5 Fakta Penting Herayati, Anak Pengayuh Becak yang Menjadi Dosen Kimia di Usia 22 Tahun

Kompas.com - 26/07/2019, 08:36 WIB
Herayati dan kedua orang tuanya usai wisuda di ITB. Dokumen HerayatiHerayati dan kedua orang tuanya usai wisuda di ITB.
Editor Rachmawati

KOMPAS.com - Herayati asal Cilegon, Banten lulus dengan perdikat cum laude dari Institut Tekhnologi Bandung. Ia kemudian dipinang oleh salah satu kampus ternama di Banteng, Universitas Sultan Agung Tirtayasa (Untirta).

Walaupun berasal dari keluarga sederhana, ayahnya pengayuh becak, Heryatai berhasil mewujudkan cita-cinta sebagai dosen di usia sangat muda.

Berikut fakta tentang Herayati, anak pengayuh becak yang berhasil menjadi dosen di usia muda:

1. Hanya 10 bulan selesaikan kuliah S2 di ITB 

Ilustrasi kuliah di luar negeri.Shutterstock Ilustrasi kuliah di luar negeri.

Perempuan yang akrab dipangil Hera tersebut mengambil program fast track di ITB dan melanjutkan kuliah S2 di sana,

Hera lulus dengan predikat cumlaude dengan IPK 3,8.

Dari target lulus satu tahun karena program fast track, Hera mampu menyelesaikannya dalam waktu 10 bulan saja.

itupun setengah masa kuliahnya dihabiskan di Chulalongkorn University Thailand lewat program student exchange.

Baca juga: Anak Pengayuh Becak Lulusan ITB Dilamar Jadi Dosen Luar Biasa Untirta

 

2. Dosen di usia 22 tahun

Guru matematika.Shutterstock Guru matematika.
Hera lahir pada 17 April 1997. Setelah SMA dia melanjutkan kuliah ke ITB. Setelah lulus S1, dia diminta mengajar ke Universitas Sultan Agung Tirtayasa.

"2018 lalu saya diminta datang ke Untirta, tapi saat itu saya baru lulus S1, sementara jadi dosen minimal S2," kata Hera, kepada Kompas.com, di kediamannya di Jalan Masigit-Sumur Menjangan, Grogol, Kota Cilegon, Banten, Rabu (24/7/2019).

Setelah menyelesaikan program fast track di ITB, Hera melanjutkan kuliah S2 dan setelah lulus ia langsung diberi amanah untuk mengabdi sebagai dosen luar biasa di Jurusan Teknik.

Dia mulai mengajar kimia dasar pada bulan September 2019 di usia yang masih muda yakni 22 tahun.

"Maunya jadi dosen tetap, tapi harus PNS, sambil menunggu penerimaan, jadi dosen luar biasa dulu sementara di teknik untuk kimia dasar, mulai ngajar bulan September ini," kata perempuan kelahiran 17 April 1997 itu.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X