Kilas Daerah Jawa Tengah
KILAS DAERAH

Ganjar Utus 30 Mahasiswa Jadi Agen Anti-korupsi

Kompas.com - 30/07/2019, 19:45 WIB
Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo melantik 30 mahasiswa Universitas Kristen Satya Wacana (UKSW) Salatiga sebagai agen anti-korupsi, Selasa (29/7/2019). Dok. Humas Pemprov JatengGubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo melantik 30 mahasiswa Universitas Kristen Satya Wacana (UKSW) Salatiga sebagai agen anti-korupsi, Selasa (29/7/2019).

KOMPAS.com - Jonathan awalnya cuma iseng mendaftar pelatihan anti- korupsi yang diselenggarakan Komisi Pemberantasan Korupsi ( KPK).

Ia merupakan mahasiswa Fakultas Hukum Universitas Kristen Satya Wacana (UKSW) Salatiga.

Ilmu yang didapat dari ruang kuliah menjadi daya dorong untuk pemuda itu mendaftar pelatihan anti-korupsi, yang diselenggarakan KPK pada 27 dan 28 Juli 2019 di kampusnya.

Jonathan pun menjadi satu dari 30 peserta pelatihan anti-korupsi di UKSW, sebagaimana pernyataan resmi Pemerintah Provinsi Jawa Tengah (Pemprov Jateng), Selasa (30/7/2019).

Setelah mengikuti pelatihan selama dua hari, dia pun mengikuti seminar nasional yang digelar pada Selasa (30/7/2019). Seminar itu menjadi penutup rangkaian acara pelatihan anti-korupsi.

Baca juga: Terapkan Pendidikan Antikorupsi, Gubernur Ganjar Banjir Apresiasi

Usai pelatihan, ia tak pernah membayangkan bakal dilantik sebagai agen pemberantasan korupsi Jawa Tengah oleh Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo.

"Kaget, soalnya ini tidak direncanakan. Tapi memang benar begitu karena kalau hanya berteori tanpa praktek maka nonsen. Harus bisa memberikan perubahan pada bangsa untuk lebih baik. Sekecil apapun yang saya bisa lakukan, akan saya lakukan," kata dia.

Apalagi, materi pencegahan korupsi dalam pelatihan itu meliputi critikal thinking, pengertian korupsi, modus operandi, dan sosialisasi kepada masyarakat.

Satu di antara sekian materi yang melekat di benaknya adalah critical thinking, yakni soal keinginan yang berlebihan.

Jonatan memberi contoh, ketika mengurus perizinan usaha. Proses perizinan yang lumrahnya selesai dua hari, namun ada pihak yang menginginkan selesai dalam sehari.

Berangkat dari keinginan proses cepat itu, muncullah syarat "khusus" dari pemberi izin. Sementara itu, pihak pengurus izin pun berupaya memenuhi syarat tersebut.

"Itulah keinginan yang berlebihan. Makanya kita harus bertindak sewajarnya. Jangan ingin dilayani lebih dan jangan melayani lebih. Sewajarnya. Kami juga dilatih untuk sosialisasi yang sederhana untuk memberikan pemahaman minimal pada kawan dan tetangga," ujar dia.

Sasar milenial

Gubernur Ganjar berharap, Jonathan dan 29 peserta pelatihan lainnya mampu meningkatkan partisipasi masyarakat agar berani melaporkan praktik korupsi.

Para agen anti-korupsi Jateng tersebut diharapkan dapat memperkuat rantai-rantai pencegahan korupsi di provinsi itu.

"Ini menarik karena yang melakukan mahasiswa. Di era yang milenial ini merekalah yang akan memenuhi di ruang medsos (media sosial) yang saya yakin akan menular pada sikap," kata Ganjar.

Apalagi, imbuh dia, sikap dasar mahasiswa adalah memberontak terhadap ketidakberesan.

Oleh karena itu, keberanian mahasiswa dan sikap kritisnya itulah yang jadi modal besar gerakan agen anti-korupsi.

"Saya rasa ini harus ditiru kampus-kampus lain. KPK punya banyak program untuk itu," kata Ganjar.

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo melantik 30 mahasiswa Universitas Kristen Satya Wacana (UKSW) Salatiga sebagai agen anti-korupsi, Selasa (29/7/2019).Dok. Humas Pemprov Jateng Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo melantik 30 mahasiswa Universitas Kristen Satya Wacana (UKSW) Salatiga sebagai agen anti-korupsi, Selasa (29/7/2019).

Pemprov Jateng, ia melanjutkan, tengah menerapkan pendidikan anti-korupsi di sekolah-sekolah. Ada 23 SMA dan SMK yang dipilih sebagai sekolah percontohan penerapan kurikulum anti-korupsi.

Ia menjelaskan, gerakan itu didukung dengan pembentukan Komite Integritas dan Tunas Integritas Jateng.

“Penyuluhan anti-korupsi yang berafiliasi dengan KPK dan bersertifikat. Juga gerakan Saya Perempuan Anti Korupsi (SPAK) yang merangkul Pramuka, Dharmawanita, dan PKK, materi integritas dengan mengundang pemateri dari KPK," ujar dia.

Selain itu, Ganjar mengajak Aparatur Sipil Negara (ASN) Pemprov Jateng untuk berintegritas dengan tagline “Tetep Mboten Korupsi Mboten Ngapusi.”

Penerapan tagline tersebut tentu saja mesti dibarengi dengan keterbukaan informasi dan pelatihan kepala daerah.

"Hanya Jawa Tengah yang setelah pelantikan kepala daerahnya dikirim ke KPK untuk pendidikan anti-korupsi," kata dia.

Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kronologi Kasus Mayat Balita Tanpa Kepala, Mulai Hilang hingga Pengasuh PAUD Jadi Tersangka

Kronologi Kasus Mayat Balita Tanpa Kepala, Mulai Hilang hingga Pengasuh PAUD Jadi Tersangka

Regional
Ini Tujuan Dekranasda Jatim Gelar Lomba Desain Produk dan 3D Printing

Ini Tujuan Dekranasda Jatim Gelar Lomba Desain Produk dan 3D Printing

Regional
Longsor di Tasikmalaya, Akses Jalan Cikeusal ke Ibu Kota Singaparna Lumpuh

Longsor di Tasikmalaya, Akses Jalan Cikeusal ke Ibu Kota Singaparna Lumpuh

Regional
4 Dokter yang Tangani Lina Mantan Istri Sule Dimintai Keterangan Polisi

4 Dokter yang Tangani Lina Mantan Istri Sule Dimintai Keterangan Polisi

Regional
Jurnalis Mongabay asal Amerika Serikat Ditahan Imigrasi Palangkaraya

Jurnalis Mongabay asal Amerika Serikat Ditahan Imigrasi Palangkaraya

Regional
Divonis 2 Bulan, Kakek Samirin yang Pungut Getah Karet Seharga RP 17.000 Akhirnya Bebas

Divonis 2 Bulan, Kakek Samirin yang Pungut Getah Karet Seharga RP 17.000 Akhirnya Bebas

Regional
Gibran Tanggapi Pidato Megawati soal Minta Rekomendasi: Saya Tak Lewat Pintu Belakang

Gibran Tanggapi Pidato Megawati soal Minta Rekomendasi: Saya Tak Lewat Pintu Belakang

Regional
Dua Kali Kabur, Terpidana Mati yang 5 Tahun Jadi Buron Ini Ditembak Polisi

Dua Kali Kabur, Terpidana Mati yang 5 Tahun Jadi Buron Ini Ditembak Polisi

Regional
Beli Motor NMAX Pakai Uang Koin Rp 24 Juta, Pria di Banyuwangi Menabung di Kaleng Biskuit

Beli Motor NMAX Pakai Uang Koin Rp 24 Juta, Pria di Banyuwangi Menabung di Kaleng Biskuit

Regional
Melihat Batik Siswa SLB di Kendal yang Disukai Turis Asing

Melihat Batik Siswa SLB di Kendal yang Disukai Turis Asing

Regional
Risma: Saya Enggak Mau Ditanya Malaikat Kenapa Ada Warga Kelaparan

Risma: Saya Enggak Mau Ditanya Malaikat Kenapa Ada Warga Kelaparan

Regional
Jalur Puncak Rawan Longsor, Pengendara Diminta Hati-hati

Jalur Puncak Rawan Longsor, Pengendara Diminta Hati-hati

Regional
Kronologi ABK Meninggal dan Jenazahnya Dilarung ke Laut, Terakhir Komunikasi Setahun Lalu

Kronologi ABK Meninggal dan Jenazahnya Dilarung ke Laut, Terakhir Komunikasi Setahun Lalu

Regional
Fakta Lengkap Mahasiswa Jember Tewas di Kamar Indekos, dari Bau Menyengat hingga Korban Sempat Mengeluh Sakit

Fakta Lengkap Mahasiswa Jember Tewas di Kamar Indekos, dari Bau Menyengat hingga Korban Sempat Mengeluh Sakit

Regional
Mengenal Lebih Dekat Ikan Dewa, Harganya Jutaan dan Selalu Diburu Jelang Imlek

Mengenal Lebih Dekat Ikan Dewa, Harganya Jutaan dan Selalu Diburu Jelang Imlek

Regional
komentar di artikel lainnya