Mengungkap Kasus Pembunuhan Istri Pendeta, Bekas Luka Cakar hingga Mengaku Wartawan

Kompas.com - 30/07/2019, 14:55 WIB
BREAKINGNEWS: Boru Siagian Dibunuh dengan Tangan Terikat di Jalan Abadi, Darah Mengering di Dapur. Pihak keluarga memadati lokasi kejadian, Minggu (28/7/2019). 
TribunnewsBREAKINGNEWS: Boru Siagian Dibunuh dengan Tangan Terikat di Jalan Abadi, Darah Mengering di Dapur. Pihak keluarga memadati lokasi kejadian, Minggu (28/7/2019).

KOMPAS.com - Polisi terpaksa menembak kaki DM (40), pelaku pembunuhan Erawati Br Siagian (56), karena melawan petugas saat hendak ditangkap.

Pembunuhan yang diduga dilatarbelakangi oleh masalah utang piutang itu membuat gempar warga sekitar rumah kontrakan korban di Jalan Abadi, No 50 A, Tanjung Rejo, Medan Sunggal, Medan.

Berdasar keterangan polisi, DM sempat mengaku sebagai wartawan saat hendak ditangkap aparat kepolisian.

Berikut ini fakta lengkapnya:

1. Kronologi pembunuhan versi polisi

Ilustrasi olah TKPKOMPAS.com Ilustrasi olah TKP

Kanit Reskrim Polsek Sunggal Iptu Syarif Ginting menjelaskan, aksi pembunuhan Erawati diduga kuat karena masalah utang piutang.

Berdasarkan pengakuan DM ke polisi, dirinya memiliki sejumlah utang kepada Erawati.

"Pelaku inisial DM (40). Jadi motif pelaku membunuh korban dikarenakan hutang piutang," kata Syarif via telepon seluler, Senin (29/7/2019).

"Korban ini rentenir, dia ngasih-ngasih pinjam uang sama orang berbunga. Pelaku ada meminjam uang sekitar Rp 40 juta dan sisa tinggal Rp 23 juta," sambungnya.

Syarif menuturkan, karena sisa hutang tak kunjung dibayar sama pelaku, korban lalu mengancam pelaku akan memberitahukan kepada mertuanya, bahwa dia (pelaku) memiliki hutang.

"Nanti aku laporkan sama mertuamu kalau tak kau bayar utangmu ini," ucap Syarif saat menirukan perkataan korban yang disampaikan kepada pelaku saat kejadian.

Lantaran akan diberitahukan, pelaku ketakutan dan mereka akhirnya bertengkar da berujung pembunuhan terhadap korban.

Baca juga: Pelaku Pembunuhan Istri Pendeta Ditangkap, Kakinya Ditembak karena Melawan

2. Pembunuhan terjadi di dapur

Ilustrasi jenazah. Ilustrasi jenazah.

Menurut Syarif, saat terjadi pertengkaran, pelaku dan korban berada dapur. dan kondisi rumah saat itu kosong, pada hari Jumat (26/7/2019).

"Pelaku mungkin kalap terus sehingga menganiaya korban. Kemudian untuk memastikan korban tewas, DM menyumpal mulut korban dan mengikat kedua tangannya," ungkap Syarif.

Untuk menghilangkan jejak, lanjut Syarif, pelaku lalu menghidupkan radio dan mengunci rumah agar seolah-olah di rumah ada orang.

"Kunci rumah korban dibawanya dan dibuang di sungai amplas termasuk pisau yang digunakan untuk menghabisi nyawa korban," ujarnya.

Baca juga: Istri Pendeta Tewas dengan Tangan Terikat, Diduga Dibunuh karena Utang Piutang

3. Polisi temukan bekas cakaran di tubuh pelaku

IlustrasiKOMPAS/DIDIE SW Ilustrasi

Usai mendapat laporan adanya penemuan jenazah Erawati, polisi segera melakukan olah tempat kejadian perkara dan meminta keterangan sejumlah saksi.

Setelah mendapat informasi terkait tiga orang yang terakhir bertemu dengan korban, polisi akhirnya melacak keberadaan DM, warga Jalan Seksama, Kecamatan Medan Kota.

Saat itu polisi bermodal sejumlah bukti berupa baju yang terkena bercak darah, kursi dan puntung rokok.

"Itu dasar petunjuk kita pertama. Baru kita interogasi runut kegiatan dia (pelaku) seharian. Akhirnya dia kita suruh buka bajunya. Ternyata ada bekas cakar-cakaran diduga bekas cakaran korban," sebut Syarif.

Baca juga: Cari Identitas 2 WNI Terduga Pelaku Bom Bunuh Diri di Filipina, Polisi Akan Tes DNA

4. Polisi tembak kaki pelaku karena melawan saat ditangkap

Ilustrasi penembakan Ilustrasi penembakan

Melihat pelaku masih berbelit-belit dalam memberikan keterangab kepada polisi. Setelah itu, pelaku mencoba memberontak dan melawan petugas.

"Waktu penangkapan pelaku sempat melawan sehingga kita berikan tindakan tegas kepada kedua kaki kanan dan kiri pelaku," ujar Syarif.

Dari keterangan pelaku usai ditangkap, DM sempat pulang ke rumah dan mengaku telah mengalami kecelakaan dan membuat bajunya terkena darah.

"Jadi dia habis selesai membunuh, dia pulang ke rumah. Jadi waktu itu bajunya berdarah-darah. Dia mengaku habis kecelakaan sehingga untuk menghilangkan jejak bajunya dicuci," ungkap Syarif.

Baca juga: Sakit Hati Dipanggil dengan Suara Keras, Ponakan Bunuh Pamannya

5. DM sempat mengaku wartawan

Ilustrasi penangkapanThink Stock Ilustrasi penangkapan

Saat penyelidikan kasus tersebut, pelaku DM sempat mengaku wartawan unit kepolisian yang sedang melakukan liputan di lokasi.

"Tapi waktu itu belum ada pengakuan. Setelah kami interogasi berapa jam dan kita runut semua kegiatan dia terakhir dia ngaku. Apakah dia benar wartawan atau tidak masih ditelusuri," beber Syarif.

Seperti diketahui, polisi menangkap DM yang diduga melakukan pembunuhan kepada Erawati karena masalah utang piutang. 

Baca juga: Pelaku Pembunuhan Istri Pendeta Mengaku Wartawan

Sumber: KOMPAS.com (Khairina, Rachmawati)



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bayar Utang Rentenir, IRT di Wonogiri Curi dan Gadaikan Sertifikat Tanah Adiknya

Bayar Utang Rentenir, IRT di Wonogiri Curi dan Gadaikan Sertifikat Tanah Adiknya

Regional
Gerakan Sehari Tanpa Nasi di Salatiga, Ganjar: Ya Enggak Apa-apa Boleh Aja

Gerakan Sehari Tanpa Nasi di Salatiga, Ganjar: Ya Enggak Apa-apa Boleh Aja

Regional
Perjuangan Anastasia, Menjual Kayu Api untuk Hidupi Keluarga dan Menyekolahkan Anak

Perjuangan Anastasia, Menjual Kayu Api untuk Hidupi Keluarga dan Menyekolahkan Anak

Regional
Kasus Covid-19 di Ponorogo Capai 208 Orang, Sebagian Besar dari Klaster Pemudik

Kasus Covid-19 di Ponorogo Capai 208 Orang, Sebagian Besar dari Klaster Pemudik

Regional
43.231 Pemilih di Grobogan Tidak Memenuhi Syarat, 14.995 Orang Meninggal Dunia

43.231 Pemilih di Grobogan Tidak Memenuhi Syarat, 14.995 Orang Meninggal Dunia

Regional
Pernah Kontak dengan Bupati Ogan Ilir, 2 ASN Positif Corona

Pernah Kontak dengan Bupati Ogan Ilir, 2 ASN Positif Corona

Regional
Mengenal Kuskus Beruang, Hewan Endemik Sulawesi yang Semakin Langka

Mengenal Kuskus Beruang, Hewan Endemik Sulawesi yang Semakin Langka

Regional
[POPULER NUSANTARA] Detik-detik Tubuh Ibu Rumah Tangga Diseret Buaya | Kabar Baik Vaksin Covid-19

[POPULER NUSANTARA] Detik-detik Tubuh Ibu Rumah Tangga Diseret Buaya | Kabar Baik Vaksin Covid-19

Regional
Ajudan Wagub Sumbar Positif Covid-19, Wartawan dan ASN Jalani Tes Swab

Ajudan Wagub Sumbar Positif Covid-19, Wartawan dan ASN Jalani Tes Swab

Regional
Ponpes Sempon Wonogiri Belum Berkenan Terima Tamu dari Luar

Ponpes Sempon Wonogiri Belum Berkenan Terima Tamu dari Luar

Regional
Sebelum Nikahi 2 Wanita dalam Kurun 6 Hari, Sukartayasa Pertemukan Kedua Kekasihnya

Sebelum Nikahi 2 Wanita dalam Kurun 6 Hari, Sukartayasa Pertemukan Kedua Kekasihnya

Regional
Terduga Penyekap dan Penikam Karyawati Farmasi Ditangkap, Ternyata Masih Mahasiswa

Terduga Penyekap dan Penikam Karyawati Farmasi Ditangkap, Ternyata Masih Mahasiswa

Regional
Lewat Karikatur, Relawan Gibran Ajak Semua Elemen Wujudkan Pilkada Solo Damai

Lewat Karikatur, Relawan Gibran Ajak Semua Elemen Wujudkan Pilkada Solo Damai

Regional
Calon Istri Kaget Dapati Pasangannya Bunuh Diri 2 Hari Sebelum Pernikahan

Calon Istri Kaget Dapati Pasangannya Bunuh Diri 2 Hari Sebelum Pernikahan

Regional
Kasus Fetish Kain Jarik, Pelaku Dikeluarkan dari Kampus, Orangtua Pasrah

Kasus Fetish Kain Jarik, Pelaku Dikeluarkan dari Kampus, Orangtua Pasrah

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X