Pengungsi Gempa Halmahera Selatan Dapat Bantuan 1.000 Paket Sembako

Kompas.com - 02/08/2019, 14:23 WIB
Seorang warga mencari barang di sebuah rumah yang rusak akibat gempa di Desa Yomen, Kepulauan Joronga, Halmahera Selatan, Maluku Utara, Selasa (16/7/2019). Sebagian besar bangunan di kawasan tersebut rusak akibat gempa yang terjadi Minggu (14/7/2019). ANTARA FOTO/ABDUL FATAHSeorang warga mencari barang di sebuah rumah yang rusak akibat gempa di Desa Yomen, Kepulauan Joronga, Halmahera Selatan, Maluku Utara, Selasa (16/7/2019). Sebagian besar bangunan di kawasan tersebut rusak akibat gempa yang terjadi Minggu (14/7/2019).

KOMPAS.com - Gempa magnitudo 7,2 di Halmahera Selatan, Maluku Utara, pada Minggu (14/7/2019) masih menyisakan dampak luar biasa bagi warganya. Hingga saat ini wilayah ini masuk masa transisi darurat dan ribuan pengungsi masih membutuhkan bantuan.

Data dari BNPB per 31 Juli 2019, total wilayah yang terkena dampak gempa di Halmahera Selatan meliputi 77 desa dan 11 kecamatan.

Jumlah korban menurut pendataan terakhir adalah 14 orang meninggal dunia, 121 luka-luka, dan 26.051 orang mengungsi. Selain itu, sebanyak 2.671 unit rumah dan 135 fasilitas rusak.

Berdasarkan pendataan BNPB, estimasi kerugian Gempa Halmahera Selatan capai Rp 238 miliar.

Baca juga: Pasca-gempa Magnitudo 7,2 di Halmahera Selatan, 13 Meninggal hingga 26 Sekolah Rusak

Saat ini, Halmahera Selatan sedang berada dalam masa transisi darurat setelah masa tanggap darurat berakhir, yakni dari 14-28 Juli 2019.

Dalam masa transisi ini, menurut BNPB ada tiga prioritas kebutuhan di bidang kelogistikan yang harus segera diupayakan. Yakni untuk sembako, perlengkapan sekolah dan perlengkapan dapur atau peralatan makan.

Kerja sama distribusi logistik

Untuk mengatasi hambatan logistik pendistribusian kebutuhan pengungsi, BNPB bekerja sama dengan e-commerce Bukalapak.

Kerja sama awal, Bukapalak akan mengirimkan 1.000 paket sembako untuk korban gempa di Halmahera Selatan, Maluku Utara.

Bantuan tersebut secara simbolis diserahkan pada Kamis (1/8/2019) oleh Chief Financial Officer Bukalapak Natalia Firmansyah kepada Kepala BNPB Letjen TNI Doni Monardo. 

Bantuan bahan makanan tersebut akan dikirimkan melalui jejaring logistik (distribution warehouse) Bukalapak terdekat dengan lokasi bencana, yakni dari kota Maluku.

Baca juga: Korban Gempa di Halmahera Selatan Segera Dibangunkan Hunian Sementara

“Bantuan ini merupakan langkah awal kerjasama Bukalapak dengan BNPB untuk tugas sosial kemanusiaan yang lebih luas. Bukalapak siap mendukung BNPB dalam penanganan bencana di manapun di Indonesia secara cepat dan tepat sasaran melalui jejaring kami," kata Natalia Firmansyah, melalui rilis ke Kompas.com, Jumat (2/8/2019). 

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cerita di Balik Kelahiran Cucu Ketiga Presiden Joko Widodo, La Lembah Manah

Cerita di Balik Kelahiran Cucu Ketiga Presiden Joko Widodo, La Lembah Manah

Regional
Gempa Magnitudo 4,5 Guncang Ambon, Rumah Anggota Polisi Roboh

Gempa Magnitudo 4,5 Guncang Ambon, Rumah Anggota Polisi Roboh

Regional
Pemadaman Bergilir Selama Sepekan Resahkan Warga NTB, Ini Alasan PLN

Pemadaman Bergilir Selama Sepekan Resahkan Warga NTB, Ini Alasan PLN

Regional
Empat Gempa Beruntun Guncang Ambon Sabtu Pagi, Warga Panik Berhamburan

Empat Gempa Beruntun Guncang Ambon Sabtu Pagi, Warga Panik Berhamburan

Regional
Cerita Ketua RW di Kembangan Lari Kejar Pelaku Penyiraman Air Keras ke 6 Siswi SMP

Cerita Ketua RW di Kembangan Lari Kejar Pelaku Penyiraman Air Keras ke 6 Siswi SMP

Regional
Fakta 3 Saudara Sekandung di Belawan Terduga Teroris Bom Medan: Nyuruh Ngaji Bagus-bagus, Kok kayak Gini...

Fakta 3 Saudara Sekandung di Belawan Terduga Teroris Bom Medan: Nyuruh Ngaji Bagus-bagus, Kok kayak Gini...

Regional
Duduk Perkara Keraton Pecat Abdi Dalem Berusia 68 Tahun karena Diduga Lecehkan Mahasiswi

Duduk Perkara Keraton Pecat Abdi Dalem Berusia 68 Tahun karena Diduga Lecehkan Mahasiswi

Regional
Aksi Pencurian Motor NMax di Jalan Rajawali Pondok Aren Terekam CCTV

Aksi Pencurian Motor NMax di Jalan Rajawali Pondok Aren Terekam CCTV

Regional
Kontroversi Kolam Renang Rp 1,5 M di Rumah Dinas,  Terapi Renang Kaki Ridwan Kamil yang Cidera dan Ruang Publik

Kontroversi Kolam Renang Rp 1,5 M di Rumah Dinas, Terapi Renang Kaki Ridwan Kamil yang Cidera dan Ruang Publik

Regional
Sengatan Tawon Vespa Affinis Kembali Renggut Korban Jiwa di Klaten

Sengatan Tawon Vespa Affinis Kembali Renggut Korban Jiwa di Klaten

Regional
Hormati Djaduk Ferianto, Mahfud MD Akan Hadiri Ngayogjazz 2019

Hormati Djaduk Ferianto, Mahfud MD Akan Hadiri Ngayogjazz 2019

Regional
[POPULAR NUSANTARA] Umat Hindu di Bantul Butuh Rumah Ibadah | Ridwal Kamil Bicara soal Kolam Renang Rp 1,5 M

[POPULAR NUSANTARA] Umat Hindu di Bantul Butuh Rumah Ibadah | Ridwal Kamil Bicara soal Kolam Renang Rp 1,5 M

Regional
Jusuf Kalla Ucapkan Selamat atas Lahirnya Cucu Ketiga Jokowi, La Lembah Manah

Jusuf Kalla Ucapkan Selamat atas Lahirnya Cucu Ketiga Jokowi, La Lembah Manah

Regional
Bagaimana Penenggelaman Kapal 5 Tahun ke Depan?

Bagaimana Penenggelaman Kapal 5 Tahun ke Depan?

Regional
Selvi Lahirkan Bayi Perempuan, Gibran Beri Nama La Lembah Manah

Selvi Lahirkan Bayi Perempuan, Gibran Beri Nama La Lembah Manah

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X