Penahan Lumpur Proyek Gedung di Surabaya Jebol, Seorang Warga Tewas Tertimbun

Kompas.com - 12/08/2019, 23:04 WIB
Bangunan penahan lumpur di proyek gedung di Jalan Sukomanunggal Surabaya Kantor SAR SurabayaBangunan penahan lumpur di proyek gedung di Jalan Sukomanunggal Surabaya

SURABAYA, KOMPAS.com - Tempat penampungan lumpur di lokasi proyek pemasangan tiang pancang bangunan gedung di Jalan Raya Sukomanunggal Surabaya jebol Sabtu (10/8/2019) akhir pekan lalu. Seorang warga tewas tertimbun lumpur.

Imam Syafii (37) bukan pekerja di proyek tersebut, tapi warga Bangkalan Madura itu adalah karyawan pabrik sepatu yang berlokasi tepat di samping penampungan lumpur yang jebol.

Saat bangunan penahan jebol, korban berada di belakang gedung.

"Dua karyawan selamat, 1 karyawan sempat ditemukan," kata Kasatreskrim Polrestabes Surabaya, AKBP Sudamiran, Senin (12/8/2019) malam.

Baca juga: Viral Foto Waduk Jatigede Jebol Bikin Warga Panik, Ini Penjelasan Petugas

Jasad Imam Syafii tidak langsung ditemukan, meski pencarian melibatkan tim SAR. Jasadnya baru bisa diangkat setelah 24 jam terpendam di lumpur atau pada Minggu (11/8/2019) siang.

"Alat berat sampai didatangkan untuk mengevakuasi korban," jelasnya.

Proyek tersebut merupakan proyek milik PT Sinar Suri Surabaya. Proyek ini sedang melakukan penanaman tiang pancang sedalam 30 meter di bawah tanah.

Lumpur yang digali ditampung sementara dalam tempat khusus yang akhirnya jebol. Sementara korban meninggal adalah karyawan PT SS Utama Ardiles yang lokasi pabriknya tepat di samping proyek.

Baca juga: Kronologi Penyanyi Dangdut Ratna Antika Jatuh dari Jembatan yang Ambruk Saat Layani Selfie

Kata Sudamiran, lokasi penampungan lumpur sejak kemarin dipasang garis polisi karena polisi sedang melakukan olah tempat kejadian perkara dan penelitian oleh Tim Labfor Polda Jatim untuk kepentingan penyelidikan.

Hingga Senin (12/8/2019), polisi sudah memeriksa 6 saksi dalam penyelidikan. Selain pekerja proyek di sekitar lokasi kejadian, juga bos PT Sinar Suri sebagai penanggung jawab proyek.

"Kita butuh waktu untuk mendalami unsur-unsur pidananya," terang Sudamiran. 



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Klarifikasi soal Hoaks, KPU Ogan Ilir Pastikan Calon Petahana Masih Didiskualifikasi

Klarifikasi soal Hoaks, KPU Ogan Ilir Pastikan Calon Petahana Masih Didiskualifikasi

Regional
Anggota DPRD Jeneponto Dibacok, Berawal dari Masalah Knalpot Bising

Anggota DPRD Jeneponto Dibacok, Berawal dari Masalah Knalpot Bising

Regional
Usai Bertemu Calon Suami, Perempuan Ini Kehilangan Indra Penciuman, Ternyata Kena Corona

Usai Bertemu Calon Suami, Perempuan Ini Kehilangan Indra Penciuman, Ternyata Kena Corona

Regional
Detik-detik Perwira Polisi Ditangkap Bawa 16 Kg Sabu, Sempat Diberondong Tembakan agar Menyerah

Detik-detik Perwira Polisi Ditangkap Bawa 16 Kg Sabu, Sempat Diberondong Tembakan agar Menyerah

Regional
Awalnya untuk Usir Kebosanan, Kini Usaha Sofa Botol Plastik Andi Bisa Raup Jutaan Rupiah

Awalnya untuk Usir Kebosanan, Kini Usaha Sofa Botol Plastik Andi Bisa Raup Jutaan Rupiah

Regional
Mayat Wanita Pekerja Kafe Ditemukan di Kolam Penangkaran Buaya, Ini Dugaan Polisi

Mayat Wanita Pekerja Kafe Ditemukan di Kolam Penangkaran Buaya, Ini Dugaan Polisi

Regional
Seorang Perwira Polisi di Pekanbaru Ditangkap karena Edarkan Sabu

Seorang Perwira Polisi di Pekanbaru Ditangkap karena Edarkan Sabu

Regional
Viral, Detik-detik Polisi Tangkap Pengedar Narkoba, Diwarnai Kejar-kejaran Mobil dan Suara Tembakan

Viral, Detik-detik Polisi Tangkap Pengedar Narkoba, Diwarnai Kejar-kejaran Mobil dan Suara Tembakan

Regional
Gugus Tugas Covid-19 Klaim 70 Persen Warga Banten Patuh Protokol Kesehatan

Gugus Tugas Covid-19 Klaim 70 Persen Warga Banten Patuh Protokol Kesehatan

Regional
Kandang Ayam Kebakaran, 40.000 Ekor Ayam Hangus Terbakar

Kandang Ayam Kebakaran, 40.000 Ekor Ayam Hangus Terbakar

Regional
Banyak Layangan Dimainkan di Sekitar Bandara, Salah Satunya Tersangkut di Pesawat

Banyak Layangan Dimainkan di Sekitar Bandara, Salah Satunya Tersangkut di Pesawat

Regional
Libur Panjang Akhir Oktober, 6 Kawasan Wisata di Jateng Dijaga Ketat

Libur Panjang Akhir Oktober, 6 Kawasan Wisata di Jateng Dijaga Ketat

Regional
Pesan Terakhir Wali Kota Tasikmalaya untuk Warganya Sebelum Ditahan KPK

Pesan Terakhir Wali Kota Tasikmalaya untuk Warganya Sebelum Ditahan KPK

Regional
Fransiska Ditemukan Tewas di Kolam Penangkaran Buaya, Tangannya Diikat Lakban

Fransiska Ditemukan Tewas di Kolam Penangkaran Buaya, Tangannya Diikat Lakban

Regional
Sederet Fakta Oknum Polisi dan TNI Jadi Pemasok Senjata Api KKB di Papua

Sederet Fakta Oknum Polisi dan TNI Jadi Pemasok Senjata Api KKB di Papua

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X