10 Kisah Wisuda yang Mengharukan, Diantar Naik Becak hingga Gratiskan Sate di Kampus

Kompas.com - 29/07/2019, 15:53 WIB
Ilustrasi kuliah di luar negeri. ShutterstockIlustrasi kuliah di luar negeri.
Editor Rachmawati

KOMPAS.com - Manusia tak kan tau kekuatan maksimalnya sampai ia berada dalam kondisi di mana ia dipaksa kuat untuk bisa bertahan.

Kutipan dari Merry Riana seorang motivator terkenal tersebut mewakili perjalanan Irza Laila Nur Trisna Winandi (21), mahasiswi dari Program Studi (Prodi) Pendidikan Teknik Informatika dan Komputer (PTIK) FKIP UNS angkatan 2015.

Gadis yang akrab dipanggil Icha  meninggal dunia setelah tertabrak truk kontainer di Puskesmas Mojosongo, Boyolali, Kamis (25/7/2019).

Di hari yang sama, tepatnya Kamis siang, Icha seharusnya melangsungkan sidang skripsi di kampusnya.

Baca juga: Icha, Korban Tewas Tertabrak Truk jelang Skripsi, Tetap Raih Gelar Sarjana

Icha meninggal saat akan meminta izin kepada kepala Puskesmas Mojosongo agar ibunya bisa mengantarkannya ikut ujian skripsi

Mimpi Icha menjadi seorang sarjana diwujudkan oleh pihak kampusnya. Rektor UNS Solo, Prof Jamal Wiwoho mengatakan almarhumah Icha akan diwisuda pada 24 Agustus 2019.

Selain kisah Icha, ada 10 momen wisuda yang mengharukan yang berhasil dirangkum Kompas.com:

 

1. Kisah seorang ayah di Aceh gantikan wisuda putrinya yang meninggal

Nurbayaini (50) dan Bukhari (50), orang tua almarhumah Rina Muharami mahasiswi UIN yang diwakili ayahnya saat mengikuti Wisuda di gedung Auditorium Ali Hasyimi, UIN Ar’Raniry Banda Aceh, Rabu (27/02/2018).KOMPAS.COM/RAJA UMAR Nurbayaini (50) dan Bukhari (50), orang tua almarhumah Rina Muharami mahasiswi UIN yang diwakili ayahnya saat mengikuti Wisuda di gedung Auditorium Ali Hasyimi, UIN Ar’Raniry Banda Aceh, Rabu (27/02/2018).
Bukhari harus menguatkan diri menggantikan putrinya mengikuti prosesi wisuda yang berlangsung di gedung Auditorium Ali Hasyimi, UIN Ar’Raniry Banda Aceh, Rabu (27/2/2018).

Rina Muharam, putri Bukhari meninggal dunia pada 5 Februari 2019 lalu usai mengikuti sidang skripsi.

Rina tak bisa mengikuti wisuda yang dia telah perjuangkan selama ini. Bukhari menggantikan putri sulungnya itu mengambil ijazah hasil perjuangan putri kesayangannya selama bertahun-tahun

Dr. Sri Suyanta, M.Ag, dosen pembimbing Rina Muharrami saat dihubungi Kompas.com, Jum’at (1/3/2019) mengatakan dalam kondisi sakit, Rina mampu menyelesaikan skripsi selama waktu 3 bulan.

“Rina mahasiswa bimbingan saya, alhamdulillah proses pembuatan skripsi mulai draf sampai dengan selesai perbaikan selama waktu tiga bulan, anaknya baik dan pintar,” kata Sri Suyanto.

Sri Suyanta mengaku baru mengetahui bahwa mahasiswi bimbingan skripsinya itu menderita sakit tipus, satu hari menjelang sidang skripsi yang telah ditentukan oleh fakultas.

Tepat hari Kamis (24/01/2019), sesuai dengan jadwal sidang yang telah ditentukan oleh pihak jurusan, ternyata Rina sudah duluan menunggu proses sidang di depan ruangan sejak pukul 11.00 WIB.

"Jadwal sidangnya mulai pukul 12.00 WIB, pukul 11.00 WIB, Rina sudah lebih awal menunggu di depan ruangan sidang, kemudian proses sidang berlangsung. Alhamdulillah, Rina selesai dengan hasil yang memuaskan,” sebutnya.

Rina sempat beberapa kali ditegur oleh dosen penguji karena pandangannya sering kosong. Akan tetapi, saat diajukan pertanyaan, dia mampu menjawab dengan baik dan benar.

“Karena tatapannya sering kosong, Rina sempat beberapa kali ditegur penguji, tapi saat ditanya dia mampu menjawab, setelah dia ikut sidang, Pukul 16.00 WIB, saya keluar. Saya lihat dia masih di depan ruangan menunggu kawannya yang lain selesai sidang," katanya.

Baca juga: Kisah Seorang Ayah di Aceh Hadiri Wisuda Gantikan Putrinya yang Meninggal

 

2. Dibujuk sang ibu, Otid hadiri wisuda dengan kursi roda

Ottidilia Nur Laily, salah satu wisudawan Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) Surabaya pada Wisuda ke-119, Sabtu (16/3/2019). Dok. ITS Ottidilia Nur Laily, salah satu wisudawan Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) Surabaya pada Wisuda ke-119, Sabtu (16/3/2019).
Ottidilia Nur Laily, salah satu wisudawan Institut Teknologi Sepuluh Nopember ( ITS) Surabaya pada Wisuda ke-119, Sabtu (16/3/2019) meski masih cedera setelah mengalami kecelakaan sepeda motor tetap hadir meskipun harus menggunakan kursi roda.

Ottidilia mengatakan sebelumnya ia sempat memutuskan tidak hadir. Namun karena bujukan ibunya, akhirnya ia memutuskan tetap datang ke upacara wisuda.

“Ibu saya mengatakan kalau perjuangan saya selama kuliah di ITS tidaklah mudah. Oleh karena itu, sayang jika saya tidak hadir pada puncak perjuangan saya ini,” ujar mahasiswi lulusan Departemen Desain Produk Industri (Despro) ITS itu seperti dikutip dari laman resmi ITS.

Kehadiran Otid ini mendapat diapresiasi Rektor ITS Prof Joni Hermana. Ia terharu lantaran meskipun dalam keadaan sakit, Ottidilia tetap menghadiri acara wisuda.

“Ini adalah contoh mahasiswa yang kuat dan tegar, jarang sekali ada anak muda yang sekuat ini,” tutur guru besar Teknik Lingkungan.

Baca juga: Dibujuk Sang Ibu, Mahasiswi Ini Tetap Hadiri Wisuda dengan Kursi Roda

 

3. Wisudawati dengan IPK 3,96 diantar ayahnya dengan becak

Raeni menuju Auditorium Universitas Negeri Semarang, Jawa Tengah, Selasa (10/6/2014), diantar sang ayah, Mugiyono, dengan becak yang menjadi sumber nafkah keluarga mereka. Humas Unnes/Lintang Hakim Raeni menuju Auditorium Universitas Negeri Semarang, Jawa Tengah, Selasa (10/6/2014), diantar sang ayah, Mugiyono, dengan becak yang menjadi sumber nafkah keluarga mereka.
Raeni, wisudawati dari Jurusan Pendidikan Akuntansi, Fakultas Ekonomi (FE) menjadi perhatian para keluarga wisudawan di acara wisuda Universitas Negeri Semarang (Unnes), Selasa (10/6/2014).

Raeni yang datang dengan mengenakan kebaya dan kain lengkap dengan toga wisudanya tiba di lokasi wisuda dengan menggunakan becak.

Seperti ditulis dalam situs resmi Unnes, Raeni diantar oleh ayahnya, Mugiyono, yang memang sehari-hari berprofesi sebagai tukang becak.

Keberhasilan Raeni tentu saja tak lepas dari peran dan dukungan Mugiyono, ayahnya.

Dia mengaku terus mendukung putri bungsunya itu untuk berkuliah agar bisa menjadi guru sesuai dengan cita-citanya.

“Sebagai orang tua hanya bisa mendukung. Saya rela mengajukan pensiun dini dari perusahaan kayu lapis agar mendapatkan pesangon,” kata pria yang mulai menggenjot becak sejak 2010 itu setelah berhenti bekerja.

Setiap hari, Mugiyono kerap mangkal tak jauh dari rumahnya di Kelurahan Langenharjo, Kendal.

Dalam sehari, dia bisa mengumpulkan uang antara Rp 10.000 – Rp 50.000. Namun, penghasilannya kerap tak menentu. Oleh karena itu, dia juga bekerja sebagai penjaga malam sebuah sekolah dengan gaji Rp 450.000 per bulan.

Sementara itu, Rektor Unnes, Fathur Rokhman, mengatakan, sosok Raeni membuktikan bahwa tidak ada halangan bagi anak dari keluarga kurang mampu untuk bisa berkuliah dan berprestasi.

Baca juga: Wisudawati dengan IPK 3,96 Itu Diantar Ayahnya dengan Becak

 

Halaman Selanjutnya
Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

5 Tukang Becak Iuran untuk Ganti Bendera Merah Putih yang Lusuh, Ini Kisahnya

5 Tukang Becak Iuran untuk Ganti Bendera Merah Putih yang Lusuh, Ini Kisahnya

Regional
Cerita Jayani Rawat Al Quran Tulisan Tangan Berusia Hampir 200 Tahun

Cerita Jayani Rawat Al Quran Tulisan Tangan Berusia Hampir 200 Tahun

Regional
Fakta Oknum Satpol PP Rampas Uang Pengemis, Alasan Penertiban hingga ASN Jadi Korlap

Fakta Oknum Satpol PP Rampas Uang Pengemis, Alasan Penertiban hingga ASN Jadi Korlap

Regional
Agar Program Diketahui Publik, Paslon di Pilkada Mataram Cantumkan Barcode di Spanduk

Agar Program Diketahui Publik, Paslon di Pilkada Mataram Cantumkan Barcode di Spanduk

Regional
Seorang Pemuda Tewas Diduga Gantung Diri, Tulis Pesan di Buku Tabungan

Seorang Pemuda Tewas Diduga Gantung Diri, Tulis Pesan di Buku Tabungan

Regional
2 dari 3 Debat Kandidat Pilkada Makassar Bakal Berlangsung di Jakarta

2 dari 3 Debat Kandidat Pilkada Makassar Bakal Berlangsung di Jakarta

Regional
Kabupaten Banyumas Akan Dimekarkan Jadi 3 Daerah Otonom

Kabupaten Banyumas Akan Dimekarkan Jadi 3 Daerah Otonom

Regional
Stadion Mattoanging Dibangun Ulang, Telan Anggaran hingga Rp 1 Triliun

Stadion Mattoanging Dibangun Ulang, Telan Anggaran hingga Rp 1 Triliun

Regional
Antisipasi Kelangkaan Pangan, IPB Serukan Revolusi Meja Makan

Antisipasi Kelangkaan Pangan, IPB Serukan Revolusi Meja Makan

Regional
'Saya Lihat Narik-narik Senar Layangan, Kemudian Saya Lari Takut Senar Layangannya Lepas'

"Saya Lihat Narik-narik Senar Layangan, Kemudian Saya Lari Takut Senar Layangannya Lepas"

Regional
'Kami Terkena Gas Air Mata, Banyak yang Sesak Napas dan Pingsan'

"Kami Terkena Gas Air Mata, Banyak yang Sesak Napas dan Pingsan"

Regional
Antre Pencairan BPUM Membeludak sejak Subuh, Ternyata Salah Informasi

Antre Pencairan BPUM Membeludak sejak Subuh, Ternyata Salah Informasi

Regional
Kronologi Pria Diduga Depresi Tewas Ditembak, Tetap Menyerang Polisi Usai Diberi Peringatan

Kronologi Pria Diduga Depresi Tewas Ditembak, Tetap Menyerang Polisi Usai Diberi Peringatan

Regional
'Ini Bendera yang Diperjuangkan Para Pahlawan, Pejuang Bangsa, Kok sampai Seperti Ini'

"Ini Bendera yang Diperjuangkan Para Pahlawan, Pejuang Bangsa, Kok sampai Seperti Ini"

Regional
Tiba-tiba Serang Polisi, Seorang Pria yang Diduga Depresi Tewas Ditembak

Tiba-tiba Serang Polisi, Seorang Pria yang Diduga Depresi Tewas Ditembak

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X