDP Positif Virus Corona

Regional
Agar ODP Corona Tak Keluar Rumah, Pemkab Garut Berikan Biaya Hidup Rp 50.000 Per Hari

Agar ODP Corona Tak Keluar Rumah, Pemkab Garut Berikan Biaya Hidup Rp 50.000 Per Hari

Regional
3 PDP Corona yang Diisolasi di RSUD Kudus Meninggal Dunia

3 PDP Corona yang Diisolasi di RSUD Kudus Meninggal Dunia

Regional
Cegah Penularan Virus Corona, Bupati Bogor Minta Jakarta Dilockdown

Cegah Penularan Virus Corona, Bupati Bogor Minta Jakarta Dilockdown

Regional
Kisah Haru Perawat Positif Covid-19: Anak Sering Tanya Mama Kapan Pulang?

Kisah Haru Perawat Positif Covid-19: Anak Sering Tanya Mama Kapan Pulang?

Regional
Wali Kota Tegal: Saya Ajak Gubernur, Wali Kota, Isolasi Daerah Masing-masing Sebelum Menyesal

Wali Kota Tegal: Saya Ajak Gubernur, Wali Kota, Isolasi Daerah Masing-masing Sebelum Menyesal

Regional
Bupati Tolitoli Tutup Seluruh Akses Keluar Masuk ke Wilayahnya Cegah Penyebaran Corona

Bupati Tolitoli Tutup Seluruh Akses Keluar Masuk ke Wilayahnya Cegah Penyebaran Corona

Regional
Kronologi Mahasiswa Serang dan Caci Maki Polisi Saat Sedang Sosialisasi Pencegahan Corona

Kronologi Mahasiswa Serang dan Caci Maki Polisi Saat Sedang Sosialisasi Pencegahan Corona

Regional
1 Pasien Positif Covid-19 di Balikpapan Meninggal, Berasal dari Klaster Ijtima Ulama Dunia

1 Pasien Positif Covid-19 di Balikpapan Meninggal, Berasal dari Klaster Ijtima Ulama Dunia

Regional
Cegah Masuknya Virus Corona, Pemkab Tolitoli Tutup Jalur Masuk Wilayah Itu

Cegah Masuknya Virus Corona, Pemkab Tolitoli Tutup Jalur Masuk Wilayah Itu

Regional
Peta Sebaran Covid-19 di Denpasar Dibuka, 91 ODP di 33 Kelurahan, 2 Kasus Positif Corona

Peta Sebaran Covid-19 di Denpasar Dibuka, 91 ODP di 33 Kelurahan, 2 Kasus Positif Corona

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X