Kompas.com - 25/07/2019, 15:03 WIB
Kendaraan saat melintas di jalan sisi Utara proyek Underpass Kentungan, Sleman. Jalan ini Selasa (23/07/2019) sempat ditutup sementara setelah terjadi satu truk dan mobil terguling jatuh ke dalam lubang galian proyek underpass Kentungan. YUSTINUS WIJAYA KUSUMAKendaraan saat melintas di jalan sisi Utara proyek Underpass Kentungan, Sleman. Jalan ini Selasa (23/07/2019) sempat ditutup sementara setelah terjadi satu truk dan mobil terguling jatuh ke dalam lubang galian proyek underpass Kentungan.

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Komisi C DPRD Daerah Istimewa Yogyakarta meninjau proyek underpass Kentungan, Sleman, Yogyakarta, Kamis (25/7/2019). Peninjuan ini karena beberapa waktu lalu terjadi insiden dua kendaraan terguling jatuh ke dalam galian underpass.

Setibanya di proyek underpass Kentungan, Komisi C DPRD DIY langsung melakukan pertemuan dengan pelaksana serta kontraktor. Usai pertemuan, Komisi C DPRD DIY lantas meninjau pengerjaan proyek underpass Kentungan, Sleman.

Anggota Komisi C DPRD DIY Anton Prabu Semendawai mengatakan, truk dan kendaraan besar memang tidak diperbolehkan melintas di jalan sisi proyek underpass kentungan. Namun, karena kurang koordinasi, kendaraan dengan beban berat bisa melintas.

"Awal-awal truk-truk bertonase besar disuruh putar balik, lewat ringroad selatan. Tapi setelah lebaran kemarin, sampai numpuk seperti kemarin, seharusnya (petugas) yang di ujung sana menyetop, enggak boleh melintas," kata Anton.

Berdasarkan keterangan yang didapat oleh Komisi C DPRD DIY saat pertemuan, memang ada unsur kelalaian yang membiarkan truk dengan muatan berat melintas.

Kelalaian itu menyebabkan dua kendaraan terguling.

"Ya berdasarkan yang disampaikan ada sedikit (kelalian) lah, karena yang berjaga di depan situ hanya dua (petugas). Itu tadi perlu ada koordinasi yang baik dan ketegasan," kata Anton.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Dugaan Sementara Penyebab Amblesnya Jalan Proyek Underpass Kentungan

Ketua Komisi C DPRD DIY, Gimmy Rusdin menyampaikan, underpass Kentungan merupakan proyek yang besar. Selain itu, underpass memang sangat dibutuhkan oleh masyarakat, meningat lalul intas di perempatan Kentungan sudah sangat padat.

Guna mengantisipasi kejadian tergulingya dua kendaraan ke dalam galian proyek, Komisi C DPRD DIY meminta agar petugas di lapangan bertindak tegas melarang kendaraan besar melintas.

"Tadi sudah ada kesepakatan, agar masyarakat disekitar proyek diperhatikan. Aturan yang boleh lewat supaya tegas," kata Gimmy.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jalankan Program 'Sarjana Mengajar', Bupati Luwu Utara Rekrut SDM Berkualitas

Jalankan Program "Sarjana Mengajar", Bupati Luwu Utara Rekrut SDM Berkualitas

Regional
Tinjau Ujian Sekolah di Daerah Terpencil, Bupati Luwu Utara: Alhamdulilah Berjalan dengan Baik

Tinjau Ujian Sekolah di Daerah Terpencil, Bupati Luwu Utara: Alhamdulilah Berjalan dengan Baik

Regional
Bupati IDP Resmikan 'SPBU Satu Harga' di Seko, Masyarakat Kini Bisa Beli BBM Murah

Bupati IDP Resmikan "SPBU Satu Harga" di Seko, Masyarakat Kini Bisa Beli BBM Murah

Regional
Pengusaha Langgar Aturan, Walkot Bobby Robohkan Bangunan di Atas Drainase

Pengusaha Langgar Aturan, Walkot Bobby Robohkan Bangunan di Atas Drainase

Regional
100 Hari Kerja Walkot Bobby Fokus Atasi Sampah, Walhi: Ini Langkah Tepat

100 Hari Kerja Walkot Bobby Fokus Atasi Sampah, Walhi: Ini Langkah Tepat

Regional
Kejar Medali Emas, Provinsi Papua Kirim 14 Atlet Sepak Takraw ke PON XX 2021

Kejar Medali Emas, Provinsi Papua Kirim 14 Atlet Sepak Takraw ke PON XX 2021

Regional
Wabup Luwu Utara Resmikan Program Air Bersih untuk 60 KK di Desa Pombakka, Malangke Barat

Wabup Luwu Utara Resmikan Program Air Bersih untuk 60 KK di Desa Pombakka, Malangke Barat

Regional
Tinjau Vaksinasi di Tanjung Emas, Walkot Hendi Pastikan Vaksin Covid-19 Aman Digunakan

Tinjau Vaksinasi di Tanjung Emas, Walkot Hendi Pastikan Vaksin Covid-19 Aman Digunakan

Regional
Kejari Semarang Bantu Selamatkan Aset Negara Rp 94,7 Miliar, Pemkot Berikan Apresiasi

Kejari Semarang Bantu Selamatkan Aset Negara Rp 94,7 Miliar, Pemkot Berikan Apresiasi

Regional
Penanganan Covid-19 di Kota Medan Dinilai Sudah “On the Track”, Pengamat Kesehatan Puji Kinerja Bobby

Penanganan Covid-19 di Kota Medan Dinilai Sudah “On the Track”, Pengamat Kesehatan Puji Kinerja Bobby

Regional
Ada 499 Pasien Covid-19 dari Luar Semarang, Walkot Hendi Siapkan Hotel untuk Karantina

Ada 499 Pasien Covid-19 dari Luar Semarang, Walkot Hendi Siapkan Hotel untuk Karantina

Regional
Apresiasi Penanganan Covid-19  di Luwu Utara, Kapolda Sulsel: Protokol Kesehatan Jangan Kendor

Apresiasi Penanganan Covid-19 di Luwu Utara, Kapolda Sulsel: Protokol Kesehatan Jangan Kendor

Regional
Bupati IDP Harap Kedatangan Pangdam XIV Hasanuddin dan Rombongan Bisa Bantu Pulihkan Luwu Utara

Bupati IDP Harap Kedatangan Pangdam XIV Hasanuddin dan Rombongan Bisa Bantu Pulihkan Luwu Utara

Regional
Antisipasi Kerumunan, Wali Kota Hendi Batasi Kuota Vaksinasi 'Drive Thru'

Antisipasi Kerumunan, Wali Kota Hendi Batasi Kuota Vaksinasi "Drive Thru"

Regional
Pemkab Luwu Utara Genjot Pembangunan 1.005 Huntap Bagi Korban Banjir Bandang

Pemkab Luwu Utara Genjot Pembangunan 1.005 Huntap Bagi Korban Banjir Bandang

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X