Kompas.com - 13/08/2019, 09:47 WIB
Tumpukan lipan yang siap untuk 'disate'. Lipan ini dalam keadaan hidup dijadikan sebagai pakan ikan arwana sedangkan dalam keadaan mati kering dikirim ke Surabaya dan ekspor ke Vietnam. DewantoroTumpukan lipan yang siap untuk 'disate'. Lipan ini dalam keadaan hidup dijadikan sebagai pakan ikan arwana sedangkan dalam keadaan mati kering dikirim ke Surabaya dan ekspor ke Vietnam.

SERDANG BEDAGAI, KOMPAS.com - Seorang pria berkemeja menyambut dengan ramah saat disambangi di rumahnya di Dusun Belimbing, Desa Melati II, Kecamatan Perbaungan, Serdang Bedagai, Senin (12/8/2019).

Dia bernama Ricky Santri Kurniawan (22). Pemuda ini lah yang pada awal Agustus lalu mengekspor 100.000 ekor lipan (kelabang) atau sekitar 460 kilogram ke Vietnam.

Di belakang rumahnya, tampak kesibukan 'nyate' lipan dilakukan oleh sejumlah pekerja. Tampak seseorang mengangkat papan kayu dari atas tungku yang berasap.

Di atas papan itu, terdapat ratusan sate lipan yang sudah kering. Lipan-lipan itu nantinya yang akan dikirim pada bulan ini ke Vietnam.

Baca juga: Cerita Lengkap Siswa SMA Temukan Obat Penyembuh Kanker hingga Menangi Juara Dunia

Dua perempuan paruh baya duduk selonjoran di atas bale-bale juga tampak sibuk menyelipkan sebatang potongan pelepah sawit runcing ke kepala dan ekor lipan yang sudah mati lemas. Di sisi lainnya, dua perempuan muda juga tak kalah sibuknya.

Satu persatu lipan diukur panjangnya. Disisihkan lipan yang badannya cacat, hanya lipan berbadan utuh yang disate. Lipan-lipan itu badannya dingin setelah satu malam disimpan di  lemari pendingin.

Lina, seorang pekerja mengatakan dia sudah lebih dari lima tahun lalu bekerja menyate lipan.

"Ini semua sudah mati kedinginan. Kalau hidup, enggak berani lah, bisa demam kalau kena sengatannya. Tapi bisa untuk menggemukkan badan lah bisanya," katanya sambil tertawa. 

Ratusan tusuk sate lipan siap dikeringkan oleh seorang pekerja di Dusun Belimbing Desa Melati II Kecamatan Perbaungan Serdang Bedagai Sumatera Utara, Senin (13/8/2019). Permintaan lipan kering awalnya dimulai dari Surabaya dan kini menembus pasar Vietnam.KOMPAS.com/Dewantoro Ratusan tusuk sate lipan siap dikeringkan oleh seorang pekerja di Dusun Belimbing Desa Melati II Kecamatan Perbaungan Serdang Bedagai Sumatera Utara, Senin (13/8/2019). Permintaan lipan kering awalnya dimulai dari Surabaya dan kini menembus pasar Vietnam.
Titin, pekerja lainnya mengatakan, di waktu tertentu, jumlah lipan yang disate bisa mencapai ribuan.

"Bisa aja itu kalau lagi banyak. Sehari kerja dari jam 09.00sampai sore kita mengerjakan 2.000-3.000 ekor per hari," ujarnya.

Merintis sate lipan

Pemilik usaha, Ricky berbagi cerita hingga akhirnya bisa mengekspor lipan ke Vietnam.

Menurutnya, apa yang dikerjakannya saat ini adalah meneruskan yang sudah dikerjakan ayahnya, Rusmin (50) sejak 1986 yang lalu. Lipan atau kelabang sangat mudah ditangkap di daerahnya yang berdekatan dengan kebun sawit.

"Di kebun sawit itu banyak, atau di daun-daun kering kakao, banyak itu. Tapi jumlah tangkapan itu kan soal rezeki juga," katanya.

Menurutnya, dia adalah salah satu dari sekitar 10 pengumpul lipan. Mencari lipan, kata dia, dilakukan oleh 80 persen petani atau buruh tani kemudian menjualnya kepadanya.

Lipan dibeli dari petani seharga Rp1.500 per ekor. Setiap hari dia bisa mendapatkan banyak lipan dari petani.

Namun untuk saat ini, jumlahnya tidak begitu banyak karena banyak petani tengah sibuk menanam dan memanen padi.

Sementara jumlah tangkapan lipan tidak menentu. Bisa saja sekali waktu petani menangkap beberapa ekor saja, tapi di saat tertentu bisa menangkap hingga 60-80 ekor.

Dua orang perempuan sedang  menyate lipan di Dusun Belimbing Desa Melati II Kecamatan Perbaungan Serdang Bedagai Sumatera Utara, Senin (12/8/2019). Di saat ramai, mereka bisa mengerjakan ribuan tusuk sate lipan.KOMPAS.com/Dewantoro Dua orang perempuan sedang menyate lipan di Dusun Belimbing Desa Melati II Kecamatan Perbaungan Serdang Bedagai Sumatera Utara, Senin (12/8/2019). Di saat ramai, mereka bisa mengerjakan ribuan tusuk sate lipan.
Lipan yang terkumpul sudah tidak memiliki bisa lagi. Sebab, petani yang menangkapnya langsung mematahkan dua capit di bagian kepala.

Bisa lipan bisa menyebabkan pembengkakan hingga demam. Namun, jika bisa dikeluarkan, tidak akan berefek banyak.

"Lipan itu kita kumpulkan lalu dimasukkan di freezer. Itu masih hidup, tapi sudah lemas. Besoknya kan sudah mati, lalu diurai dengan air setelah itu disate lah seperti itu dengan potongan pelepah sawit," katanya.

Setelah itu, lipan disusun di atas papan kawat untuk selanjutnya dikeringkan di atas perapian atau bara selama beberapa jam. Lipan yang sudah kering itu kemudian disusun di dalam boks styrofoam.

Baca juga: Kisah Darsini, Ibu yang Jadi Viral karena Sang Anak Tulis Surat ke Ganjar

Ricky menambahkan, dia secara penuh menangani lipan ini sejak 2015. Dia mengiklankan terima jual beli lipan di media sosial untuk melebarkan pemasaran yang selama ini dilakukan di Medan, Jakarta dan Surabaya.

"Saya tak tahu ini lipan di sana (Vietnam) dijadikan apa. Tapi kalau di sini untuk pakan ikan arwana. Ada juga yang bilang untuk obat kuat, tak tahu lah," katanya.

Ricky memang baru mengekspor lipan ke Vietnam. Omzetnya terbilang menggiurkan. Untuk satu kilo lipan yang dikirim dijual seharga Rp 1,2 juta. Ricky bisa mengirimkan hingga 460 kilogram. Jika dihitung kasar, omzetnya bisa mencapai ratusan juta.

Itu belum dihitung pengiriman ke Surabaya dan beberapa daerah lainnya.

Pengiriman ke Surabaya sekitar 30.000 ekor per pekan, sedangkan ke Jakarta 5.000 ekor per pekan. Satu ekor lipan dihargai Rp 2.000. Lipan yang diinginkan bukan lipan hidup melainkan lipan kering.

Ekspor ke Vietnam ini sendiri terjadi setelah buyer dari Vietnam datang sendiri ke rumahnya dan melihat langsung.

"Ekspor kemarin buyer itu sendiri datang ke sini. Dia lihat barang kita, dibilang dia, ini produk terbaik  yang saya lihat. Setelah itu lah lalu ngajak kerjasama. Jumlahnya berapapun bisa masuk ke sana," katanya.

Aktivitas pengumpulan lipan juga dilakukan oleh sekitar 10-20 orang lainnya. Namun yang mengekspornya, dia adalah yang pertama.

Ricky Santri Kurniawa. (22) menyusun sate lipan di rumahnya di Dusun Belimbing, Desa Melati II, Kecamatan Perbaungan, Serdang Bedagai, Sumatera Utara. Lipan ini dikeringkan untuk kemudian diekspor. Awal Agustus lalu, Ricky mengekspor 100.000 ekor lipan kering ke Vietnam.KOMPAS.com/Dewantoro Ricky Santri Kurniawa. (22) menyusun sate lipan di rumahnya di Dusun Belimbing, Desa Melati II, Kecamatan Perbaungan, Serdang Bedagai, Sumatera Utara. Lipan ini dikeringkan untuk kemudian diekspor. Awal Agustus lalu, Ricky mengekspor 100.000 ekor lipan kering ke Vietnam.
Tak cuma di Desa Melati, di Desa Bingkat, Lestari Dadi, Sukasari, Jatimulya di Kecamatan Pegajahan, Kecamatan Dolok Masihul juga ada pengumulan lipan.

Ayah Ricky, Rusmin (50) mengatakan, dia sudah memulai usaha lipan sejak 1986. Saat itu, lipan dengan mudah didapatkan di kebun kakao.

Seiring semakin berkurangnya tanaman kakao, pencarian lipan bergeser ke kebun sawit.

"Lipan itu untuk pakan ikan arwana. Banyakan dibawa ke Medan lah di Jalan Thamrin, misalnya. Kalau di luar Sumut ya ke Jakarta dan Surabaya," katanya.

Dedi Susanto, seorang pencari lipan mengatakan, mencari lipan sebenarnya adalah pekerjaan yang berbahaya mengingat lipan merupakan hewan yang memiliki bisa.

Dia pernah tersengat bisa di tangannya hingga bengkak selama tiga hari. 

"Memang berbahaya, tapi cemana lagi mata pencaharian kita dari lipan. Ini kita nangkapnya pakai parang babat. Kita ambil kepalanya, bisanya kita buang dengan kuku. Sehari kadang bisa 20 ekor," ujarnya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jabar Jadi Provinsi Terbaik Penerapan PPKM Mikro, Kang Emil: Ini Tanda Kerja Keras Kita Konkret

Jabar Jadi Provinsi Terbaik Penerapan PPKM Mikro, Kang Emil: Ini Tanda Kerja Keras Kita Konkret

Regional
Soal Gerakan Cinta Zakat, Ganjar: Manfaatnya Hebat

Soal Gerakan Cinta Zakat, Ganjar: Manfaatnya Hebat

Regional
Ridwan Kamil: Gerakan Pramuka Harus Tumbuhkan Jiwa Kepemimpinan

Ridwan Kamil: Gerakan Pramuka Harus Tumbuhkan Jiwa Kepemimpinan

Regional
Semarang Jadi Kota Terbaik di PPD Jateng, Hendi: Kita Kawal untuk Realisasi Program

Semarang Jadi Kota Terbaik di PPD Jateng, Hendi: Kita Kawal untuk Realisasi Program

Regional
Wujudkan Masyarakat Maju, Bupati dan Wabup Wonogiri Siapkan 7 Program

Wujudkan Masyarakat Maju, Bupati dan Wabup Wonogiri Siapkan 7 Program

Regional
Pembangunan Kereta Cepat Sudah 70 Persen, Kang Emil: Perlu Dibangun Flyover

Pembangunan Kereta Cepat Sudah 70 Persen, Kang Emil: Perlu Dibangun Flyover

Regional
Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir Bandang NTT, Ganjar: Ini Bagian dari Spirit Kebersamaan Kita

Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir Bandang NTT, Ganjar: Ini Bagian dari Spirit Kebersamaan Kita

Regional
Ingin Kompetensi Masyarakat Berkembang, Pemprov Jabar Dukung Program Kartu Prakerja

Ingin Kompetensi Masyarakat Berkembang, Pemprov Jabar Dukung Program Kartu Prakerja

Regional
Hadiri Rakerda Jabar Bergerak, Kang Emil: Terus Jalankan Regenerasi

Hadiri Rakerda Jabar Bergerak, Kang Emil: Terus Jalankan Regenerasi

Regional
Ceramah Ramadhan Tak Boleh Lama-lama, Materi Ceramah Akan Diatur Pemda

Ceramah Ramadhan Tak Boleh Lama-lama, Materi Ceramah Akan Diatur Pemda

Regional
Dedi Mulyadi Menangis Dapati Seorang Ibu Tua Melamun Tak Punya Beras

Dedi Mulyadi Menangis Dapati Seorang Ibu Tua Melamun Tak Punya Beras

Regional
Cegah Kerumunan, Prosesi Dugderan di Kota Semarang Berjalan Sederhana

Cegah Kerumunan, Prosesi Dugderan di Kota Semarang Berjalan Sederhana

Regional
Ajak Masyarakat Hormati Orang Tua, Ridwan Kamil: Jangan Sampai Ada Lansia Terlantar

Ajak Masyarakat Hormati Orang Tua, Ridwan Kamil: Jangan Sampai Ada Lansia Terlantar

Regional
Jadi Percontohan Nasional, Seleksi Anggota Paskibraka Jateng Gandeng BPIP

Jadi Percontohan Nasional, Seleksi Anggota Paskibraka Jateng Gandeng BPIP

Regional
Gerakan Perekonomian Jabar, Disparbud Setempat Gelar Gekraf 2021

Gerakan Perekonomian Jabar, Disparbud Setempat Gelar Gekraf 2021

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X