Miris, Aktivitas Pendidikan 98 Sekolah di Memberamo Raya Papua Lumpuh, Ini Penyebabnya

Kompas.com - 08/08/2019, 15:36 WIB
Kepala Dinas Pendidikan Mamberamo Raya Benediktus Amoye Dhias SuwandiKepala Dinas Pendidikan Mamberamo Raya Benediktus Amoye

JAYAPURA, KOMPAS.com - Proses belajar mengajar di 98 sekolah yang ada di Kabpaten Mamberamo Raya, Papua, selama satu bulan lumpuh karena para guru melakukan aksi mogok mengajar.

Kepala Dinas Pendidikan Mamberamo Raya Benediktus Amoye menyatakan, aksi tersebut dilakukan karena para guru memprotes pembayaran gaji yang belum diterima sejak Juni 2019.

"Jadi, tidak semua guru yang gajinya tidak dibayarkan, tapi sebagian saja," ujar Benediktus, di Jayapura, Kamis (8/8/2019).

Ia mengakui, jika ada beberapa guru yang gajianya belum dibayarkan, namun jumlahnya bervariasi.

Baca juga: Konflik Bersenjata, Pendidikan 700-an Anak Pengungsi Nduga di Papua Terbengkalai

Untuk gaji Juni 2019, sebut Benediktus, hanya 5 guru yang gajinya belum diberikan, lalu Juli 2019, 13 guru belum menerima hak bulanannya.

Selain gaji rutin, ada 110 guru yang belum menerima gaji ke-13 dan 87 guru belum mendapat gaji ke-14.

Sistem pembayaran gaji di Mamberamo Raya, terangnya, sebetulnya menggunakan pola transfer antar rekening.

Namun, karena ada guru yang tidak berada di tempat tugas, maka gaji dibayarkan secara manual.

Ia mengklaim, bila guru-guru yang belum menerima gaji adalah mereka yang tidak berada di tempat tugas dan kemudian menghasut guru lainnya untuk melakukan aksi mogok mengajar.

"Selama ini, gaji ditransfer tapi ada guru yang tidak melaksanakan tugas. Akhirnya, kami ambil tindakan untuk tidak membayarkan gaji sampai masalah selesai," tutur dia.

Selain itu, masalah belum terbayarnya gaji sejumlah guru juga disebabkan oleh kaburnya bendahara gaji Dinas Pendidikan Mamberamo Rayaberinisial FW.

Baca juga: Jual Amunisi ke OPM, Oknum TNI Ditahan

Kasus tersebut kini sudah ditangani oleh Polres Mamberamo Raya.

Benadiktus menegaskan, masalah ini kini sedang ditangani dan Pemkab Mamberamo Raya siap membayarkan tunggakan senilai Rp 1,2 miliar tersebut.

Ia meminta, para guru yang tidak bermasalah dengan gajinya untuk kembali ke tempat tugas karena sudah sekitar 1 bulan peserta didik di daerah tersebut tidak terlayani.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

'Kalau Tetap Diliburkan, Kami Takut Anak-anak Kami Jadi Bodoh'

"Kalau Tetap Diliburkan, Kami Takut Anak-anak Kami Jadi Bodoh"

Regional
R Berprofesi Sopir Taksi Online dan Dijanjikan Rp 4 Juta untuk Antar Jemput Artis HH

R Berprofesi Sopir Taksi Online dan Dijanjikan Rp 4 Juta untuk Antar Jemput Artis HH

Regional
Tidak Ada Pembelajaran Tatap Muka di Sekolah NTB hingga September 2020

Tidak Ada Pembelajaran Tatap Muka di Sekolah NTB hingga September 2020

Regional
Saat Ibu-ibu Bawa Anak Protes, Ingin Sekolah Tatap Muka Dilakukan di Tengah Pandemi...

Saat Ibu-ibu Bawa Anak Protes, Ingin Sekolah Tatap Muka Dilakukan di Tengah Pandemi...

Regional
Cerita Agen Koran Gadaikan Cincin Emas 4 Gram 'Pemberian' SBY untuk Modal Usaha

Cerita Agen Koran Gadaikan Cincin Emas 4 Gram "Pemberian" SBY untuk Modal Usaha

Regional
Muncikari Artis HH Diduga Seorang Fotografer, Polisi Memburunya

Muncikari Artis HH Diduga Seorang Fotografer, Polisi Memburunya

Regional
Lapak PKL di Puncak Bogor Dibongkar karena Sering Dikerumuni Wisatawan

Lapak PKL di Puncak Bogor Dibongkar karena Sering Dikerumuni Wisatawan

Regional
[POPULER NUSANTARA] Ganjar Bantah Solo Zona Hitam | Pernikahan Gadis di Bawah Umur

[POPULER NUSANTARA] Ganjar Bantah Solo Zona Hitam | Pernikahan Gadis di Bawah Umur

Regional
Sekdes yang Curi Kotak Amal Mushala Diberhentikan

Sekdes yang Curi Kotak Amal Mushala Diberhentikan

Regional
145 Kali Donasi Darah, Suparman: Kalau Enggak Donasi Badan Loyo, Kerja Enggak Semangat

145 Kali Donasi Darah, Suparman: Kalau Enggak Donasi Badan Loyo, Kerja Enggak Semangat

Regional
'Jika Sekolah Ini Diliburkan, Kami Akan Memindahkan Anak Kami ke Sekolah Lain'

"Jika Sekolah Ini Diliburkan, Kami Akan Memindahkan Anak Kami ke Sekolah Lain"

Regional
7 Tahun Tak Lulus Kuliah, Mahasiswa Ini Diduga Nekat Gantung Diri, Ini Kata Polisi

7 Tahun Tak Lulus Kuliah, Mahasiswa Ini Diduga Nekat Gantung Diri, Ini Kata Polisi

Regional
Jam Malam pada Fase New Normal di Surabaya Resmi Diterapkan

Jam Malam pada Fase New Normal di Surabaya Resmi Diterapkan

Regional
2 Bulan Bekerja di Arab Saudi, Pekerja Indonesia Diduga Disiksa, Tangan Disetrika

2 Bulan Bekerja di Arab Saudi, Pekerja Indonesia Diduga Disiksa, Tangan Disetrika

Regional
'Kan Sudah Kita Kontrol, Kok Masih Dibilang Solo Zona Hitam?'

"Kan Sudah Kita Kontrol, Kok Masih Dibilang Solo Zona Hitam?"

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X