Kisahnya Viral, Bocah 7 Tahun ke Sekolah Pakai Baju Kotor Terima Sejumlah Bantuan

Kompas.com - 31/07/2019, 23:38 WIB
Kepala Bidang Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA) Dinas Sosial Kabupaten Kuningan dan Forum Anak Kabupaten Kuningan (Foraku) berfoto bersama Jodi dan Atun Rohayatun di rumahnya Jodi, di Dusun Pahing, RT 1 RW 1, Desa Margabakti, Kecamatan Kadugede, Kabupaten Kuningan, Rabu (31/7/2019). MUHAMAD SYAHRI ROMDHONKepala Bidang Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA) Dinas Sosial Kabupaten Kuningan dan Forum Anak Kabupaten Kuningan (Foraku) berfoto bersama Jodi dan Atun Rohayatun di rumahnya Jodi, di Dusun Pahing, RT 1 RW 1, Desa Margabakti, Kecamatan Kadugede, Kabupaten Kuningan, Rabu (31/7/2019).

KUNINGAN, KOMPAS.com – Kisah bocah 7 tahun Jodi yang viral di sejumlah media sosial mengundang perhatian banyak kalangan. Tidak sedikit pihak dari perorangan, lembaga, swasta dan juga pemerintah, mulai mendatangi rumah Jodi, di Dusun Pahing, RT 1 RW 1, Desa Margabakti, Kecamatan Kadugede, Kabupaten Kuningan.

Mereka datang untuk memberikan dukungan sekaligus bantuan baik materil dan juga moril. Mereka berharap bantuan yang diberikan dapat meringankan beban keluarga Jodi yang terbatas dalam memenuhi kebutuhan sehari-hari.

Cicih Setiamulyasih, Kepala Bidang Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA) Dinas Sosial Kabupaten Kuningan juga mendatangi rumah Jodi bersama Forum Anak Kabupaten Kuningan (Foraku). Dia memberikan bantuan berupa uang dan juga perlengkapan sekolah untuk Jodi.

Baca juga: Viral Kisah Bocah 7 Tahun ke Sekolah Pakai Baju Kotor dan Tanpa Alas Kaki, Ini Faktanya

Dinas sosial, kata Cicih, akan terus memantau perkembangan Jodi. Dia memiliki semangat yang sangat tinggi untuk bersekolah. Dirinya bersama tim akan melakukan dukungan agar Jodi tidak mengalami putus sekolah seperti yang dialami kakaknya.

“Langkah selanjutnya, kita akan terus memantau di sini. Perkembangannya si anak ini seperti apa. Melihat Jodinya, untuk bersekolah, dia masih semangat sekali. Kami juga sudah menyampaikan kepada dusun untuk kekurangan yang ada di rumahnya, mungkin akan dipenuhi,” kata Cicih kepada Kompas.com, Rabu (31/7/2019).

Kaget saat kunjungi rumah Jodi

Delia Anggreani dari Desa Bojong Ciloa, dan Linda Ismail dari Desa Ancaran, juga tiba di rumah Jodi. Dua remaja yang baru saja lulus sekolah menengah atas (SMA) mengaku kaget setelah tiba di rumah Jodi.

Mereka merasakan apa yang jodi rasakan setiap hari: berjalan kaki setapak dan menanjak menuju rumahnya sepanjang sekitar 100 meter.

“Iya kaget. Kan pertama masuk (kecamatan) Kadugede. Pas lihat medan di sini, nanjak banget kaya gini. Pas lihat tinggalnya di kebun-kebun kaya gini, ya prihatin ya, apalagi keadaan rumahnya yang,” kata Delia saat ditemui Kompas.com di rumah kakek nenek Jodi, Senin (29/7/2019). 

Baca juga: Viral Bocah 7 Tahun ke Sekolah Pakai Baju Kotor dan Tanpa Alas Kaki, Ini Penjelasan Kepala Dusun

Mereka mengaku prihatin setelah melihat langsung unggahan Atun Rohayatun, serta sejumlah akun media sosial lainnya. Mereka kemudian berusaha mengumpulkan uang untuk membelikan beras dan sejumlah sembako lainnya.

Mereka berharap banyak pihak terus mengulurkan tangan untuk membantu keluarga Jodi, terutama untuk mendukung pendidikan Jodi. Kompas.com juga menemui sejumlah pihak yang terus berdatangan ke rumah Jodi.

Bagi pembaca Kompas.com yang ingin memberikan donasi bagi Jodi, silakan menyalurkannya melalui kita bisa di: https://www.kitabisa.com/jodibocahviral



Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wali Kota Pontianak: Istri Saya Positif Covid-19 Tanpa Gejala dan Diisolasi di Rumah

Wali Kota Pontianak: Istri Saya Positif Covid-19 Tanpa Gejala dan Diisolasi di Rumah

Regional
Pilkada Serentak di Tengah Pandemi Covid-19, Ganjar: Berbahaya

Pilkada Serentak di Tengah Pandemi Covid-19, Ganjar: Berbahaya

Regional
Viral Pengunjung Abai Protokol Kesehatan, Satpol PP DIY Panggil 15 Pengelola Angkringan

Viral Pengunjung Abai Protokol Kesehatan, Satpol PP DIY Panggil 15 Pengelola Angkringan

Regional
Desakan Penundaan Pilkada 2020, Wali Kota Solo: Kewenangan KPU

Desakan Penundaan Pilkada 2020, Wali Kota Solo: Kewenangan KPU

Regional
Kecelakaan Usai Beraksi, Begal Ini Ditangkap karena Ponsel Korban

Kecelakaan Usai Beraksi, Begal Ini Ditangkap karena Ponsel Korban

Regional
Kafan yang Dicuri dari Makam Seorang Wanita Ditemukan Bersamaan dengan Sebuah Boneka

Kafan yang Dicuri dari Makam Seorang Wanita Ditemukan Bersamaan dengan Sebuah Boneka

Regional
Madrasah Diobrak-abrik Geng Motor, Warga Kota Tasikmalaya Siaga

Madrasah Diobrak-abrik Geng Motor, Warga Kota Tasikmalaya Siaga

Regional
2 Komisioner KPU Muratara dan 6 Staf Positif Covid-19

2 Komisioner KPU Muratara dan 6 Staf Positif Covid-19

Regional
Kronologi Pria Diduga Gangguan Jiwa Bacok Warga hingga Tewas, Pelaku Masih Berkeliaran

Kronologi Pria Diduga Gangguan Jiwa Bacok Warga hingga Tewas, Pelaku Masih Berkeliaran

Regional
Pria Ini Tipu PSK, Tak Bayar dan Bawa Kabur Sepeda Motor

Pria Ini Tipu PSK, Tak Bayar dan Bawa Kabur Sepeda Motor

Regional
Dinkes Riau: Mayoritas Pasien Corona yang Meninggal Punya Diabetes

Dinkes Riau: Mayoritas Pasien Corona yang Meninggal Punya Diabetes

Regional
Diejek karena Jadi Buruh Sawit, Pria Ini Bunuh Temannya dengan Parang

Diejek karena Jadi Buruh Sawit, Pria Ini Bunuh Temannya dengan Parang

Regional
Terungkap, Ini Motif Mbak Ida Pamer Celana Dalam Saat Naik Motor

Terungkap, Ini Motif Mbak Ida Pamer Celana Dalam Saat Naik Motor

Regional
Positif Covid-19, Ketua KPU Muratara Sempat Hadiri Rakor Pilkada di Palembang

Positif Covid-19, Ketua KPU Muratara Sempat Hadiri Rakor Pilkada di Palembang

Regional
Diduga Terlibat Pemerkosaan Mahasiswi di Makassar, 7 Orang Ditangkap, Satu di Antaranya Perempuan

Diduga Terlibat Pemerkosaan Mahasiswi di Makassar, 7 Orang Ditangkap, Satu di Antaranya Perempuan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X