Kilas Daerah Semarang
KILAS DAERAH

Pedih, Wali Kota Hendi Dibohongi Warganya Sendiri

Kompas.com - 07/08/2019, 18:51 WIB
Wali Kota Hendi saat menyambangi Kelurahan Tawangmas, Semarang. Dok. Pemkot SemarangWali Kota Hendi saat menyambangi Kelurahan Tawangmas, Semarang.

KOMPAS.com – Adalah hal umrah jika warga ingin memberikan sambutan terbaik saat pemimpinnya hendak datang ke daerahnya.

Itulah yang dilakukan warga Kelurahan Tawangmas saat Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi bertandang ke daerah tersebut untuk berdialog dengan masyarakat setempat.

Tapi sialnya, alih-alih ingin menunjukkan yang baik-baik, warga Kelurahan Tawangmas malah membuat kecewa Wali Kota yang akrab disapa Hendi tersebut.

Hendi menceritakan, saat melewati jalur kedatangan, dirinya sempat senang dengan kondisi wilayah setempat.

Baca juga: Perencanaan Kawasan dan Lingkungan, Jadi Kunci Wali Kota Hendi Bangun Semarang

"Waktu lewat pertama, saya senang karena wilayahnya bersih, salurannya lancar, tanamannya ijo royo-royo, cocok sama keinginan saya,” ungkap Hendi seperti dalam keterangan tertulisnya.

Namun perasaan tersebut sekejap hilang ketika ia menyusuri jalur yang berbeda.

“Tapi, ketika belok, saya mendapati kondisinya tidak karuan. Oh, ternyata karena saya mau datang jadi disiap-siapkan,” lanjutnya.

Melihat kenyataan itu, Hendi menekankan kepada warganya agar tidak perlu ada persiapan khusus ketika dirinya datang.

Justru dengan kedatangannya tersebut, Hendi ingin melihat kondisi lingkungan yang sebenarnya, meski dalam keadaan kurang baik sekalipun.

Baca juga: Kota Semarang Borong 3 Penghargaan Sekaligus dalam 1 Hari

Hendi juga menjelaskan, jika salah satu permasalahan yang menjadi fokusnya di wilayah Tawangmas adalah terkait adanya genangan air ketika hujan.

Itulah alasan Hendi menyambangi wilayah Tawangmas guna mengidentifikasi masalah lewat dialog dengan warga.

"Hari ini sub drainase Madukoro-Karangayu-BKB kami kerjakan. Penambahan kapasitas pompanya dari 2.000 liter per detik menjadi 10.000 per detik. Anggarannya Rp 36 miliar, tapi masih ada genangan karena saluran di kampung tersumbat. Jadi hari ini sebenarnya saya mau cek," jelas Hendi.

Hendi lantas menekankan jika konsep pembangunan Bergerak Bersama yang saat ini diusung oleh dirinya baru bisa berjalan jika ada keterbukaan dari semua pihak.

Baca juga: Hendi Tegaskan Tidak Ada Penolakan Pembanguan Gereja di Kota Semarang

Maka dari itu, ia berharap adanya komunikasi yang baik, terbuka, dan sejajar dalam membangun Kota Semarang sekarang.

"Insya Allah bersama-sama kita bisa bangun Semarang yang lebih baik dan lebih hebat," tutupnya.

 

Baca tentang

25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Begini Strategi Kampanye Medsos 3 Calon di Pilkada Karawang

Begini Strategi Kampanye Medsos 3 Calon di Pilkada Karawang

Regional
Bertahan di Tengah Pandemi, Pekerja EO Beralih Jadi Perajin Kulit

Bertahan di Tengah Pandemi, Pekerja EO Beralih Jadi Perajin Kulit

Regional
1 Kontainer Sepatu Olahraga untuk Ekspor ke AS Dibawa Kabur Sopir

1 Kontainer Sepatu Olahraga untuk Ekspor ke AS Dibawa Kabur Sopir

Regional
TNI-Polri Gagalkan Penyelundupan BBM di Perbatasan Indonesia-Timor Leste

TNI-Polri Gagalkan Penyelundupan BBM di Perbatasan Indonesia-Timor Leste

Regional
Agusliadi, Komisioner KPU Bantaeng yang Pernah Jadi Tukang Las

Agusliadi, Komisioner KPU Bantaeng yang Pernah Jadi Tukang Las

Regional
'Jika Kiai Sepuh Saja Dipermainkan, apalagi Nanti kalau Diberi Kekuasaan'

"Jika Kiai Sepuh Saja Dipermainkan, apalagi Nanti kalau Diberi Kekuasaan"

Regional
Diduga Depresi Setelah Membuat Adiknya Menangis, Remaja 14 Tahun Tewas Gantung Diri

Diduga Depresi Setelah Membuat Adiknya Menangis, Remaja 14 Tahun Tewas Gantung Diri

Regional
Ibu-ibu Nekat Buka Baju Menghadang Alat Berat yang Menggusur Lahan

Ibu-ibu Nekat Buka Baju Menghadang Alat Berat yang Menggusur Lahan

Regional
Ayah dan Anak Korban Tanah Longsor Tarakan Ditemukan dalam Keadaan Berpelukan

Ayah dan Anak Korban Tanah Longsor Tarakan Ditemukan dalam Keadaan Berpelukan

Regional
3 Rumah Tertimbun Tanah Longsor di Kota Tarakan, 4 Orang Tewas

3 Rumah Tertimbun Tanah Longsor di Kota Tarakan, 4 Orang Tewas

Regional
Cerita Tetangga Rumah Tua Milik Mantan Bupati yang Fotonya Viral di Media Sosial

Cerita Tetangga Rumah Tua Milik Mantan Bupati yang Fotonya Viral di Media Sosial

Regional
Begini Cara Pondok Pesantren Tebuireng Cegah Potensi Penularan Covid-19

Begini Cara Pondok Pesantren Tebuireng Cegah Potensi Penularan Covid-19

Regional
Cerita Santri dari Tempat Isolasi di Banyumas: Makan Tepat Waktu, 4 Sehat 5 Sempurna

Cerita Santri dari Tempat Isolasi di Banyumas: Makan Tepat Waktu, 4 Sehat 5 Sempurna

Regional
Ganjar Telepon Gus Miftah, Minta Batalkan Pengajian di Pemalang

Ganjar Telepon Gus Miftah, Minta Batalkan Pengajian di Pemalang

Regional
523 Kasus Aktif Covid-19 di NTB, Pemprov Jamin Ruang Isolasi Masih Mencukupi

523 Kasus Aktif Covid-19 di NTB, Pemprov Jamin Ruang Isolasi Masih Mencukupi

Regional
komentar di artikel lainnya