Pertandingan Tinju Internasional di Maumere Ricuh, Promotor Bantah Kabur

Kompas.com - 12/08/2019, 21:44 WIB
Foto : Saat massa mengamuk karena pergelaran tinju internasional di  Maumere, Kabupaten Sikka tidak dilanjutkan, Minggu (4/7/2019). Nansianus TarisFoto : Saat massa mengamuk karena pergelaran tinju internasional di  Maumere, Kabupaten Sikka tidak dilanjutkan, Minggu (4/7/2019).

MAUMERE, KOMPAS.com - Perhelatan tinju internasional dengan tajuk NTT Big Fight 2 di Maumere, Kabupaten Sikka, Nusa Tenggara Timur (NTT), Sabtu (3/8/2019) malam, berujung ricuh.

Jadwal pertandingan tinju internasional yang rencananya akan digelar 24 partai, harus berakhir hanya dengan 2 partai yang berlaga. 

Padahal, ribuan penonton sudah membeli tiket dan memenuhi lapangan Gelora Samador Maumere, untuk menyaksikan langsung tinju internasional tersebut. 

Baca juga: Ironi Tinju Internasional di Maumere, Penonton Kecewa hingga Panitia Kabur

Kegagalan panitia menyuguhkan pertandingan itu membuat ribuan penonton merasa kecewa.

Para penonton mengamuk saat musik dan lampu arena pertandingan mati secara bersamaan.

Sejak Sabtu malam, media massa pun sulit menghubungi promotor ring arena promotion, Petrik Juang Rebong untuk mengkonfirmasi terkait gagalnya tinju internasional tersebut. Nomor teleponnya tidak aktif. 

Pada Senin (12/8/2019), Kompas.com pun akhirnya berhasil menghubungi Petrik Juang Rebong melalui sambungan teleponnya. 

Petrik mengaku, sejak Sabtu malam, dirinya tidak kabur atau melarikan diri seperti yang dituduhkan publik.

Ia menerangkan, dirinya keluar dari Kota Maumere untuk menyelamatkan diri. 

"Senin (5/8/2019), sekelompok pemuda tak dikenal menginjak dan menyayat tangan saya dengan benda tajam. Handphone saya diambil di lorong pasar Geliting Maumere. Itulah makanya nomor saya tidak aktif selama ini," terangnya kepada Kompas.com.

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Satu Pasien PDP Corona Asal Bangladesh Meninggal di Babel

Satu Pasien PDP Corona Asal Bangladesh Meninggal di Babel

Regional
Wali Kota Bandung Tak Lakukan 'Local Lockdown', tapi Pertimbangkan Karantina Lokal

Wali Kota Bandung Tak Lakukan "Local Lockdown", tapi Pertimbangkan Karantina Lokal

Regional
'Kami Siap Bertempur Garda Depan. Namun, Lindungi Peralatan Tempur Kami. Kalau Tidak Ada APD, Kami Mati'

"Kami Siap Bertempur Garda Depan. Namun, Lindungi Peralatan Tempur Kami. Kalau Tidak Ada APD, Kami Mati"

Regional
Gubernur Sumsel Putuskan Tidak 'Lockdown', Pemudik Diminta Jangan Pulang Kampung

Gubernur Sumsel Putuskan Tidak "Lockdown", Pemudik Diminta Jangan Pulang Kampung

Regional
Suhu Puluhan Penumpang Sempat Tinggi, Petugas Terminal Kewalahan karena Tak Ada Tim Medis

Suhu Puluhan Penumpang Sempat Tinggi, Petugas Terminal Kewalahan karena Tak Ada Tim Medis

Regional
UPDATE Corona di Kepri 30 Maret: 2 Positif Covid-19 dan 5 PDP Meninggal Dunia

UPDATE Corona di Kepri 30 Maret: 2 Positif Covid-19 dan 5 PDP Meninggal Dunia

Regional
Ribuan Perantau Sumbar Pulang Kampung, Gubernur Minta Perbatasan Darat dan Laut Diperketat

Ribuan Perantau Sumbar Pulang Kampung, Gubernur Minta Perbatasan Darat dan Laut Diperketat

Regional
Fakta Ayah Bunuh Anak Tiri di Pekanbaru, Kesal karena Sering Menangis hingga Ditangkap Polisi

Fakta Ayah Bunuh Anak Tiri di Pekanbaru, Kesal karena Sering Menangis hingga Ditangkap Polisi

Regional
Anggap Sterilisasi Pelabuhan Parepare Tidak Serius, Anggota DPRD Mengamuk

Anggap Sterilisasi Pelabuhan Parepare Tidak Serius, Anggota DPRD Mengamuk

Regional
Cegah Penyebaran Virus Corona, Jam Malam Diterapkan di Mataram

Cegah Penyebaran Virus Corona, Jam Malam Diterapkan di Mataram

Regional
Pasien Positif Covid-19 Bertambah di Papua, Jumlah di Merauke Diklarifikasi

Pasien Positif Covid-19 Bertambah di Papua, Jumlah di Merauke Diklarifikasi

Regional
Kejari Karawang Gelar Sidang Online Selama Pandemi Covid-19

Kejari Karawang Gelar Sidang Online Selama Pandemi Covid-19

Regional
Selama Pandemi Corona, Warga Jateng Bakal Terima Bantuan

Selama Pandemi Corona, Warga Jateng Bakal Terima Bantuan

Regional
UPDATE: Pasien 05 Positif Covid-19 di Kepri Meninggal Dunia

UPDATE: Pasien 05 Positif Covid-19 di Kepri Meninggal Dunia

Regional
Putus Rantai Penyebaran, Perumahan Tempat Tinggal Pasien Positif Corona Diisolasi

Putus Rantai Penyebaran, Perumahan Tempat Tinggal Pasien Positif Corona Diisolasi

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X