Perkembangan Kasus Tewasnya 2 Siswa SMA Taruna: Ada Tersangka Baru hingga Obby Kalah Praperadilan

Kompas.com - 09/08/2019, 07:55 WIB
Rekontruksi kasus penganiayaan WJ (14) siswa SMA Plus Taruna Indonesia atau SMA Taruna Palembang yang tewas ketika mengikuti kegiatan orientasi di Sekolah. Dalam rekontruksi tersebut, Rabu (7/8/2019), senior korban inisial AS (17) memperagakan cara memukul korban. KOMPAS.com/AJI YK PUTRARekontruksi kasus penganiayaan WJ (14) siswa SMA Plus Taruna Indonesia atau SMA Taruna Palembang yang tewas ketika mengikuti kegiatan orientasi di Sekolah. Dalam rekontruksi tersebut, Rabu (7/8/2019), senior korban inisial AS (17) memperagakan cara memukul korban.

PALEMBANG, KOMPAS.com -  Kasus meninggalnya dua siswa SMA Semi Militer Plus Taruna Indonesia atau SMA Taruna Palembang terus bergulir.

Setelah menetapkan Obby Frisman Artaku, guru sekolah tersebut, sebagai tersangka penganiayaan DBJ (14) saat masa orientasi, polisi menetapkan tersangka baru

Tersangka baru itu atas kasus penganiaayan yang menyebabkan WJ (14) siswa SMA Taruna Palembang lain meninggal, setelah sebelumnya mengalami kritis di rumah sakit. 

Tersangka baru tersebut berinisial AS (16) yang ternyata adalah senior korban di sekolah semi militer tersebut.

Terungkapnya AS sebagai pelaku, setelah sebelumnya penyidik melakukan pemeriksaan serta prarekonstruksi ditempat kegiatan orientasi berlangsung.

Dalam prarekonstruksi, tersangka AS emosi hingga mendaratkan pukulan bertubi-tubi kepada korban di bagian perut.

Pukulan bertubi-tubi itu sampai membuat WJ harus dioperasi karena ususnya terlilit.

Berikut perkembangan terbaru kasus tewasnya dua siswa SMA Taruna yang dirangkum oleh Kompas.com

Baca juga: Korban Tewas Kedua Orientasi Siswa SMA Taruna, WJ Dipukul Bertubi-tubi oleh Seniornya

Alasan korban WJ dipukul senior

Kapolresta Palembang Kombes Pol Didi Hayamansyah mengatakan, AS terbukti menjadi tersangka berdasarkan pengakuan serta pra-rekontruksi yang dilakukan. 

Menurut Didi, AS diduga memukul perut WJ lantaran tak bisa mengikuti instruksi yang diberikan oleh tersangka. 

"Selama dua hari, tersangka memukul perut korban. Pada hari pertama Selasa (9/7/2019) dua kali pukulan dan Rabu (10/7/2019) tiga kali pukulan," kata Didi saat gelar perkara, Kamis (8/8/2019).

Halaman:


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X