Cerita 2 Siswi SMK Desainer Muda Tembus Paris, Syok Di-bully Netizen Julid tetapi Memilih Tetap Tenang (2)

Kompas.com - 27/07/2019, 08:10 WIB
Fitria Noor Aisyah (19) dan Farah Aurellia Majid (17), siswi SMK asal Kudus, sukses membawa kain troso asal Jepara melenggang di Paris, Perancis. handoutFitria Noor Aisyah (19) dan Farah Aurellia Majid (17), siswi SMK asal Kudus, sukses membawa kain troso asal Jepara melenggang di Paris, Perancis.

KUDUS, KOMPAS.com - Fitria Noor Aisyah (19) dan Farah Aurellia Majid (17), dua siswi SMK asal Kudus, tak menyangka mereka mampu memamerkan busana hasil karyanya dari kain troso di pusat mode dunia di Paris, Perancis, pada 1 Desember 2018.

Baca dulu: Kisah Sukses Dua Siswi Cantik asal Kudus, Bawa Kain Troso Melenggang ke Paris (1)

Namun di balik kesuksesan itu, perjuangannya tak mudah. Bahkan sempat menyisakan kenangan buruk bagi mereka.

Kedua desainer muda tersebut tercatat sebagai siswi kelas XII jurusan tata busana SMK NU Banat, Kudus, Jawa Tengah, saat helatan itu digelar.

Siapa sangka dua gadis cantik yang viral di media sosial setelah mengangkat kebudayaan Jawa, kain tenun troso Jepara sebagai busana yang mereka usung di Paris justru menjadi korban bullying netizen.

Baca juga: Didi Kempot, Penyanyi Campursari yang Digandrungi Anak Muda Masa Kini...

Keduanya bahkan mengaku sempat syok saat menerima respons yang mereka nilai kurang etis.

"Beberapa saat setelah viral, banyak orang yang mencibir bahwa kami telah menjiplak atau mengklaim kain tenun Sumba. Ramai sekali yang mem-bully di akun medsos kami," ungkap Farah saat ditemui Kompas.com di Kudus, Minggu (21/7/2019).

"Kami sangat syok karena kami murni mengangkat kain tenun troso Jepara dan bukan kain tenun sumba. Kami bahkan takut jika ingin membuka akun kami di medsos dan orangtua kami juga syok dengan kejadian ini," lanjut dia.

Fitria Noor Aisyah (19) dan Farah Aurellia Majid (17), siswi SMK asal Kudus, sukses membawa kain troso asal Jepara melenggang di Paris, Perancis.handout Fitria Noor Aisyah (19) dan Farah Aurellia Majid (17), siswi SMK asal Kudus, sukses membawa kain troso asal Jepara melenggang di Paris, Perancis.
Farah dan Fitria hanya berharap permasalahan tersebut bisa terselesaikan dengan baik menyusul keduanya tak pernah mengklaim atau menjiplak kain tenun Sumba saat acara "La Mode Sur La Seine a Paris" yang diselenggarakan oleh Indonesia Fashion Chamber (IFC) di Paris.

Baca juga: Kisah Herayati, Anak Pengayuh Becak Lulusan ITB Dilamar Jadi Dosen di Untirta

Keduanya pun akan berupaya untuk legawa dan tegar sehingga tidak larut dalam suasana polemik tersebut.

"Sebelumnya kami sepakat memilih kain tenun Troso Jepara karena kain dari Kudus dan batik sudah pernah terangkat. Jadi tak ada hubungannya dengan kain Sumba. Kami hanya ingin mengenalkan budaya lokal. Bisa dibedakan kok antara kain tenun Troso dan kain tenun Sumba," tutur Fitria.

"Kami akan berusaha tenang karena kami memang fokusnya di kain tenun troso Jepara dan bukan kain tenun Sumba," lanjut dia.

Jepara angkat suara

Sementara itu Ketua Kelompok Sadar Wisata (Pokdarwis) Desa Troso, Kecamatan Pecangaan, Jepara, Nasta'in ikut angkat bicara terkait polemik kain tenun Troso Jepara dan kain tenun Sumba.

"Kain tenun troso Jepara punya motif sendiri bahkan sampai seratus lebih yang tercatat di hak kekayaan intelektual dan kami tidak pernah mengklaim kain tenun Sumba. Selama ini, perajin kain tenun troso Jepara banyak mendapat pesanan dari berbagai daerah di Indonesia termasuk mancanegara. Motif menyesuaikan," tutur Nasta'in.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ganjar Sambangi Keraton Agung Sejagat di Purworejo, Ingatkan Warga Agar Tak Mudah Tertipu

Ganjar Sambangi Keraton Agung Sejagat di Purworejo, Ingatkan Warga Agar Tak Mudah Tertipu

Regional
Ratusan Petani Hadang Petugas Pengadilan yang Tinjau Lahan Sengketa

Ratusan Petani Hadang Petugas Pengadilan yang Tinjau Lahan Sengketa

Regional
Ganjar Larang Rumah Sakit se-Jateng Tanya Isi Dompet Pasien Miskin

Ganjar Larang Rumah Sakit se-Jateng Tanya Isi Dompet Pasien Miskin

Regional
Air Sungai Meluap, Sebuah Desa di Kudus Diterjang Banjir

Air Sungai Meluap, Sebuah Desa di Kudus Diterjang Banjir

Regional
Ditangkap, Pelajar SMP di Sulsel Jadi Kurir Sabu

Ditangkap, Pelajar SMP di Sulsel Jadi Kurir Sabu

Regional
Wagub Sulut: Potensi Bencana Kita Lengkap, tapi...

Wagub Sulut: Potensi Bencana Kita Lengkap, tapi...

Regional
Cuaca Panas di Yogyakarta Akan Berlangsung hingga 3 Hari ke Depan

Cuaca Panas di Yogyakarta Akan Berlangsung hingga 3 Hari ke Depan

Regional
Basarnas Menduga Kapal Panji Saputra Telah Tenggelam

Basarnas Menduga Kapal Panji Saputra Telah Tenggelam

Regional
Kasus Jenazah Balita Tanpa Kepala di Samarinda, 2 Pengasuh PAUD Jadi Tersangka

Kasus Jenazah Balita Tanpa Kepala di Samarinda, 2 Pengasuh PAUD Jadi Tersangka

Regional
Hasil Tes DNA, Dipastikan Jenazah Balita Tanpa Kepala di Samarinda adalah Yusuf yang Hilang di PAUD

Hasil Tes DNA, Dipastikan Jenazah Balita Tanpa Kepala di Samarinda adalah Yusuf yang Hilang di PAUD

Regional
Kapolda Maluku Jenguk Anggota Brimob Korban Penembakan KKB di Nduga

Kapolda Maluku Jenguk Anggota Brimob Korban Penembakan KKB di Nduga

Regional
Gara-gara Kentut, Pasutri di Sumbar Dibacok Tetangganya

Gara-gara Kentut, Pasutri di Sumbar Dibacok Tetangganya

Regional
Hilang 10 Hari di Hutan Buton, Kakek 87 Tahun Selamat Berkat Minum Air Rotan

Hilang 10 Hari di Hutan Buton, Kakek 87 Tahun Selamat Berkat Minum Air Rotan

Regional
3 Fraksi DPRD Usulkan Interpelasi Gubernur Sumbar soal Kunjungan ke Luar Negeri dan BUMD

3 Fraksi DPRD Usulkan Interpelasi Gubernur Sumbar soal Kunjungan ke Luar Negeri dan BUMD

Regional
Gerebek Kedai, Polres Humbahas Temukan Mesin Judi Milik Oknum Polisi

Gerebek Kedai, Polres Humbahas Temukan Mesin Judi Milik Oknum Polisi

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X